12 views

Soal Kenyamanan

“ADEK, kok mainnya tadi jadi kiper, ngapain? Adek kan selama ini di posisi striker!” kata Dinda selepas Gilang bertanding sepakbola, sore tadi.

“Ya nyoba posisi baru aja, mbak! Cari suasana baru! Lagian adek kan selama ini juga sedikit-sedikit sudah tau gimana jadi kiper! Asyik-asyik aja nyatanya!” sahut Gilang dengan enteng.

“Tapi jadi kiper itu kan malah paling beresiko, dek! Semua perjuangan pemain lawan kan tujuan akhirnya untuk ngelabui kiper buat ngegolin! Jadi, sasaran tembak itu ya kiper! Gitu kok mau cari suasana baru!”

“Ya nggak apa-apa, mbak! Tapi justru nyaman dengan posisi kayak gitu! Kenyamanan yang adek dapetin justru waktu main jadi kiper tadi itu lho!”

“Kok malah nyaman sih, dek? Wong jadi sasaran tembak gitu? Jadi target utama pemain lawan untuk buat gol dengan menaklukkan kiper?!” sela Dinda.

“Itu kan lahiriyahnya, mbak! Kenyataan di atas lapangan emang begitu! Semua pemain lawan pasti tujuannya ngebuat gol sebanyak-banyaknya dengan cara ngalahin kehebatan kiper! Tapi secara batin, adek malah dapetin kenyamanan!” ucap Gilang.

“Kenyamanan gimana yang adek maksud?!”

“Ya, adek bisa menikmati permainan! Baik kawan maupun lawan dari bawah mistar gawang! Adek bisa nikmati sorak sorai penonton yang mengelu-elukan kesebelasan dukungannya!”

“Nah, bahaya kalo punya kiper gini mah, dek! Bisa kebobolan terus, karena nggak konsentrasi dengan permainan!”

“Justru mbak yang salah! Dengan adek bisa nikmati permainan kawan dan lawan serta aksi penonton, ngebuat pikiran terus fresh! Ngebuat enjoy hati adek! Otomatis berpengaruh dengan tetep terjaganya kesigapan!”

“Maksudnya, kenyamanan adek dapetin justru di saat berposisi jadi sasaran tembak ya?!” tanya Dinda.

“Iya, semacam itulah, mbak! Dalam suasana pertandingan yang seru, adek bisa dapetin kenyamanan! Lagian kan back yang ada di depan adek pastinya berjuang mati-matian juga agar bola lawan nggak sampai mengancam gawang! Jadi kan nambah ngebuat adek nyaman, mbak!”

“Aneh pikiran adek ini lo! Kebalik-balik! Nggak masuk akal mbak itu, dek!”

“Jadi begini, mbak! Mulailah berani berpikir dan bertindak out of the box! Tatanan yang ada jangan mematikan kreativitas! Jangan memberangus keberanian buat melakukan sesuatu yang kita yakini akan membawa kenyamanan hati! Kalo hati nyaman, mau seberat apapun tantangan, sekeras apapun perjuangan, kita akan tetep enjoy-enjoy aja! Pada saat begitu, konsentrasi kita akan selalu terjaga! Nge-cas terus pikiran kita dengan hal-hal baru!”

“Nggak masuk akal mbak, dek! Masak kenyamanan justru hadir di saat kita ngadepin ancaman! Jadi kiper itu kan selalu terancam? Karena sasaran lawan ya ngalahin kiper!” ujar Dinda.

“Yang namanya kenyamanan itu justru lahir dari posisi semacam itu, mbak! Dari adanya tantangan, dari adanya ancaman, dari kesadaran bahwa kita jadi sasaran tembak! Kalo biasa-biasa aja, kalo landai-landai aja, ya nggak ada nikmatnya yang namanya kenyamanan! Kita nggak akan tau begitu besarnya arti kenyamanan! Kita nggak akan pernah menyadari betapa mahalnya kenyamanan! Betapa beratnya perjuangan untuk merengkuhnya!”

“Tapi kalo di dunia politik sekarang ini, susah liat orang keliatan nyaman, dek! Semua pada gupek!” kata Dinda.

“Itu karena mereka menjadikan urusan politik sebagai tujuan, mbak! Padahal itu juga bagian dari permainan kehidupan! Mestinya ya diciptakan suasana riang gembira, cerah-ceria, sehingga tetep dapet menikmati kenyamanan! Sebab, hanya dengan kenyamanan itulah kita akan memahami betapa hidup ini penuh keindahan! Dan semua kita, pasti suka dengan keindahan!” tutur Gilang. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *