5 views

Berlarian Keluar Lapangan

SEPULANG sekolah, Gilang buru-buru keluarkan bajunya dari tas. “Lho, kok lembab gini bajunya, dek?!” tanya Dinda.

“Iya, tadi pas upacara Hari Sumpah Pemuda kan ujan, mbak! Jadi bajunya basah! Kebetulan tadi kan ada jam pelajaran olahraga, jadi adek ganti pakai kaos!” kata Gilang.

“Oh tadi pagi itu ujan ya? Terus upacaranya gimana dong?!”

“Iya, sempet ujan gitulah, mbak! Ndadak ujan dueres! Tapi nggak lama! Abis itu terang lagi! Bahkan panas bener! Upacaranya ya jalan teruslah! Cuma banyak temen yang lari keluar barisan! Bahkan banyak yang berlarian keluar lapangan!”

“Adek ninggalin barisan nggak pas ujan tadi?!” ucap Dinda.

“Nggak, mbak! Adek tetep aja di lapangan! Barisan kami yang sebelumnya 20 orang, tinggal enam orang aja!” sahut Gilang sambil tersenyum.

“Oh gitu? Terus pas ujannya berhenti dan terang lagi, pada masuk lapangan lagi nggak temen-temen adek yang sebelumnya kabur?!”

“Ya ada yang balik juga, mbak! Tapi nggak semua! Sampai akhir upacara, di barisan adek cuma 12 orang aja! Yang delapan lainnya nggak tau kemana!”

“Nggak kena tegor ya sama para guru?!” kata Dinda.

“Nggak, mbak! Para guru juga kayaknya maklum-maklum aja kok! Namanya ujan, ya wajar kalo cari tempat berteduh!”

“Tapi mestinya kan begitu ujan reda, ya balik lagi ke barisan dong, dek?!”

“Ya mestinya sih gitu, mbak! Tapi nyatanya kan yang nggak balik lagi juga nggak dapet tegoran?! Jadi ya biasa-biasa aja! Selama ini kan juga gitu, mbak? Bahkan, nggak ikut upacara aja nggak dapet sanksi kok!” ujar Gilang.

“Yang rajin ikut upacara sampai baju basah dan kering lagi juga nggak dapet pernyataan kebanggaan ya, dek?!”

“Ya nggak, mbak! Biasa-biasa aja semuanya! Kayak adek, baju ini kan basah sebelumnya, mbak! Terus kering lagi karena adek tetep ikuti upacara! Karena masih agak lembab, adek ganti kaos! Kebetulan kan mau olahraga! Para guru yang tau, juga cuek-cuek aja! Gitu juga yang dialami temen-temen adek!”

“Repot juga ya, dek? Mestinya kan ada reward dan punishment ya?! Itu kan perlu buat tegakkan disiplin?!”

“Ya kalo sewajarnya sih gitu, mbak?! Tapi kalo keadaannya selama ini seperti gini, ya mau gimana lagi?! Karena penegakan disiplin boleh dibilang sangat kurang, makanya kami-kami yang disiplin malah jadi bahan olokan, mbak?!”

“Maksudnya gimana, dek?!” tanya Dinda.

“Ya kayak tadi, adek dan beberapa temen kan tetep ikuti upacara sampai selesai, mbak! Walo pake baju dari basah sampai kering lagi! Begitu masuk kelas, malah diolok-olok sama temen-temen yang tadi berlarian keluar lapangan! Mereka bilang; inilah para murid yang bakal dapet nilai tertinggi di kelas! Para murid teladan yang nggak punya rasa kebersamaan dengan temen sekelas! Banyak lagilah olok-olok mereka, mbak?!” beber Gilang.

“Oh, sampai segitunya ya, dek? Yang disiplin, yang ikuti aturan upacara malah diposisikan kayak salah gitu ya? Lucu juga ya?!” sela Dinda.

“Yah, gitulah, mbak! Sekarang ini, jalani yang bener aja bisa dipelintir jadi salah! Jadi nggak usah heran, kalo diliat kita berbuat salah, pasti akan jadi bahasan buat ngolok-olok kita!”

“Padahal yang ngolok-olok itu justru nggak ikut upacara hanya karena takut ujan ya? Aneh emang kalo gini mah, dek! Tapi ya bener kata adek tadi; jalani yang bener aja bisa dipelintir jadi salah! Dan kalo pikiran semacam itu jadi kebiasaan, lama-lama orang bingung sendiri buat nentuin; mana yang bener dan mana yang kurang bener! Akhirnya yang didenger dan dianggep bener ya yang jadi omongan orang banyak doang! Nggak lagi ditelaah dengan pikiran dan hati yang jernih!” tutur Dinda. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *