9 views

Berkah Macet

GILANG tampak gelisah tidak karuan karena sepanjang jalan menuju stadion tempatnya akan bertanding futsal mengalami kemacetan.

“Waduh, ini mah bikin adek terlambat sampai ke lokasi tanding dong! Ngapa pula sih macetnya sampai kayak gini!” ketus Gilang dengan penuh kegalauan.

“Sabar, dek! Dibawa nyantai aja! Namanya perjalanan, ya mana kita tau kalo bakal ada hambatan kayak gini! Adek gupek pun nggak bakal nyelesaiin masalah!” sahut Dinda, mencoba menenangkan.

“Mbak bisa ngomong gitu, tapi adek yang ngerasainnya kan nggak bisa sesantai mbak!” sela Gilang.

“Mbak tau itu, dek! Cuma mbak ngingetin aja, ngadepin kemacetan, apalagi yang diluar dugaan kayak gini, mesti dibawa tenang! Sebab nggak ada untungnya juga grusa-grusu! Lagian adek kan mau tanding, lebih baik ngisi waktu kena macet ini dengan mantepin hati untuk bertanding nanti! Ngecek sepatu sudah mantep apa belum, dan sebagainya!” tutur Dinda.

“Adek ini sudah siap tempur, mbak! Segala sesuatunya sudah adek persiapkan sebaik mungkin! Tinggal turun ke gelanggang aja!”

“Ya syukur kalo begitu, dek! Mudah-mudahan sudah bener-bener siap ya buat tanding nanti!”

“Nah, ini temen adek telepon! Adek angkat dulu ya mbak?!” kata Gilang begitu hpnya berdering.

Sekitar 10 menit dia bicara dengan temannya satu tim melalui handphone.

“Ada apa, dek? Kok kayaknya serius banget?!” tanya Dinda.

“Oh gitu ya? Terus gimana, dek?!”

“Nanya aja, adek sampai mana, terus gimana nanti strateginya! Karena pemain lawan ternyata anak-anak SMP! Padahal awalnya kan pertandingan tingkat SD!” kata Gilang.

“Ya adek bilang kalo tim kami perlu memainkan operan-operan bola pendek dengan cepat! Nggak boleh terlalu lama ngebawa bola!” sahut Gilang.

“Kenapa pake pola gitu, dek? Bukannya malah mudah dipotong pemain lawan, kan mereka lebih besar! Tentu langkahnya pun lebih lebar dan cepat?!”

“Itu trik awal aja, mbak! Paling dimainkan sampai pertengahan babak pertama aja! Targetnya mengacaukan strategi lawan!”

“Oh gitu! Gimana kalo mereka menyerang duluan, dek! Sedang tim adek belum siap!?”

“Ya ada strateginyalah, mbak! Kami nggak akan kasih mereka nyerang! Sejak bola pertama, harus kami kuasai permainan!” ucap Gilang dengan antusias dan optimis.

“Adek optimis bener kayaknya ya?! Jangan terlalu pede lo?!” Dinda mengingatkan.

“Dalam kondisi apapun, dengan lawan seperti apapun, optimis itu modal awal, mbak! Pede itu penting, tapi tetep terkontrol! Bukan ke-pede-an yang tanpa taktik dan siasat!” sahut Gilang.

“Tapi adek harus ingat lo, sudah lama adek nggak main langsung di lapangan?! Beberapa waktu ini adek lebih banyak nonton temen-temen main aja!”

“Justru karena nggak turun langsung di lapangan itu malah memperkaya khasanah taktik dan siasat, mbak! Karena adek bisa banyak belajar dari temen-temen yang bermain selama ini! Nggak dimainkan atau cuma jadi penonton ajakan nggak lantas ngebuat adek diem, mbak! Tapi mencermati, menelaah, mengevaluasi dan menemukan siasat-siasat yang akan menguatkan gaya permainan temen-temen!” urai Gilang, juga dengan nada optimis.

“Jadi adek yakin kalo nanti akan memenangi pertandingan ya?!” ucap Dinda.

“Yakin pastinya, mbak! Yakin karena melalui perjuangan! Tapi adek tetep berdoa lo, mbak! Agar keyakinan itu diridhoi Tuhan! Sebab tak ada sesuatu pun yang kita alami yang lepas dari kehendak Tuhan!” kata Gilang.

“Nah, nyampe juga akhirnya di lapangan, dek! Alhamdulilah, berkat adek sabar dan nyantai ngadepin kemacetan, turun dari mobil nanti penuh dengan optimisme! Inilah berkah macet itu, dek! Optimisme menghadapi pertandingan!” ujar Dinda sambil merangkul Gilang, yang sesaat kemudian turun dari mobil dengan wajah penuh percaya diri dan berlari ke arah lapangan, menemui temen-temen satu timnya. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *