0 views

Les Tambahan

WAJAH Gilang tampak kelelahan sesampainya di rumah setelah aktivitas seharian. “Capek banget, mbak!” ucap dia.

“Keliatan kok dari wajahnya, dek! Emangnya apa aja sih kegiatan hari ini?!” sahut Dinda.

“Biasalah, mbak! Sekolah! Terus dilanjut les! Nah, hari ini ada les tambahan pula! Biasanya les sejam ditambah jadi dua jam!”

“O gitu ya? Wajarlah kalo adek sampe keliatan capek gini! Lagian kenapa kok pake les tambahan, dek?!”

“Pengajarnya bilang, minggu depan dia nggak bisa ngajar! Mau ada acara aqiqah anaknya yang baru lahir!” kata Gilang.

“Ya mestinya nggak bisa gitu dong, dek! Pengajar itu harus profesional! Nggak bisa dia ngatur semaunya aja! Lagian kan kalo pas adek nggak bisa ikut les, nggak ada juga waktu buat les tambahan untuk adek!” ujar Dinda.

“Ya nggak apa-apalah, mbak! Mau gimana lagi? Kalo pun adek ngotot nggak mau ada les tambahan tadi, minggu depan dia tetep aja nggak ngajar! Yang rugi kan adek juga! Ketimbang rugi, ya adek ikuti aja les tambahannya!”

“Tapi kan sampe buat adek kecapekan gini akhirnya!”

“Ya nggak apalah, mbak! Kan nggak sampe buat adek sakit sih, mbak? Yang penting kan adek tetep bisa dapet tambahan ilmu pelajaran!” kata Gilang.

“Ya bener itu sih, dek! Cuma kan kesannya kayak maksain diri bener lo, dek!” sela Dinda.

“Ya kan memang harus dipaksain buat ngeraih sukses itu, mbak! Nggak bisa kita berleha-leha! Mana ada orang sukses yang sejak kecil kehidupannya lebih banyak diisi dengan main ketimbang belajar dan menambah pengetahuan, mbak!”

“Itu nggak salah, dek! Bersemangat untuk ngeraih kehidupan yang sukses itu memang penuh perjuangan, dek! Tapi kan nggak sampe harus kecapekan kayak gini dong?!” kata Dinda.

“Kalo capek fisik mah biasa-biasa kali, mbak! Yang penting jangan capek semangat aja! Jangan lelah untuk terus berjuang aja! Sebab mumpung masih waktunya kita belajar, ya banyak-banyaklah belajar! Jangan sampai nanti sudah jadi pejabat baru belajar!”

“Maksudnya apa, dek?!”

“Ya kan kita ini emang masih eranya hidup buat belajar, mbak! Ya cari ilmu pengetahuan dan pengalaman sebanyak-banyaknya! Nanti kalo waktunya kita jadi pejabat, sudah nggak pusing-pusing lagi buat nunjukin kualitas diri dengan belajar sana-sini!” kata Gilang.

“Ya kalo namanya belajar itu kan emang nggak boleh berhenti sejak kita bisa bernafas sampai kehilangan nafas, dek! Kalo sudah jadi pejabat, belajarnya kan beda, dek! Belajar hal-hal teknis strategis terkait dengan pekerjaannya!” ucap Dinda.

“Ya itulah yang ingin adek sampein, mbak! Bahwa sebenernya kita semua, nggak peduli yang masih sekolah kayak kita sampai ke yang sudah jadi pejabat, masih sering harus ikut les tambahan! Hanya bedanya, kalo pejabat di legislatif misalnya, ada kegiatan bimbingan teknis alias bimtek! Atau kalo dulu bahasanya study banding, baik buat legislator maupun eksekutif! Cuma bedanya, kalo kita bayar sendiri, kalo para pejabat dibayari uang negara yang asal-usulnya dari rakyat!”. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *