Soal Kegelisahan

SORE tadi, Dinda Dldan Gilang menunggu berkumandangnya adzan magrib sambil ngobrol ringan di gazebo. “Gimana temen-temen adek di sekolah?!” ucap Dinda.

“Kalo ngadepin ujian nanti sih, biasa-biasa aja keliatannya, mbak! Justru setelah lulus yang jadi kegelisahan mereka!” kata Gilang.

“Lho, kenapa emangnya, dek?!”

“Mereka rata-rata bingung mau lanjut sekolah dimana, mbak? Awalnya, kami sepakat mau lanjut di sekolah sekarang! Tapi belakangan, banyak yang mau ke sekolah lain abis ujian kelulusan nanti! Termasuk adek, kan nggak ngelanjut di sekolah saat ini!”

“Terus kenapa ada kegelisahan?!” sela Dinda.

“Ya, kalo kondisi kayak gitu, kami kan bakalan misah-misah, mbak! Enam tahun bersama itu kan punya kenangan tersendiri! Selain sudah saling mahami karakter, kelebihan dan kekurangan masing-masing! Jadi, kegelisahan yang dirasain sekarang ini ya karena mau berpisah itu, mbak?!” ucap Gilang.

“Sebenernya ya nggak perlu gelisahlah, dek! Namanya kehidupan kan emang ada saatnya pertemuan, dan ada waktunya perpisahan! Itu alamiah aja! Lagian kan pertemanan tak mesti terputus hanya karena beda sekolah! Justru dengan beda-beda sekolah itu bertambah temen, nambah pengalaman dan wawasan! Nggak taunya cuma lingkungan dan suasana sekolah saat ini doang!”

“Adek juga sudah bilang kayak gitu sama temen-temen, mbak! Cuma kan mbak tau, temen-temen itu semua curhatnya ke adek! Jadi mau nggak mau ya kepikiranlah, mbak!”

“Akhirnya adek terbawa juga pada suasana kegelisahan temen-temen ya?!”

“Ya mau nggak mau! Sadar nggak sadar, akhirnya adek juga kebawa suasana yang lagi dirasain temen-temen, mbak!” aku Gilang.

“Adek, memahami perasaan temen-temen itu bagus! Nggak salah! Itu nunjukin adek punya toleransi dan kepedulian yang tinggi pada temen-temen! Tapi adek perlu inget: hidup ini terlalu singkat hanya untuk dengarkan dan memahami kegelisahan orang lain! Jadi adek harus pagari diri, batasi pikiran, kelola perasaan dengan baik untuk tanggapi soal kegelisahan itu!”

“Maksudnya kayak mana, mbak?!”

“Ya adek harus bisa meng-claster kegelisahan temen-temen itu! Adek juga kan punya kegelisahan sendiri buat ngelanjutin sekolah nanti! Adek kan punya kegelisahan sendiri buat bisa tampil ngimbangi mbak di sekolah yang baru nanti! Jadi sampaikan ke temen-temen, kalo adek juga punya kegelisahan sendiri, yang harus adek atasi sendiri! Dengan begitu, temen-temen juga akan sadar kalo sesungguhnya men-curhat-kan kegelisahan mereka ke adek juga ada batasannya! Kalo curhat-an mereka nggak perlu selalu mengharapkan respon!” kata Dinda.

“Tapi nggak enak juga kalo adek cuekin temen-temen saat nyampein kegelisahannya, mbak?!” ujar Gilang.

“Bukan terus nyuekin maksudnya, dek! Tapi adek perlu kasih isyarat kalo adek juga tengah dalam kegelisahan! Apa yang temen-temen rasain itu juga adek rasain! Dengan begitu, temen-temen yang punya hati, yang punya kepekaan, akan paham! Mereka pasti akan tak lagi curhat soal kegelisahan saat ngobrol dengan adek!”

“Oh gitu ya, mbak?! Tapi kan selama ini emang temen-temen sukanya curhat ke adek, mbak? Kalo adek ubah pola, ntar mereka nilai adek berubah?!” kata Gilang.

“Bagus-bagus aja adek jadi tempat curhat temen-temen! Itu nunjukin kalo adek dipercaya! Tapi adek juga perlu sampein pesen kalo adek tak bisa selalu jadi tempat mereka mengeluh! Tempat mereka mengumbar kegelisahannya! Karena adek juga punya persoalan-persoalan sendiri! Punya beban kegelisahan sendiri!”

“Jadi mestinya ngatasi kegelisahan kayak gini kemana, mbak?!”

“Curhat ke temen emang nggak salah, dek! Tapi liat juga, temen tempat curhatnya dalam posisi yang sama nggak? Kalo sama aja, terkungkung dalam kegelisahan juga, ya harus ke temen yang lain! Yang pasti, ngatasinnya ya dialog dengan diri sendiri! Ngatasi dengan pikiran dan pergulatan perasaan sendiri! Itu lebih bermakna ketimbang menebarkan kegelisahan kita kepada lingkungan! Sebab, belum tentu yang ada di lingkungan kita akan meresponnya dengan positif! Boleh jadi malah sebagai bahan untuk menertawakan!”

“Dan yang paling sakit itu kalo kegelisahan kita malah jadi bahan tertawaan ya, mbak?!”

“Iya, dek! Hal itu yang jarang disadari orang! Dalam hidup ini, sering kali, sadar nggak sadar kita, menertawakan sesuatu yang mencuat dari kegelisahan!” tutur Dinda. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *