25 views

Disiweki Semut

DINDA uring-uringan. Banyak semut berkeliaran di meja ruang keluarga. Berkali-kali, dengan memakai tisu, ia matikan binatang-binatang kecil itu.

“Semut-semut ini bikin siwek aja sih? Nggak bersih kali ayuk ngelapinnya!” ketus Dinda.

“Bukan nggak bersih ngelapinnya, mbak! Tapi setiap ada minuman, pasti ada yang tumpah walo sedikit! Manisnya susu mbak itu merangsang semut-semut untuk berdatangan! Belum lagi, percikan kletikan yang mbak makan! Kan semut sukanya dengan makanan atau minuman yang berceceran, mbak!” sahut Gilang.

“Bikin kesel aja nih semut-semut itu, dek!” lanjut Dinda sambil terus mengusapkan tisu di tangannya ke atas meja.

“Kalo sudah kayak gini, ya harus dibuka kacanya, mbak! Itu artinya sudah ada biang semutnya! Nggak bisa cuma matiin semut-semut yang naik meja aja! Dari jalur jalannya juga harus dibersihin, harus ditutup!”

“Ah, ngebuat siwek aja ni semut-semut! Jadi ngurangi kenikmatan minum susu pagi ini!” keluh Dinda.

“Mbak, kalo kayak gini kondisinya, jangan salahin semut-semut itu! Mereka berdatangan karena penciumannya terangsang oleh bau manis, bau lezat yang menyebar dari meja ini! Yang salah itu ya kita, kenapa minumannya sampai ada yang tumpah, kenapa makan kletikannya berceceran serpihannya! Semut kan juga punya hak untuk hidup, mbak!” ucap Gilang.

“Iya punya hak buat hidup, dek! Tapi ngapain nyiwekin gini! Kan kalo kayak gini, mau nggak mau ya harus mbak matiin biar nggak ngeganggu!” ketus Dinda lagi.

“Sebenernya, nggak semua semut yang dirasa ngeganggu perlu dimatiin lo, mbak! Misalnya sekarang ini, ya kita angkat meja ini keluar! Kita bersihin aja semuanya! Pasti semutnya nggak balik lagi”

“Tapi kan nambah-nambahin kerjaan aja, dek?”

“Anggep-anggep kita ngebantu ayuk-ayuk bebersihan sih, mbak?! Kan nggak ada salahnya! Lagian, kalo semuanya bersih, nggak bakalan semut sampai naik-naik ke meja, nyari makanan yang berceceran, mbak!”

“Rungsing juga ya gara-gara semut ini! Jadi ngurangin kenikmatan minum susu aja!” keluh Dinda.

“Mbak, apa-apa jangan dibawa kesel dong! Dicari aja solusinya, terus dilakuin biar nggak ada lagi semut-semut berdatangan ke meja ini! Masih mending semut ginian, mbak! Coba kalo ketemu semut merah yang kalo ngegigit sakitnya nggak karuan dan bisa buat bengkak kaki!”

“O, semut yang biasanya ada di halaman depan itu ya, dek! Yang kalo bikin rumahnya sampe ada gundukan tanahnya itu ya?!” ujar Dinda.

“Iya, mbak! Semut api istilahnya! Karena kalo ngegigit bisa buat orang jadi panas dingin! Semut itu nggak bakal ngusik makanan atau minuman bertaburan, mbak! Dia punya dunianya sendiri! Tapi kalo merasa ketenangan hidupnya terganggu, dia nggak segan-segan akan ngegigit pengganggunya walo dengan resiko setelah itu mati karena dipites!” kata Gilang.

“O gitu ya karakter semut merah itu, dek! Pantes aja kehidupan komunitasnya nggak runtang-runtung dengan semut jenis lainnya, dek!”

“Iya mbak! Semut api itu punya kehidupan sendiri walo ya sebagai sesama semut tentu saling kenal dan bertoleransi! Sifatnya juga nggak pernah mau ngeganggu! Tapi sekali merasa kehidupannya terusik, pasti akan bereaksi! Menggigit semaksimalnya, mencengkeramkan racunnya ke si pengganggu! Meski setelah itu dipites, mereka rela aja! Jadi dalam urusan menangani semut, jangan siwekan! Pelajari aja karakter-karakternya!” ucap Gilang sambil mengajak Dinda membawa meja ke teras untuk dibersihkan. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *