Soal Semangat

“ADEK jangan males-malesan gitu! Latihan ujian sekolah itu penting! Walo sudah tau pelajarannya, jangan anggap sepele!” tegur Dinda pada Gilang, sore tadi.

“Nyantai aja, mbak! Adek kan sudah belajar semua mata pelajarannya! Males-malesan kan nggak apa-apa!” sela Gilang sambil tetap asyik main gadgetnya.

“Ini yang nggak bener, dek! Walo sudah ngerasa tau dan bisa, jangan sekali-kali ngecilin! Tetep harus semangat! Tetep harus ngerasa kalo kita belum mahir!”

“Ya tapi kan emang adek sudah tau, mbak! Sudah bisa ngadepin soal besok?!” ucap Gilang.

“Adek perlu tau ya, kata orang bijak: menjadi orang sok tau itu seperti nutup pintu pada temuan dan kesempatan-kesempatan baru! Jadi, walo adek ngerasa sudah tau, ya harus tetep semangat belajarnya! Jangan males-malesan gini!” ketus Dinda.

“Adek bukannya nggak semangat, mbak! Tapi semua pelajaran sudah adek pelajari! Jadi mau ngapain lagi?!”

“Ya adek mesti terus bersemangat untuk belajar lagi, lagi dan lagi! Walo besok cuma latihan buat ngadepin ujian nanti, jangan dianggep enteng lho! Banyak kejadian karena nganggep enteng sesuatu karena ngerasa sudah biasa lakoninya, malah kedodoran! Mbak nggak mau adek ngalami kejadian kayak gitu!” urai Dinda.

“Iya, adek tau itu, mbak! Cuma kan nggak perlu ketakutan juga ngadepin latihan ujian ini?! Karena kalo kita ketakutan, nurut pepatah Jerman, membuat serigala lebih besar dari pada yang sesungguhnya!” sahut Gilang.

“Emang nggak ada alasan untuk jadi ketakutanlah, dek! Tapi semangat jangan kendur! Sebab, dengan semangat itulah hal-hal yang diluar perkiraan bisa kita atasi dengan baik! Dengan semangat, semua yang tak mungkin bisa menjadi mungkin!”

“Jadi, semangat itu harus terus dikobarkan ya, mbak? Walo kita sudah pede ngadepin sesuatu?!”

“Ya iyalah, dek! Seorang filosof pernah menuliskan begini: semangat adalah benar! Semangat adalah terhormat! Semangat adalah sukses dan semangat adalah menang!” ucap Dinda.

“Mbak mah kebiasaan ngutip falsafah ya? Padahal serangkai kata filosof itu bisa beragam makna! Beda yang denger atau baca, beda pula penafsirannya!” kata Gilang.

“Kalo yang mbak bilang tadi kan jelas maknanya, dek! Bahwa semangat adalah segalanya! Jadi, jangan sekali-kali kehilangan semangat, sesulit apapun kenyataan yang dialami! Karena dengan semangat itulah terpancarkan geliat potensi diri secara maksimal untuk meraih kemenangan!”

“Jadi kalo mau jadi pemenang harus selalu bersemangat ya, mbak? Nggak peduli situasinya kayak mana?!” tanya Gilang.

“Iya, dek! Semangat adalah segalanya! Pondasi keyakinan dalam berjuang meraih kemenangan! Masalahnya: menggelorakan semangat secara merata itu tidak mudah! Karena masing-masing kita butuh ‘penggedornya’!!” kata Dinda sambil tersenyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *