189 views

Berpaling Muka

SEPULANG dari menghadiri acara ulang tahun temannya di sebuah tempat makan, wajah Dinda tampak murung.

“Lho, kenapa, mbak? Pulang abis acara seneng-seneng kok wajahnya murung kayak burung perkutut seharian nggak dikasih makanan!” sapa Gilang.

“Mbak lagi kesel aja, dek?!” sahut Dinda sambil menuju kamarnya.

“Kok malahan kesel sih, emangnya ada apa, mbak?!” tanya Gilang yang mengikuti langkah Dinda masuk kamar.

“Di acara tadi, ada temen mbak yang beda banget gayanya! Sok cuek dan nggak mau ngeliat wajah mbak sama sekali! Padahal dua tiga kali mbak sengaja liat ke dia, dengan harapan pas dia liat, bisa saling tegor! E, dia sok nggak liat bahkan memalingkan mukanya! Keselkan, dek?!” beber Dinda.

“Kali dia nggak liat aja, mbak! Jangan mikir jelek dululah!” ujar Gilang, meredakan.

“Mbak yakin dia ngeliat kok, dek! Bahkan saat mau ucapin selamet sama temen yang ultah, yang lain kan lewat depan mbak duduk, dia mlipir sengaja ngejauh dari tempat mbak! Berarti kan sengaja ngehindar, dek!”

“Kali mbak ada salah ucap, salah laku sama dia?! Kita kan nggak tau, mbak? Coba introspeksi dulu!”

“Mbak sudah langsung nyadar diri sejak kejadian tadi, dek! Mbak nggak ngerasa ada salah ucap, salah laku, atau hal apapun yang bisa jadi alasan buat temen itu sampai berpaling muka saat ngeliat mbak!” tutur Dinda.

“Bisa aja ada hal-hal lain yang buat temen mbak itu bersikap begitu! Sering kali kita nggak ngelakuin hal-hal yang bisa buat orang nggak suka sama kita, tapi ada aja orang lain yang sengaja menciptakan hal-hal untuk merusak hubungan baik yang ada! Disengaja atau tidak, ada aja cara orang buat menjauhkan kita dari orang-orang terdekat itu, mbak! Jadi mbak nggak usah jadi kesel dan murung begitu!” kata Gilang.

“Tapi kan nggak harus dengan berpaling muka begitu dong, dek! Kalo emang ada yang kurang pas, atau ada cerita-cerita yang nggak bagus, enakan diomongin aja! Jadi ketauan apa masalahnya biar ketemu solusinya! Sekalian ketauan sampai dimana kebenarannya!”

“Alah mbak, gitu aja kok dipikirin! Biar aja temen itu berpaling muka ngeliat mbak! Toh selama ini di kelas juga mbak nggak tergantung sama dia kalo ngerjain ulangan! Gitu aja kok repot!” ucap Gilang.

“Ya mbak kan jaga hubungan baik aja sih, dek?! Nggak enak aja rasanya kalo dicuekin temen!” sahut Dinda.

“Mbak perlu tau ya, hak setiap orang buat bertemen atau tidak! Hak semua orang buat tersenyum dan bertegur sapa ketika ketemu kita atau tidak! Jadi mbak juga punya hak untuk berpaling muka ketika ketemu orang-orang yang nggak mbak suka! Yang bahaya itu kalo ketemu orang di depan kita keliatannya baik, begitu dibalik punggung kita, dia ngelewe’in, mencemooh! Perilaku semacam inilah yang harus diwaspadai, bukan yang memalingkan muka saat di depan kita!” kata Gilang sambil menenangkan Dinda. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *