3 views

Sebatas Teman

SESAMPAI di rumah dari sekolah, wajah Gilang tampak lesu. “Capek dan laper ya, dek?!” sapa Dinda.

“Bukan cuma itu, mbak! Ditambah kesel juga!” sahut Gilang sambil melempar tasnya ke kursi.

“Wah, kesel kok ngelampiasin dengan ngelempar tas gitu, dek?! Rugi sendiri tau! Karena bisa aja tas adek malah robek!”

“Biar aja robek, mbak! Kan masih ada tas lain!” sela Gilang sambil bersungut.

“Jangan karena merasa masih ada tas lain terus yang dipakai nggak dijaga, dek! Itu namanya nggak mensyukuri! Emang apa sih yang ngebuat adek kesel sampe lesu gini?!” kata Dinda.

“Tadi kan ada pemeriksaan kerapihan seragam di kelas, mbak? Nah, mayoritas temen nggak lengkap pake atributnya! Bahkan ada yang pake jilbab warna pink! Adek sebagai ketua kelas akhirnya dapet teguran! Kan malu dan kesellah, mbak?!” ujar Gilang.

“Oh gitu, dek? Ya wajar aja kalo adek dapet teguran, karena adek kan ketua kelas! Adek kan pimpinan di kelas itu! Jadi semua urusan sepanjang jam sekolah, sekelas itu jadi tanggungjawab adek! Emang nggak mudah jadi pimpinan itu, dek!”

“Padahal adek nggak kurang-kurang lo bilang ke temen-temen untuk disiplin, pake seragam sesuai ketentuan, dan ikuti semua ketentuan! Tapi emang cuma beberapa aja yang mau denger dan ikuti omongan adek, mbak!”

“Kalo mbak nilai, adek yang salah lo! Banyak temen yang nggak ikuti omongan adek buat taat aturan itu sebenernya akibat dari sebuah sebab!” kata Dinda.

“Maksudnya apa, mbak?!”

“Nurut pengamatan mbak, sejak adek jadi ketua kelas, adek ngebatasi banget pertemanan! Adek hanya ajak diskusi atau berkegiatan maupun main pada temen-temen tertentu aja! Kepemimpinan adek hanya ditunjukin di kalangan sebatas temen deket aja! Adek lupa, kalo bisa jadi ketua kelas, karena temen sekelas yang milih! Adek nggak sadar ya kalo di kelas adek itu ada istilah temen ketua kelas dan orangnya ketua kelas?!” urai Dinda.

“Adek nggak nyambung maksud mbak?!” sela Gilang.

“Gini lo, dek! Selama ini, adek selalu ngutamain beberapa orang aja, yang diistilahin sebagai temen ketua kelas! Mayoritas temen sekelas, nggak adek peduliin, itu yang diistilahin orangnya ketua kelas! Jadi, tanpa adek sadari, di kelas adek aja sudah ada dua kubu! Kubu temen ketua kelas dan kubu orangnya ketua kelas! Inilah yang ngebuat adek kebingungan sendiri dalam menjalankan tugas! Adek emang mungkin nggak nyadarinnya, tapi orang di luar kelas adek, bisa ngeliatnya dengan terang benderang!”

“Padahal adek nggak ngerasa begitu lo, mbak? Bagi adek, semua temen sekelas ya temen ya orang adek!” ucap Gilang dengan wajah serius.

“Ya memang orang lain yang menilai kita, dek! Bukan diri kita sendiri! Jadi kalo adek bilang tadi ditegur pimpinan sekolah karena banyak temen yang nggak disiplin dalam memakai seragamnya, harusnya adek mawas diri! Kejadian itu harus jadi kritik buat diri adek sendiri! Harus adek jadikan kesempatan untuk perbaiki diri ke depannya! Harus adek rubah kepemimpinan yang dirasakan oleh sebatas teman! Jangan biarkan berlama-lama adanya kubu orangnya ketua kelas itu! Adek harus satukan semuanya! Karena sebagai pimpinan, adek butuh mereka semua! Dan adek harus sadari, tidak semua mereka butuh adek!” kata Dinda, juga dengan wajah serius. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *