6 views

Kena Plintir

“LHO, kok nggak latihan, dek?!” tanya Dinda melihat Gilang asyik leyeh-leyeh di kamar sambil nonton tv.

“Males aja, mbak?!” sahut Gilang dengan cuek.

“Nggak mungkin adek males kalo latihan bola! Mbak kan tau persis! Pasti ada yang ngebuat adek nggak nyaman ya?!”

“Nggak juga kok, mbak? Adek males aja! Lagian cuaca kan nggak menentu gini! Bisa dadakan ujan deres terus berubah panas terik! Malahan bisa kena flu nanti!”

“Ah, itu kan alasan adek aja! Biasanya juga mau ujan deres, mau ada guntur juga nggak ngaruh! Panas terik pun adek semangat-semangat aja kok! Ceritalah sama mbak, sebenernya ada apa?!” ucap Dinda.

“Ya sebenernya emang lagi nggak sreg aja sih, mbak? Terus males juga!” kata Gilang.

“Nah, nggak sreg-nya itu kenapa, dek?!”

“Yah, sebenernya sih bukan masalah, mbak! Cuma adek aja kali yang terlalu perasa!”

“Emangnya kenapa, cerita dong, dek?!”

“Beberapa hari lalu pas adek mau nonton di XXI, ketemu temen dari sekolah lain! Kebetulan dia pemain dari tim bola sekolahnya dan kami sering bertanding! Jadi kan kenal! Ngobrollah kami sambil nunggu masuk studio bioskop! Nah, kebetulan ada temen adek satu tim di sekolah mau nonton juga! Jadi dia liat adek ngobrol sama temen dari sekolah lain itu!” tutur Gilang.

“Terus masalahnya apa, dek?!” sela Dinda.

“Besoknya, adek ditanya sama asisten pelatih, mbak! Ngobrol apa aja ma temen dari sekolah lain itu?! Ya adek bilang kalo ngobrol sana-sini aja ngisi waktu sambil nunggu masuk bioskop!”

“Terus tanggepan asisten pelatih gimana?!”

“Kayaknya dia nggak percaya sama apa yang adek omongin, mbak! Sampai dia bilang besok adek nggak diturunin waktu tim kami tanding lawan tim sekolah yang pemainnya ngobrol sama adek di bioskop itu!” ucap Gilang.

“Kok gitu, dek? Emang salahnya adek apa sampai nggak dikasih main gitu?!” ketus Dinda.

“Kata asisten pelatih; bisa aja adek sudah kongkalikong sama temen yang ketemu waktu mau nonton itu! Jadi pilihannya adek nggak dimainin!” kata Gilang.

“Ini aneh bin ajaib, dek? Cuma sekadar ketemu, nggak sengaja pula, ngobrol gitu aja kok terus tarikannya jauh bener ya? Mbak jadi nggak paham dengan alur pikir asisten pelatih tim adek itu!” kata Dinda dengan nada kesal.

“Nyantai aja sih, mbak? Urusan plintir-memlintir kayak gini kan bukan hal aneh apalagi ajaib! Di semua sisi kehidupan, kejadian kayak gini kan emang ada-ada aja! Adek sih enjoy-enjoy aja kok! Justru dengan adek nggak dimainin nanti itu, lebih seneng! Karena adek bisa istirahat dan nggak perlu capek-capek!” sela Gilang sambil tersenyum.

“Tapi kan nggak pas-lah dek urusan ketemuan gitu jadi alasan buat mlintir-mlintir!?”

“Kan bukan soal pas nggaknya yang jadi ukuran, mbak! Tapi asal ada alasannya aja! Biar adek nggak dimainin, jadi asisten pelatih bisa nurunin ponaannya sebagai pemain!”

“Oh gitu to, dek! Nggak fair juga ya asisten pelatih itu?!”

“Maka adek bilang, nyantai aja ngadepin aksi-aksi pelintiran mah, mbak! Karena walo hanya ada satu kejadian yang diplintir, belasan lainnya yang baik dan bagus, nggak disampein asisten pelatih ke pelatih! Sebab dia berkepentingan untuk bisa memainkan ponaannya!” kata Gilang.

“Bener juga, dek! Sekarang ini emang lagi eranya plintiran ya? Sampai-sampai kita bingung sendiri kalo ikuti berita terkait pilgub! Nggak jelas siapa atau partai mana yang melintir dan siapa atau partai mana yang kena plintir! Karena masing-masing sepertinya emang memainkan gaya yang sama; plintir-plintiran!” sela Dinda sambil tertawa; ngakak! (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *