1 views

Baby Shark

WAJAH Dinda bersungut sesampainya di rumah. Tanpa menyapa orang yang ada di rumah, langsung saja dia masuk kamarnya dan mengunci pintu.

Gilang yang melihat hal tak biasa itu, cuek saja. Tetap dia asyik dengan aktivitasnya sendiri. Bermain games di komputer sambil bersenandung.

Karena suaranya cukup kencang, Dinda pun menegur. “Dek, brenti dulu nyanyi-nyanyi itu!” ujar Dinda setengah berteriak dari kamarnya.

Walau mendengar teguran Dinda, Gilang tetap cuek saja. Bahkan, dia keraskan suaranya: “Baby shark du du du…! Baby shark du du du…!”

Dinda buka pintu kamar. “Adek, denger nggak apa kata, mbak?!” kata Dinda dengan suara keras.

“Dengerlah, mbak!” sahut Gilang sambil terus bernyanyi. Bahkan dia berdiri dari kursi dan menggerak-gerakkan tangannya dengan setengah bertepuk kedua telapak tangannya.

“Adek ini bandel ya? Sudah mbak suruh brenti nyanyinya, malah menjadi-jadi!” ucap Dinda lagi.

“Lagu ini lagi hits, mbak! Gerakannya juga lagi disukai orang sedunia!” kata Gilang.

“Mbak nggak peduli! Mbak maunya adek brenti nyanyinya! Mbak lagi suntuk tau nggak sih?!”

“Adek nggak tau kalo mbak lagi suntuk! Yang adek tau mbak lagi merengut! Wajahnya jadi nggak cantik lagi!” sela Gilang sambil terus berjoget khas pengiring tembang Baby Shark.

“Mbak minta adek brenti nyanyi dulu ya? Ada yang mau mbak sampein!” tutur Dinda. Kali ini dengan suara pelan.

Gilang pun menghentikan aksi jogetnya yang penuh keceriaan dan keluwesan.

“Apa yang mau mbak sampein?!” tanya Gilang.

“Mbak ini lagi suntuk, dek! Semua rencana batal! Nggak enaknya, kawan-kawan ngebatalinnya setelah mbak nunggu 2 jam di depan loket tempat beli karcis!” Dinda memulai cerita.

“Emang apa rencana yang batal itu, mbak?!”

“Janjian mau nonton bareng, dek!”

“Oh, cuma mau nonton bareng aja to, kirain adek ada rencana yang gimana gitu! Ya kalo temen-temen mbak ndadak nggak jadi nonton, ya mbak sendiri aja nontonnya, kan nggak masalah sih?!” kata Gilang.

“Ngapain mbak nonton sendiri, dek? Mbak ke bioskop itu kan karena mau nonton bareng temen-temen?!” sahut Dinda.

“Tapi kan temen-temen mbak ngebatalin! Ya udah, nonton aja sendiri! Kan malah mbak bisa cerita sama temen-temen itu gimana cerita filmnya!”

“Ya nggak gitulah, dek! Kalo sudah janji mau nonton bareng, ya nggak enaklah nonton sendirian?!”

“Ya dibuat enak-enak aja sih, mbak? Kan temen-temen mbak juga enak-enak aja batalin agenda! Nggak ada salahnya mbak tetep aja nonton, walo sendirian! Ketimbang mbak kesel sendiri kayak gini! Pulang pun rasa keselnya dibawa ke rumah! Wajah mbak mrengut gitu!” kata Gilang.

“Kalo mbak tetep nonton, ntar dibilang temen-temen mbak jalan sendiri, kan nggak enak, dek?!”

“Eh, mbak! Jangan karena dihantui omongan yang berkonotasi negatif, terus mbak rela menyakiti diri sendiri! Dengan mbak nahan kesel ini, artinya kan mbak nyakiti diri sendiri! Itu yang nggak boleh, mbak! Lagian kan mbak bukan ninggalin temen-temen, tapi karena temen-temen yang nggak tepati rencana! Ya nggak salah dong, mbak!”

“Iya sih, cuma kan tetep aja mbak nggak enak sama temen-temen, dek!”

“Jadi gini lo, mbak?! Dalam hidup ini, sepanjang kita tidak merugikan orang lain, lakuin aja apa yang mau kita perbuat! Kalo untuk diri sendiri aja mbak ewuh pekewuh gitu bersikap, gimana kalo untuk kepentingan banyak orang!” kata Gilang.

“Contohnya kayak mana, dek?!” tanya Dinda.

“Misalnya ini ya, mbak? Pas mbak lagi bete kayak gini, mbak disuruh mimpin group tarik suara untuk menghibur para orang tua murid yang hadir di acara arisan di sekolah! Apa mbak bisa nyingkirin ke-bete-an mbak itu?!” ujar Gilang.

“Ya kalo ditugasin, mau nggak mau mbak ya harus bisa tampil maksimal dong, dek! Dengan wajah yang ceria, dengan suara termerdu yang mbak miliki!” kata Dinda dengan sungguh-sungguh.

“Nah, itu baru hebat namanya, mbak! Berarti mbak bisa nyingkirin egoisme pribadi untuk kepentingan orang banyak kan?!”

“Ya pasti bisalah, dek! Mbak ini selalu berusaha untuk bisa hadir maksimal dalam situasi apapun, apalagi untuk kepentingan banyak orang!”

“Sip kalo gitu, mbak! Adek ini dari tadi sebenernya lagi ngapalin gerakan indah nan ringan yang ngiringin lagu Baby Shark! Tadi ayuk-ayuk di rumah kita pengen juga belajar! Karena katanya lagunya enak dan jogetnya pun mudah tapi buat suasana penuh keceriaan! Mbak kan sudah hafal betul dengan gerakan-gerakannya! Jadi, adek mau panggil ayuk-ayuk dan mbak ajari kami berjoget ya?!” kata Gilang.

Dinda terdiam sejenak. Baru kemudian dia mengangguk. Setuju. Gilang pun memanggil ayuk-ayuk asisten rumah tangga. Berjogetlah mereka semua dengan riang gembira. Menggerakkan tangan dan bertepuk-tepuk penuh keceriaan. “Baby shark du du du du…! Baby shark du du du du..! Baby shark du du du du…!” (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *