3 views

Banyak Urusan

TURUN dari mobil sesampai di rumah tadi sore, Gilang cengengesan.

“Ngapain nyampe-nyampe cengengesan gitu, dek?!” tegur Dinda.

“Adek kan sudah nyampe tempat les, mbak! Dengan pedenya masuk aja! E, nggak taunya kelas adek libur! Ruangannya lagi direnovasi!” kata Gilang.

“Kok adek bisa nggak tahu gitu? Memangnya waktu les minggu lalu nggak dikasih tau ya?!”

“Nggak tau, mbak! Adek kan gitu selesai, langsung buru-buru keluar! Jadi nggak tau apa ada pengumuman, apa gimananya!” sahut Gilang, enteng.

“Jangan kelewat cuek dong, dek! Kalo gini kan adek sendiri yang susah! Mestinya sudah bisa istirahat di rumah, kan harus terbuang percuma waktu yang ada!”

“Ya nggak cuek sebenernya sih, mbak! Cuma kadang adek bawa asyik-asyik aja jadi sampai nggak kepikiran gimana-gimananya!”

“Nah itu yang nggak boleh, dek! Nggak semua urusan bisa dibawa asyik-asyik aja! Ada saatnya harus serius juga dong!” ucap Dinda.

“Mbak tau nggak waktu adek les gitar kemarin itu?!” kata Gilang.

“Kenapa lagi, dek…?!”

“Adek dateng, sama gurunya diajak ke satu ruangan! Nah, disana dia langsung jelasin soal main piano! Sambil nyerocos, dia asyik aja main piano!”

“Terus dek….!!”

“Ya adek dengerin aja dulu, mbak! Sampai sekitar 20 menit, dia selesai kasih tau ini dan itu! Baru dia buka buku les adek! Kagetlah dia, ternyata adek les gitar, bukan piano! Baru dia kasih tau kalo les adek di ruangan lain!” ucap Gilang sambil cengengesan.

“Adek ini banyak urusan lo! Mestinya sejak awal ya bilang aja kalo adek itu les gitar, bukan piano! Ini malah diem aja!” tutur Dinda.

“Sengaja adek diem aja, mbak! Biar adek tau kayak mana sih kalo main piano itu! Kalo adek bilang dari awal, kan adek nggak nambah ilmu, mbak!” kata Gilang lagi.

“Dasar bener lo adek ini! Jadi orang itu jangan banyak urusan gitu sih, dek! Jangan-jangan lagi ada rame-rame di sekolah belakangan ini juga adek ikut cawe-cawe ngebuatnya ya?!”

“Rame-rame yang mana, mbak?!” tanya Gilang.

“Itu, ada sebagian siswa yang corat-coret dinding sekolah minta ketua yayasan mencopot kepala sekolah?!”

“Wah, kalo soal itu adek nggak tau, mbak! Adek nggak ikut-ikutan!” kata Gilang.

“Yang bener, dek? Jangan-jangan adek pernah kasih saran apa gitu waktu mulai ribut-ribut soal mahalnya SPP?!” ujar Dinda.

“Iya sih, mbak! Waktu itu di kantin temen-temen bilang gimana ya biar SPP nggak naik terus setiap tahunnya! Adek bilang;  minta kepala sekolah diganti aja! Biar ditauin pihak yayasan, buat rame-rame aja!” kata Gilang.

“Aduh, adek, adek! Mbok ya jangan banyak urusan sih, dek! Kalo urusan minta ganti kepala sekolah kayak gini mah bukan buat asyik-asyikan tau!” ketus Dinda sambil ‘ngegisek’ kepala Gilang yang masih terus cengengesan. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *