15 views

Belajar Mengaji

GILANG menyampaikan protes karena Dinda tidak ikut belajar mengaji, ba’da maghrib tadi.

“Mbak, jangan alasan terus gitulah kalo waktunya belajar ngaji! Ini kan penting buat kita! Bisa membaca Alqur’an itu salah satu kewajiban yang harus bisa kita wujudkan sesuai kata mama dan buya!” ujar Gilang.

“Mbak nggak cari alasan kok, dek! Tapi kan memang lagi nggak enak badan! Mbak nanti baca sendiri aja di kamar! Adek aja yang belajar ngaji sama pak ustad ya?!” sahut Dinda.

“Ah, mbak mah selalu aja banyak alasan lo kalo disuruh belajar mengaji! Ya sudah kalo begitu, jangan nyalahin siapa-siapa ya kalo nantinya mbak nggak bisa baca Alqur’an dengan fasih!”

“Ya nggak gitulah, dek! Walo nggak ngaji bareng, mbak kan tetep belajar ngaji sendiri! Bisa baca Alqur’an dan memahami isinya juga mengamalkannya kan emang sudah jadi kewajiban kita, dek! Jadi ya pastilah mbak akan terus belajar membacanya!”

“Syukur kalo gitu, mbak! Karena kita kan harus saling mengingatkan untuk kebaikan, mbak!”

“Mbak seneng kok diingetin, dek! Tapi untuk adek tau aja, belajar ngaji itu nggak perlu disebarluaskan! Cukup kita aja yang tau dan Tuhan! Karena Alqur’an itu kan memang pegangan kita dalam menjalani kehidupan! Gimana kita bisa berjalan di alam fana ini dengan baik kalo pegangannya atau kompasnya nggak kita pahami!” ucap Dinda.

“Pemahaman Alqur’an kan memang harus disebarluaskan, mbak! Agar umat selalu mengingat bila ada pedoman kehidupan yang sudah diberikan oleh Tuhan!” kata Gilang.

“Ya itu bener, dek! Bagi siapapun yang sudah fasih membaca Alqur’an dan mengamalkannya memang wajib mensyi’arkannya, dek! Tapi jangan nawaitunya berubah karena mengharapkan hadiah! Menjalankan kewajiban itu nggak berharap hadiah, dek! Melainkan benar-benar ikhlas!”

“Ya wajar dong mbak kalo sebuah prestasi diberi apresiasi! Makanya ada lomba membaca Alqur’an dengan beragam seninya! Itulah kegiatan musabaqah tilawatil qur’an alias MTQ! Yang juara kan pasti mendapat hadiah, sebagai wujud apresiasi atas kemampuannya!”

“Ya itu nggak salah, dek! Kita patut bangga dengan adanya kegiatan rutin syi’ar Islam khususnya lewat MTQ itu! Tapi mungkin acaranya yang harus dikemas lebih banyak sentuhan ke masyarakatnya!” kata Dinda.

“Misalnya apa, mbak…?!”

“Di sela-sela acara MTQ ada kegiatan pembelajaran ngaji bagi anak-anak SD! Atau pemberian bantuan Alqur’an bagi musolla dan masjid yang ada di daerah pelaksana MTQ! Banyak bentuk kegiatan lain yang bisa langsung dilakukan sebagai wujud dari kepedulian antar sesama umat!”

“Bener juga ya, mbak! Jadi bukan sekadar iming-iming kalo sang juara di MTQ mau dikasih hadiah sejumlah dana dan umrah saja!”

“Nggak salah itu iming-iming, dek! Tapi bagaimana dari belajar mengaji lewat MTQ itu bisa membawa dampak nyata bagi masyarakat! Ini yang lebih utama! Sehingga acara MTQ tidak terus-terusan sekadar acara seremoni saja! Ini yang harus dipikirkan para pelaksana MTQ saat ini!” ujar Dinda. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *