27 views

Suka Ngurusi Orang Lain

SAAT matahari mulai akan merebahkan badannya di ufuk barat, sinarnya mulai meredup, Gilang masih bermain di tepian pantai, sore tadi.

“Adek, sudah dululah main di pantai itu! Sejak pagi nggak ada brenti-brentinya!” kata Dinda.

“Sebentar lagi, mbak! Tanggung! Adek nunggu hilangnya matahari!” jawab Gilang.

“Kayak nggak pernah ke pantai aja sih, dek?! Mau seharian mainnya!”

“Ya sudah sana dululah, mbak! Sebentar lagi adek juga selesai terus balik ke cottage!”

“Adek itu sudah seharian mainnya! Sampai-sampai nggak makan sama tidur siang! Kalo masuk angin, baru ngerengek nanti!” ujar Dinda.

“Nyantai aja sih, mbak! Sebentar lagilah ya..?!”

“Kan masih bisa malem nanti dilanjut mainnya di pantai ini! Kita pulang juga besok siang! Kayak nggak ada waktu lagi aja!”

“Mbak ini kebiasaan ngurusin orang lain lo! Nggak bagus kebiasaan itu, mbak!” ketus Gilang, yang merasa terganggu keasyikannya.

“Mbak ini bukan suka ngurusi orang lain, dek! Tapi ngingetin aja! Kalo adek sampai ada apa-apa, kan mbak ikut ngurusin juga! Lagian, yang namanya main itu ada waktunya, nggak seharian begini!” sahut Dinda.

“Adek kan sudah bilang sebentar lagi, itu artinya adek sudah ngukur, mbak! Nggak bakal adek nyusahin diri sendiri!”

“Iyalah mbak tau! Tapi kan wajar juga kalo mbak ngingetin! Jangan pula sekadar ngingetin aja malah salah di mata adek!”

“Mbak, sekarang ini batas antara peduli, ngingetin, perhatian dan suka ngurusi orang lain itu tipis bener! Kalo bawaan mbak suka bener kasih komentar atau ngomongin sesuatu yang secara langsung nggak nyentuh kepentingan mbak, kedepannya bakal nggak bagus buat karakter mbak!”

“Maksud adek apa?!”

“Ya mbak kan punya kebiasaan suka bener ngurusi kerjaan orang lain! Padahal itu nggak ada sangkut pautnya sama mbak! Tabiat kayak gitu nggak bagus, mbak! Adek khawatir aja kalo kebiasaan itu terus berkembang dan menjadi karakter mbak! Kan nggak bagus juga buat pergaulan mbak ke depannya!”

“Mbak ini bukan tipe suka ngurusin urusan orang lain, dek! Tapi mbak peduli dan perhati sama adek sendiri! Jangan terus ngelebar kemana-mana gitu dong!” sela Dinda.

“Adek cuma ngingetin aja sih, mbak! Sebab perilaku suka usil dengan urusan orang lain itu mulai jadi karakter banyak orang! Dan banyak orang menilainya sebagai sesuatu yang kurang baik! Maka adek ngingetin mbak, laku begitu jangan dibiasakan!”

“Emang ada ya orang yang kerjaannya suka ngurusi urusan orang lain, dek?!” tanya Dinda.

“Ya adalah, mbak! Bahkan banyak kok! Lucunya lagi, kebiasaan semacam itu justru belakangan ditumbuhkembangkan oleh berbagai kalangan untuk menarik perhatian!”

“Maksudnya untuk menarik perhatian itu gimana, dek?!”

“Ya itu, dengan karakternya yang sudah terbangun suka ngurusi orang lain, dikemas jadi langkah-langkah buat cari perhatian orang lain! Buat dirinya tetep eksis! Biar tetep dihitung orang! Padahal, di mata banyak orang, seseorang yang suka ngurusi orang lain yang nggak ada kaitan dengan kepentingannya, justru jadi tertawaan! Dipandang sebagai leluconan aja! Kan sebenernya kasian, mbak!” urai Gilang.

“Ya anggep-anggep nonton ketoprak humor aja kalo gitu, dek! Jadi kita selalu terhibur dengan adanya laku-laku kayak gitu!” ucap Dinda sambil menuntun Gilang meninggalkan pantai. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *