17 views

Menyampul Buku

“MBAK, gimana sih nyampul buku yang rapih itu? Adek sudah coba berkali-kali nggak bisa-bisa juga lo!” kata Gilang saat telepon Dinda, sore tadi.

“Gampang nyampul buku itu mah, dek! Tinggal diukur plastik sampulnya lebihin sedikit dari ukuran bukunya! Kelebihan itu buat lipetannya! Siapin salsiban sama gunting! Sudah gitu aja, terus kerjain!” sahut Dinda.

“Adek sudah jalanin semua, mbak! Alat-alatnya juga sudah adek siapin! Tapi hasilnya nggak rapih! Malah mencong-mencong!”

“Minta bantu mama aja, dek?!” saran Dinda.

“Malulah, mbak! Adek kan sudah kelas VI, masak nyampul buku aja nggak bisa!” sela Gilang.

“Kok malu? Kan minta bantunya ke mama ini! Mbak aja waktu itu belajarnya dari temen satu asrama kok, dek! Untuk belajar dan menuju kebaikan itu nggak perlu malu, dek!”

“Oh gitu ya, mbak! Nggak apa-apa ya adek minta bantu mama nyampulin buku walo adek sudah kelas VI?”

“Ya nggak apa-apalah, dek! Malahan mama seneng anaknya minta diajarin! Ketimbang adek minta ajarin orang lain! Sekarang ini banyak anak yang lebih suka minta ajarin orang lain ketimbang ke orangtuanya sendiri lo! Kita nggak boleh begitu, dek! Itu nggak baik!” kata Dinda.

“Jadi nggak baik ya minta ajarin sama orang lain itu, mbak?!” tanya Gilang.

“Bukannya nggak baik, dek! Tapi utamain bertanya dan minta bantu serta belajar itu pada orangtua! Pada kakak atau keluarga terdekat! Kalo itu semua sudah nggak bisa, baru boleh keluar!”

“Kenapa gitu, mbak?!”

“Ya etika aja, dek! Kan nggak bagus nama baik orangtua kalo cuma urusan nyampul aja adek minta tolong orang lain! Pas orang itu cerita ke mama misalnya, kan mama malu! Orang itu juga bisa menilai macem-macem! Jadi dalam urusan apapun itu dahulukan orang-orang terdekat untuk diajak bicara, diajak membantu dan belajar! Kalo mereka-mereka itu adek anggep nggak bisa, ya nggak ada salahnya adek minta bantu teman-teman!” ucap Dinda.

“Banyak lo temen-temen adek yang minta guru nyampulin bukunya, mbak?!”

“Nah, itu malah nggak bagus, dek! Masak urusan gitu aja minta bantu guru! Harusnya guru adek kalo pun ngebantu ya dampingi aja!”

“Nggak gitu, mbak! Guru adek nyampulin buku sampe beres kok!”

“Wah, itu malah nggak mendidik, dek! Mestinya ya guru itu hanya mendampingi dan mengarahkan aja! Nggak sampe ngeberesin semuanya! Tapi memang sekarang ini zaman serba salah kok, dek!”

“Maksudnya apa zaman serba salah itu, mbak?!” ujar Gilang.

“Ya kayak temen adek yang minta guru nyampulin bukunya itu! Kalo nggak disampulin sampe beres, nanti bisa aja temen adek cerita sama orangtuanya dan orangtuanya nilai kalo guru itu kurang perhatian sama murid! Gurunya dianggep nggak peduli dengan kesulitan muridnya! Padahal maksud guru kan mendidik agar muridnya bisa nyampul sendiri nantinya makanya cuma diajarin cara-caranya aja!” terang Dinda.

“Iya juga ya, mbak? Adek punya cerita! Adek kan sudah lama nggak ikut main futsal! Nah, pas adek dateng, pelatih langsung nyuruh adek main! E, ada temen yang selama ini main sejak awal karna adek nggak ada, ngeliat adek main, dia terus pulang! Besok-besoknya dia nggak mau main kalo ada adek! Kenapa itu, mbak?!”

“Oh, kalo itu mah karena sadar diri aja, dek! Tapi ngekspresiinnya negatif! Jadi malah rugi sendiri! Coba kalo positif nanggepinnya! Dia terus aja ada di pinggir lapangan, kan kapan aja pelatih bisa nyuruh dia main gantiin adek pas adek lagi kurang bagus mainnya! Memang nggak mudah buat bisa ambil sikap dan posisi yang pas itu, dek! Tapi ya harus belajar untuk bisa, kalo nggak mau tersingkir!” tutur Dinda sambil menutup teleponnya. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *