Garukin Kepala Yang Tidak Gatel

MELIHAT Gilang yang selalu menggaruk-garuk kepalanya, buat Dinda jadi tidak nyaman.

“Adek ini ketombean ya? Dari tadi mbak perhatiin garukin kepala terus! Makanya kalo mandi itu pake shampo!” ucap Dinda.

“Nggak kenapa-kenapa sih, mbak?! lagi mau aja garukin kepala! Emang ngeganggu mbak ya?!” sahut Gilang.

“Ngeganggu sih nggak, dek! Cuma kita kan lagi makan di tempat umum! Jadi orang-orang pada ngeliatin semua!”

“Biar aja sih orang ngeliatin, mbak! Namanya juga punya mata!” sela Gilang.

“Ya nggak gitu juga kali, dek! Nggak sopan tau! Orang kan ada yang jadi ilang nafsu makannya gara-gara liat adek garukin kepala terus?!” tukas Dinda.

“Ya biarin aja, mbak! Kenapa kita jadi pusing? Lagian adek ini kan ngegarukin kepala yang nggak gatel sebenernya, mbak?!”

“Nah, kalo nggak gatel ngapain digarukin terus dong?!”

“Ini kan ekspresi adek karena lagi banyak pikiran, mbak! Pikiran yang njelimet tapi nggak masuk di otak!” kata Gilang.

“Njelimet nggak masuk di otak itu kayak mana sih, dek? Jangan asal aja ngomong itu!” ujar Dinda.

“Maksudnya gini lo, mbak! Emang ada yang lagi jadi pikiran serius adek ini! Tapi kalo diotak-atik secara logika, sebenernya ya nggak masuk akal?!”

“Kok bisa gitu? Emangnya apa sih beban pikiran itu, dek?!” tanya Dinda.

“Temen adek cerita, bapaknya kan sekarang punya jabatan! Tapi dia pernah denger obrolan bapak sama ibunya, kalo pendapatannya nggak nambah! Malahan setiap bulannya bisa dibilang nombok cari utangan!” kata Gilang.

“Kok aneh, dek? Logikanya kan kalo naik jabatan ya nambah jugalah pendapatannya, dek?!”

“Maka itu adek bilang tadi, nggak masuk logika sudah diotak-atik gimana juga, mbak! Karena ternyata, dana tunjangan jabatannya itu habis buat pemeliharaan! Plus karena sudah jadi pejabat, mulai banyaklah undangan dateng! Otomatis nambahlah pengeluaran!”

“Maksudnya habis buat pemeliharaan itu apa, dek?”

“Kalo kata temen adek, bapaknya bilang ke ibunya kalo setiap bulan dia harus ngajak makan siang, seminggu sekali kongkow di cafe, dan `ngegimel` ke orang tempatnya kemarin `bergantung’ hingga bisa dapet jabatan itu, mbak!”

“Emang ada ya yang kayak gituan, dek? Pemeliharaan jabatan dengan kewajiban `ngegimel` itu? Kalo sekadar pergaulan makan siang bareng atau sesekali kongkow ya biasa aja sih sebenernya, dek?”

“Ya kalo masih dalam tahap wajar, kan nggak mungkin temen adek cerita kesulitan orang tuanya-lah, mbak? Dan kalo kata bapak temen adek itu, sekarang ini sudah zamannya berjabatan tapi sebenernya secara pendapatan malah menurun! Ya karena banyaknya kewajiban `ngegimel` itu, mbak?!”

“Terus kenapa adek yang ngegaruk-garuk kepala terus walo nggak gatel?!” sela Dinda.

“Karena temen adek barusan nge-WA, mbak! Dia minta saran gimana bapaknya bisa lepas dari jabatannya lagi aja ketimbang keliatannya naik martabat tapi malah susah lahir batin!”

“Adek saranin apa?!”

“Adek saranin, ya bapakmu ngadep aja sama bosnya! Minta dicopot dari jabatannya! Nah, kata temen adek, untuk lepas dari jabatan pun harus `ngegimel` juga, gimana dong? Karena adek nggak tau mau kasih saran apalagi, makanya garukin kepala aja, mbak?!” ujar Gilang sambil ketawa. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *