2 views

Belajar Dari Umar Bin Khattab

MENJELANG bedug maghrib, Gilang baru pulang dari sekolah. “Kok sampai mau malem baru pulang, dek?!” tanya Dinda.

“Hari ini banyak kegiatan yang adek ikutin, mbak!” jawab Gilang.

“Emang apa aja? Jangan banyak-banyaklah kegiatan ekstra kurikuler itu, dek! Nanti malah pelajarannya kedodoran!”

“Ya nggak banyaklah, mbak! Cuma futsal sama musik aja kok!”

“Kalo cuma itu aja kok pulangnya sampai mau maghrib gini, dek?!”

“Jadi gini lo, mbak! Tadi abis jam pelajaran, terus latihan futsal! Setelah itu, lanjut latihan musik! Adek kan ikut dua-duanya, jadi ya harus ikut latihannya!” jelas Gilang.

“Kenapa juga latihannya harus dalam sehari? Kan bisa diselang-seling, hari ini latihan futsal, besok latihan musiknya!” kata Dinda.

“Yang ngaturkan guru, mbak?! Adek cuma ikuti aja! Jadi kalo mau kasih saran, atau protes, ya sampeinnya ke guru, bukan adek!”

“Ya adek dong yang kasih saran ke guru! Jadi nggak terforsir begini!” ucap Dinda.

“Iya, nanti adek sampein ke guru, mbak! Tapi yang nurut adek penting disampein bukan soal jadwal latihan yang padet itu lo, mbak?!” kata Gilang.

“Emangnya ada apa, dek?!”

“Adek kan latihan futsal terus musik gamolan ya, mbak? Mestinya kan adek dapet snack abis latihan futsal ya? Nah, karena guru tau abis itu adek latihan musik, snacknya nggak dikasih!’

“Kok gitu, dek? Ya kan adek berhak dong tetep dapet snack abis futsal! Lain soal kalo dapet lagi abis latihan musik?!” ucap Dinda.

“Mestinya ya gitu, mbak! Tapi kenyataannya nggak! Pas adek tanya, kata guru, nanti kan kamu dapet snack dari latihan musik! Ya udah, adek diem aja! Padahal adek sudah kelaperan sebenernya, mbak!” aku Gilang.

“Dunia ini memang makin aneh, dek! Guru aja sekarang sudah tega ngambil jatah yang jadi haknya murid ya! Kirain mbak cuma di dunia birokrasi aja yang namanya atasan hobi motong jatah bawahannya!”

“Memang ada kejadian atasan hobi makan haknya bawahan, mbak?!” tanya Gilang.

“Bukan ada lagi itu mah, dek! Tapi sudah semacam tradisi! Jadi nggak usah heran kalo yang namanya atasan, pimpinan, atau koleganya, nggak mikirin bawahan kelaperan asalkan dia kenyang! Padahal Sayidina Umar bin Khattab sudah memberikan pelajaran bagi kita semua dalam soal semacam ini!” kata Dinda.

“Pelajaran dari Sayidina Umar bin Khattab itu apa, mbak?!”

“Beliau bilang begini; Kalau rakyatku kelaparan, aku ingin menjadi orang pertama yang merasakannya. Kalau rakyatku kekenyangan, aku ingin menjadi orang terakhir yang menikmatinya! Itu pelajaran etika seorang pimpinan bagi bawahan atau rakyatnya, dek!” ujar Dinda.

“Nurut mbak, apakah pelajaran dari Sayidina Umar bin Khattab itu sudah dipraktikkan oleh para pimpinan di semua lini?!”

“Ada yang sudah menerapkan, tapi banyak yang belum, dek! Maka itu mbak prihatin sekali kalo sekadar urusan snack buat murid aja ada guru yang tega memakannya! Padahal kehadiran murid di suatu sekolah itu pake bayar SPP dan sebagainya! Jadi wajar aja kalo praktik motong jatah bawahan oleh atasan di birokrasi itu demikian mengakar! Karena mereka sama-sama dibayar gajinya oleh uang rakyat! Tinggal rakyat aja yang berpikir, masih layakkah dipertahankan pimpinan yang hobinya mangkas jatah bawahannya sendiri!” kata Dinda sambil menyuruh Gilang untuk segera mandi. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *