Ngebabat Alas

DINDA tampak kesal karena rencana menaiki puncak gunung tertunda-tunda terus. Dia merasa sudah lelah duluan karena berlama-lama di basecamp.

“Duh, mau kapan lagi ini dimulainya naik gunung?! Nunggu instruksi kordinator kok sampai lama gini nggak jelas-jelas juga!” keluh Dinda.

“Sabar sih, mbak? Kordinator kan yang ngatur semuanya! Lagian bukan mbak sendiri kan yang sebenernya kesel dengan situasi tak menentu begini! Tunggu ajalah, nanti pasti jalan juga kita ke puncak gunung itu!” ujar Gilang menyahuti kegalauan Dinda.

“Iya, tapi kapan mulai jalannya, dek! Tadi kordinator kan sudah jalan duluan dengan beberapa orang sebagai pendahulu katanya! Tapi kok belum balik-balik lagi kesini! Kalo berangkatnya kita sudah sore, kan malah kesulitan, dek!”

“Namanya juga mau naik gunung, ya mesti sabarlah, mbak! Sudah bagus kordinator gerakin tim pendahulu, berarti banyak kemudahan buat kita nantinya saat di perjalanan!”

“Kok bisa gitu, dek? Emang apa tugas tim pendahulu itu?” tanya Dinda.

“Istilahnya, mereka-mereka yang jalan duluan tadi itu tim ngebabat alas, mbak! Mereka yang ngebuka hutan menuju puncak bukit itu! Tugasnya nggak ringan lo, mbak! Makanya sebelum mereka diterjunkan seperti ini, ada diklatnya duluan! Penyamaan pemikiran dan pergerakannya di lapangan!”

“Oh gitu to, dek? Jadi berat ya tugas tim ngebabat alas itu?!” ucap Dinda.

“Ya beratlah, mbak! Mereka kan harus telusuri jalan setapak yang masih bisa dilalui! Kalo mulai tertutup oleh pepohonan, harus dipangkas ranting-rantingnya! Kalo jalannya sudah ketutup, gimana caranya buat jalan baru lagi! Itu hanya orang-orang tertentu aja yang bisa lakuinnya, nggak sembarang orang, mbak!” jelas Gilang.

“Oh gitu ya? Termasuk juga ngawasin ada nggak binatang buas di sekitar jalan yang mau kita lalui nantinya ya, dek?!”

“Iya, mbak! Siapa tau di wilayah tertentu ada binatang buasnya, sejak dini mereka lakukan sesuatu hingga binatang itu menjauh dari jalur yang mau kita lewati nantinya!”

“Jadi sebenernya enakan kita nantinya ya dek! Untuk berjalan nuju puncak gunung itu sudah nggak perlu susah payah lagi karena sudah ada tim ngebabat alas yang kerja duluan!” kata Dinda.

“Sebenernya ya itulah maksudnya kordinator kita kenapa tim ngebabat alas itu yang duluan berangkat, mbak! Memang, kita yang nunggu di basecamp ini bisa bete karena nggak jelasnya kapan mulai pergerakan menuju puncak gunung! Tapi kalo kita pahami dengan pikiran yang jernih dan hati yang lapang, itulah maksudnya kenapa kita jalannya belakangan!” tutur Gilang.

“Nyambung mbak sekarang, dek! Tapi temen-temen kita yang masih di basecamp ini apa ngerti ya dengan maksudnya kordinator?! Karena tadi mbak denger ada yang ngeluh!”

“Ngeluh kayak mana, mbak?” tanya Gilang.

“Ya ngeluh kok kordinator kita malah duluin orang lain berangkat ke puncak gunungnya! Kan kita semua ada disini karena kordinator! Bahkan ada yang bilang kalo nggak nyangka kordinator ninggalin kita-kita gitu aja!”

“Ya sebenernya nggak salah juga sih kalo ada ngeluh begitu, mbak! Karena emang kordinator kita kan nggak kasih tau maksudnya kenapa dia berangkatin tim pendahulu itu! Kita maklumi ajalah, kordinator kita kan emang sibuk, jadi anggep-anggep aja dia sudah kasih tau ke kita-kita ini, mbak!”

“Adek aja sana yang kasih tau sama tim kita ini kalo maksud kordinator berangkat duluan dengan tim pendahulu itu buat ngebabat alas, yang nantinya akan memudahkan perjalanan kita!” Dinda menyarankan.

“Yang lebih pas nyampeinnya ya mbak-lah! Kalo adek yang bilang belum tentu anggota tim kita dengerin apalagi memaklumi!!” sela Gilang.

“Ya udah kalo gitu! Ntar mbak yang nyampein, tapi adek yang tanggungjawab ya?!”

“Maksudnya gimana, mbak?!”

“Ya adek yang tanggungjawab kalo nantinya emang perjalanan kita lebih lempeng karena sudah didahului sama tim pembabat alas yang dikawal langsung sama kordinator! Kalo kenyataan nanti ternyata tetep aja kita keserimpet sana-sini atau bahkan harus ngebuka jalan baru, adek yang tanggung resikonya!” kata Dinda.

Gilang hanya bisa terbelalak. Tak kuasa berucap apa-apa lagi. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *