1 views

Ngelus Dada

SELESAI mengerjakan soal ulangan mata pelajaran Bahasa Lampung di kelasnya, Gilang buru-buru keluar. Mencari Dinda.

“Mbak, sini dong! Adek mau cerita!” kata Gilang saat mendatangi Dinda yang tengah ngobrol dengan teman sekelasnya.

“Kenapa, dek?!” tanya Dinda setelah keduanya mojok dekat kantin sekolah.

“Adek kesel bener sama temen sebangku! Kerjaannya ‘ngepek’ jawaban-jawaban adek aja! Tadi kan ulangan mata pelajaran Bahasa Lampung, masak semua isi jawaban dia nyalin punya adek semua!” Gilang memulai cerita.

“Ya jangan dikasih dong, dek! Kan adek yang rugi nantinya! Bisa aja guru adek nyangka kalo adek yang nyalin jawaban temen sebangku itu pas dia mau beri nilai!”

“Itu masalahnya, mbak! Adek nggak enak kalo nggak kasih dia nyalin jawaban-jawaban adek!”

“Kenapa nggak enak? Adek punya hak buat nggak ngasih jawaban ulangan sama dia kok! Apa mungkin adek takut sama dia ya?!” ucap Dinda.

“Adek nggak takut, mbak! Nggak ada alasan buat takut sama dia! Cuma nggak enak aja!” sahut Gilang.

“Ya nggak enaknya itu kenapa, dek?!”

“Temen adek itu anaknya ketua yayasan sekolah ini, mbak!” kata Gilang.

“Apa hubungannya dia anak ketua yayasan sekolah dengan posisi dia sebagai murid! Ya nggak adalah, dek! Nyantai aja, adek tolak aja kalo dia minta jawaban ulangan! Sekali adek kasih, ulangan besok dia nyontek lagi!”

“Itu masalahnya, mbak! Dia kan baru seminggu ini disuruh guru satu bangku sama adek! Kayaknya memang sudah dikondisiin buat dia bisa sama adek dan bisa nyalin jawaban ulangan adek!”

“Kok adek ngerasa sudah dikondisiin sama guru kenapa?!” tanya Dinda.

“Nyatanya, waktu dia nyalin jawaban adek, guru yang ngawasin juga cuek aja, mbak! Sok nggak tau aja!” sahut Gilang.

“O gitu ya? Ya sudah, sabar aja, dek! Berarti guru kan tau persis kalo yang sebenernya bisa ngerjain soal ulangan itu ya adek, bukannya anak si ketua yayasan sekolah!”

“Jadi adek ngelus dada aja ya, mbak! Sabar dan nrimo aja ya?!” sela Gilang.

“Dalam situasi-situasi tertentu memang diperlukan kearifan kita dalam menyikapi apa yang ada, dek! Termasuk ya hanya sekedar ngelus dada itu! Tapi dalam situasi lain yang adek rasa tepat, menunjukkan sikap juga perlu!” kata Dinda.

“Menunjukkan sikap gimana, mbak?!”

“Ya misalnya, adek minta izin sama guru gimana kalo waktu ngerjain soal matematika, adek duduk di kursi guru! Dengan cara itu aja, temen adek maupun guru akan tau kalo adek menolak praktik nyontek yang dilindungi itu!”

“Ya adek tetep konsentrasi sambil menahan diri aja! Yakin aja, tak ada yang sia-sia ekspresi yang ada walo itu hanya ngelus dada! Karena tangan dan mata Tuhan akan selalu menyertai orang-orang yang menahan diri saat didholimi dalam skema apapun itu!” tutur Dinda sambil menepuk-nepuk bahu Gilang untuk kembali ke kelasnya. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *