7 views

Kue & Ketokohan

“ANEH ya dunia sekarang, dek! Urusan jualan kue aja harus dikaitin sama ketokohan seseorang!” kata Dinda.

“Ya nggak anehlah, mbak! Kan jualan kue juga berproses! Perlu waktu untuk produknya disukai masyarakat! Pembeli kan mesti ngerasain cita rasanya dulu! Enak apa nggak, harganya gimana! Baru orang tau siapa pemiliknya, siapa kokinya!” sahut Gilang.

“Itu kan pedagang kue tradisional, dek! Perlu waktu bertahun-tahun buat dikenal masyarakat gimana rasa kuenya! Sekarang ini banyak yang instan! Ngejual ketokohannya, keterkenalannya buat dagang kue! Kebalik dari gaya dagang kue dengan pola tradisional, dek!”

“Misalnya kayak mana, mbak?!”

“Contohnya Syahrini, dek! Dia baru menjelang akhir bulan lalu dagang kue dengan label Princess Cake! Tokonya yang di Chihampelas Bandung nggak pernah sepi lo! Bahkan orang yang mau beli antri-antri sampe di depan rukonya! Itu bukti kalo keterkenalan seseorang, atau sebut saja ketokohan seseorang, menjadi daya pikat tersendiri bagi orang buat ngebeli kuenya! Walo kita nggak tau apakah resepnya buatan Syahrini atau orang lain!” ujar Dinda.

“Ah, masak iya sampe antri-antri orang mau beli kuenya Syahrini, mbak? Kan emang sudah banyak selebritis yang mulai dagang kue!” sela Gilang.

“Bener, dek! Tadi siang mbak antri hampir 45 menit baru bisa pesen! Ya emang banyak selebriti yang mulai terjun jadi pedagang kue, tapi nggak seheboh Princess Cake punya Syahrini, dek!”

“Ah, ngarang aja kali mbak?!”

“Beneran kok, dek! Di depan ruko Princess Cake itu ada ibu-ibu dagang kue juga produk dari Claudia Cintiya Bela, bernama Makuta, tapi pake meja gitu aja, kayak pedagang kaki lima gitu! Nggak ada yang beli, jauh dibanding usahanya Syahrini!”

“Kebetulan aja kali, mbak! Pas mbak disana, yang lagi laku keras kuenya Syahrini!” ujar Gilang.

“Ya mungkin gitu juga, dek! Si Reza Rahardian juga sore tadi tampil di-launcing kue bernama Almondtree di Paris Van Java! Tapi gregetnya juga beda, nggak seheboh Princess Cake-nya Syahrini! Nah, ngeliat itu semua, mbak berani nyimpulin kalo sekadar buat dagang kue pun keterkenalan atau ketokohan seseorang sangat menentukan!”

“Aneh juga ya, mbak! Padahal kan belum tentu kue yang dijual Syahrini lebih enak dari buatan atau yang ngejual nama selebriti lain ya?! Kok bisa sebegitu hebohnya ya?!”

“Ya itulah masyarakat kita, dek! Masih amat terpengaruh oleh sesuatu yang terkait dengan sosok yang terkenal! Dalam urusan kue aja, mereka nggak peduli gimana cita rasanya, enak nggaknya, yang penting siapa yang ngejual atau yang dibelakangnya!”

“Wah, kalo gitu ngejual kue seenak apapun, tanpa zat pengawet sekalipun, kalo kita nggak dikenal dan terkenal, susah lakunya ya, mbak?!” kata Gilang.

“Kalo melihat fenomena yang ada sekarang, ya begitu adanya, dek! Jadi jangan coba-coba melakukan sesuatu sebelum orang banyak mengenal kita! Sebelum kita mampu menghujamkan ketokohan kita ke masyarakat! Karena seenak apapun yang kita jual, sebanyak apapun yang kita lakukan untuk masyarakat, begitu muncul seseorang yang ketokohannya di atas kita, walo dia hanya melepas senyum kanan-kiri doang, apa yang sudah kita lakukan bisa nggak maksimal hasilnya!” tutur Dinda.

“Nggak nyangka ya kalo urusan kue aja berkait erat dengan ketokohan seseorang! Apalagi soal pilkada ya, mbak! Pantes aja banyak orang lagi bersibuk ria untuk dikenal dan terkenal dengan sosialisasi tiada henti ke berbagai lapisan masyarakat!”

“Ya itulah seninya kehidupan, dek! Banyak hal di bumi dan di langit yang jauh dari apa yang kita inginkan dan angankan! Kue yang dibeli hari ini belum tentu masih enak kalo dimakan esok hari! Juga ketokohan hari ini belum tentu akan bertahan pada esok hari! Karena segala sesuatu ada masanya!” kata Dinda. (ยค)

 

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *