2 views

Diskusi Soal Tarawih

SELEPAS menyaksikan jumpa pers Menteri Agama terkait dengan penetapan awal Ramadhan 1438 H, Gilang bergegas wudhu.

“Mau solat apa dek buru-buru wudhu?” tanya Dinda.

“Adek mau ke masjid, mbak! Kan besok mulai puasa, jadi malem ini solat tarawih pun dimulai!” sahut Gilang.

“O gitu ya, dek? Sudah dipastikan ya besok puasanya?!”

“Sudahlah, mbak! Menteri Agama tadi sudah mengumumkan hasil pemantauan hilal, bahwa besok mulai puasa Ramadhan! Ayo kita tarawih, mbak?!”

“Adek mau tarawih dimana?” tanya Dinda.

“Ya di masjid-lah, mbak?!”

“Berapa rokaat tarawih di masjid, dek?!”

“23 rokaat sama witirnya, mbak! Sebelum tarawih, ada ceramah dulu! Ya biasalah, mbak! Kayak Ramadhan tahun-tahun sebelumnya!” ucap Gilang.

“Kalo yang 11 rokaat dimana, dek?!”

“O, yang tarawih 11 rokaat di musolla belakang, mbak! Kenapa memangnya?!”

“Mbak mau ke musolla aja nanti, dek! Mbak mau tarawih yang 11 rokaat aja!” kata Dinda.

“Kenapa nggak ke masjid aja, mbak?! Ntar bareng adek! Lagian, kan makin banyak rokaatnya makin banyak pahalanya, mbak?!”

“Kelamaan kalo 23 rokaat, dek! Lagian capek bener nanti mbak!” sela Dinda.

“Mbak, mumpung di bulan Ramadhan, perbanyak ibadah! Mulai dari kewajiban berpuasa sampai ke aktivitas yang sunah-sunah! Kayak tarawih, tadarusan, berbagi rejeki untuk sesama dan sebangsanya! Jangan berhitung dalam soal ibadah, mbak! Karena apa yang dikasih Allah selama ini kepada kita, sudah nggak terhitung lagi!”

“Mbak nggak berhitung sih, dek! Cuma kalo ada yang singkat, kenapa harus berlama-lama?!”

“Dalam hal ibadah, nggak gitu mikirnya, mbak! Makin banyak rokaatnya, makin banyak pahalanya! Gitu ngitungnya, mbak! Jangan diliat dari lamanya, apalagi capeknya! Kita bisa ketemu dengan bulan Ramadhan ini berkah yang luar biasa dan wajib disyukuri lo, mbak!” kata Gilang.

“O gitu ya, dek! Tapi kan ntar mbak mau bantuin mama nyiapin makanan untuk sahur? Kalo kelamaan di masjid karena tarawih, kasian mama nyiapinnya sendirian!”

“Lho, mama kan juga mau tarawih dulu, mbak? Sudahlah, nggak usah kelamaan diskusi! Ayo mbak wudhu dan kita siap-siap ke masjid! Yang penting kita tarawih dulu! Kalo nanti sudah 11 rokaat mbak mau pulang duluan, ya nggak apa-apa! Yang penting kita isi malem hari selama Ramadhan dengan tarawih!”

“Jadi nggak apa-apa ya ntar mbak pulang duluan, dek?”

“Ya nggak apa-apa, mbak! Kalo nanti sudah di rumah abis tadarusan mbak mau nambah tarawih lagi, ya bagus-bagus aja! Intinya, bulan Ramadhan ini kesempatan kita semua untuk ngalap barokah, mbak! Jangan sia-siakan dan nggak perlu kita berlama-lama mendiskusikan soal ibadah! Yang penting itu dilakoni, bukan cuma diomongin! Ayo, cepetan wudhu dan kita ke masjid!” kata Gilang sambil mengajak Dinda ke kamar mandi agar dia segera wudhu. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *