34 views

Soal Optimisme

“YANG tenang dong, dek! Kalo bawaannya grabak-grubuk gitu, malah nggak cepet bisa beres ini urusan ban sepedanya!” kata Dinda, sore tadi.

“Ya gimana nggak grusa-grusu, mbak! Temen-temen sudah pada jalan semua! Ntar adek nggak bisa uber mereka dong!” sela Gilang yang tampak gupek karena harus memompa ban sepedanya terlebih dulu sebelum mengikuti tour de korpri bersepeda sore hari.

“Ngadepin apa-apa yang tenang! Kendalikan keseimbangan pikiran dan perasaan! Jangan grabak-grubuk gitu! Yakin aja, adek bisa nyusul temen-temen kok!”

“Dalam kondisi gini ya susahlah bisa tenang, mbak! Adek malah pesimis bisa nyusul temen-temen!”

“Jangan pernah bilang nggak bisa, dek! Jangan mengeluh! Biar orang lain aja yang mengeluh! Asal adek tau aja, orang yang mengeluh itu adalah orang yang gagal!” kata Dinda.

“Tapi kenyataannya kan kayak gini, mbak! Temen-temen sudah pada jalan duluan, adek masih siwek ngurusin ban kempes!” ketus Gilang.

“Ya kenyataannya emang adek harus isi angin dulu ban sepedanya! Tapi bukan berarti adek nggak bisa nyusul temen-temen yang sudah jalan duluankan?! Tetaplah optimis, dek! Optimisme itu pintu gerbang meraih kesuksesan! Optimisme itu geliat batin yang tak bisa diukur oleh waktu!”

“Ya kalo soal optimis, pastilah adek optimis, mbak! Tapi kan realistis juga! Nggak asal optimis aja!” ucap Gilang lagi.

“Yang adek bilang nggak salah! Optimisme itu mesti juga melihat situasi dan kondisi riilnya! Tapi harus diingat, manakala optimisme itu sudah menjadi geliat denyut nadi kita, maka situasi bagaimanapun, dengan kondisi seperti apapun, pasti bisa diatasi! Maka mbak ingetin adek untuk selalu optimis! Walo realitanya memang ketinggalan jalannya dengan temen-temen!” kata Dinda.

“Dengan kondisi kayak gini, optimisme adek itu jadi kendur lho, mbak! Karena adek tau, temen-temen itu bersepedanya jago! Pada ngegoes dengan cepet semua!”

“Wajar adek agak ragu dengan kemantapan optimisme itu! Tapi jangan berpikir adek nggak bisa nyusul temen-temen ya?! Karena kalo adek berpikir nggak bakal bisa nyusul, ya itulah nanti kejadiannya!”

“Kok gitu, mbak?!” sela Gilang.

“Lha iyalah, dek! Kalo kita sudah mikir nggak bakal bisa, ya nggak bakalan bisa! Sugesti pikiran itu akhirnya meredupkan optimisme! Kalo kata mahaguru motivasi yang namanya Earl Nightingale; we become what we think about!” ucap Dinda.

“Opo to artine, mbak! Adek nggak mudeng?!” kata Gilang sambil nyengir.

“Maksud omongan mahaguru motivasi itu; kita akan menjadi seperti yang kita pikirkan, dek! Makanya mikir itu yang selalu optimis! Selalu baik, selalu menuju ke depan!” jelas Dinda.

“Jadi walo adek ini nanti ketinggalan jauh tetep bisa nguber ya, mbak?”

“Ya tetep bisalah, dek! Semua tergantung pada seberapa kuat optimisme di hati adek! Nggak ada yang nggak bisa diwujudin kalo optimisme kita kuat! Memang sih, di dunia ini ada hal-hal yang nggak bisa dipecahkan, dek! Tapi nggak ada satu hal pun yang nggak bisa diselesaiin! Kuatnya optimismelah yang nentuin kesuksesan!” tutur Dinda.

“Mbak yakin adek bisa nguber temen-temen yang sudah jalan duluan itu?!” tanya Gilang.

“Keyakinan itu harus muncul dari adek dulu dong! Kalo adek sudah yakin, tetep optimis, mbak ya yakin dan optimis! Optimisme dan keyakinan itu harus dari diri kita dulu, baru bisa menyebarkan ke sekeliling, dek! Kalo kita sendiri nggak optimis, jangan harap orang lain akan terkena virus positifnya! Disini, sering orang lupa atau sengaja melupakan! Orang lain dituntut selalu optimis, dirinya sendiri sebenarnya gamang! Inilah dinamikanya ketika kita menyoal optimisme!” ujar Dinda sambil tersenyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *