0 views

Siap Mental

SORE tadi Dinda telepon Gilang. Pembicaraannya lebih ke curhat. “Nyantai aja makanya, mbak! Nggak usah kepancing! Mbak kan punya citra diri sendiri!” kata Gilang.

“Ya mbak sih nyantai-nyantai aja, dek! Cuma kan temen-temen deket mbak terus-terusan bilang dan kasih masukan kalo sekarang sudah saatnya mbak mewaspadai tim-tim lain yang mau mentas di lomba balet minggu depan! Pusing jugalah mbak dibisikin terus kayak gini!” sahut Dinda.

“Wajar aja sebenernya masukan atau bisikan temen-temen deket mbak itu! Mereka mungkin jengah dengan berbagai kesiapan tim-tim lain! Apalagi tim mbak kan juara bertahan! Itu semua kan wujud pedulinya mereka sama mbak! Tapi semua ya kembali ke mbak-lah!”

“Ya iya sih, semua kembali ke mbak, dek! Mbak juga sudah bilang ke temen-temen itu, nggak usah khawatir, kita punya cara sendiri untuk pentas nanti! Kan nggak semua temen deket tau yang mbak sama tim kerjain untuk persiapan lomba nanti! Tapi ya itu tadi, tetep aja temen-temen deket itu nyampein macem-macem! Bahkan sampai ngeritik pedes juga! Dianggepnya mbak nggak siap kayak waktu tahun lalu ngadepin lomba ini!” ucap Dinda.

“Memang, setiap kita mau ngadepin perlombaan, kontestasi atau sejenisnya, yang paling gupek ya yang ada di kiri-kanan kita, mbak! Itu sudah lumrah! Bahkan akan menjadi aneh kalo temen-temen deket kita malahan terkesan cuek! Mereka gupek karena merasa memiliki mbak! Merasa kalo mbak itu bagian dari kehidupannya! Tinggal mbak aja yang meyakinkan mereka kalo mbak punya cara tersendiri untuk mentas nanti dan mertahanin piala sebagai sang juara!” kata Gilang.

“Mbak sudah bilang, dek! Tapi tetep aja temen-temen nggak puas! Mereka pengen mbak ketemu dengan mereka bareng-bareng dan bilang kalo mbak optimis dalam lomba nanti itu!”

“Nggak ada salahnya mbak ikuti keinginan temen-temen itu! Sebab mereka kan pendukung utama mbak! Lagian, nyampein segala sesuatu secara terbuka kepada banyak temen-temen itu lebih baik ketimbang mbak hanya bilang ke beberapa orang aja lo!”

“Tapi kan waktu mbak, dek! Mbak kan abis sekolah langsung ikut tes buat camp olimpiade! Terus balik ke asrama nggak boleh kemaleman! Jadi susah ngebagi waktunya!” sela Dinda.

“Mbak, karena sekarang ini mbak lagi jadi maskot, ya mbak harus siap mental!”

“Maksudnya apa, dek? Kalo soal mental mah nggak usah diraguin lagi! Kuat mental mbak ini!” ketus Dinda.

“Bukan itu maksud adek, mbak! Kalo soal mental mbak kuat, ya adek tau pastilah itu! Maksudnya mbak harus siap mental membagi waktu! Siap mental menerima bisikan dan masukan, bahkan kritik sekalipun! Karena kalo mbak nggak siap mental dalam berbagai sisi kehidupan, mbak akan repot sendiri!” tutur Gilang.

“Oh gitu ya, dek! Buat sekadar bagi waktu aja mbak harus siap mental juga ya?!”

“Iyalah, mbak! Sekecil apapun itu, mental mbak harus siap dalam semua lini kehidupan! Karena kalo mbak nggak siap mental, harapan temen-temen untuk mbak ketemuan ramai-ramai itu nggak bakal terwujud!”

“Gampang itu mah, dek! Tinggal diatur aja waktunya, kan beres?!”

“Itu kan kata mbak sekarang! Tadi mbak bilang kalo temen-temen ngajak ketemuan bareng-bareng, ramai-ramai, tapi mbak kayaknya masih berat wujudinnya! Itu karena mbak sebenernya belum siap mental untuk adain acara itu atau hadir dalam pertemuan yang dimauin temen-temen! Mantepinlah sikap dan mental mbak! Yakin aja, semua temen-temen itu sesungguhnya ngedukung mbak, cuma karena ada kesan mbak diem aja jadi mereka gupek sendiri!” kata Gilang.

“Iya dek, nanti mbak siapin waktunya yang pas! Mbak baru tau, kalo ternyata, untuk sekadar berbagi waktu aja diperlukan kesiapan mental juga!” ucap Dinda dengan suara serius.

“Ya itulah kehidupan, mbak! Seringkali hal yang keliatannya remeh temeh, nyatanya, tetep ngebutuhin kesiapan mental kita buat ngewujudinnya! Oke, gitu dulu ya, mbak! Adek mau mandi! Bye, mbak!” kata Gilang sambil menutup handphone-nya. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *