21 views

Soal Ilalang

“DEK, belajarnya yang serius dong! Jangan pegang gadget melulu!” tegur Dinda pada Gilang, saat di meja belajar ba’da isya tadi.

“Adek ini belajar lo, mbak! Ini lagi baca soal-soal di buku IPS!” sahut Gilang.

“Kok sebentar-sebentar pegang gadget kalo emang belajar?!”

“Kan kalo ada yang nggak ngerti, adek buka google, mbak! Jadi ya wajar aja kalo sebentar-sebentar adek liat gadget!”

“Mestinya ya nggak gitu dong, dek! Bahwa kita yang pelajar zaman now ini punya banyak kemudahan dengan memanfaatkan google, tapi mikir dengan seriusnya ya harus tetep! Sebab, waktu ulangan di kelas kan nggak boleh pegang gadget! Tanya temen aja nggak boleh! Jadi, kemandirian atas kemampuan sendiri itu yang mesti terus dimatengin, dek!” kata Dinda panjang lebar.

“Nyantai aja sih, mbak! Ntar juga nilai adek pasti bagus kok!” sela Gilang sambil cengengesan.

“Pede boleh, tapi jangan ke-pede-an, dek! Mbak tau kok kalo adek waktu ulangan gini banyak dibantu temen-temen! Makanya nilai adek nggak pernah stabil! Selalu naik turun! Beda satu pelajaran dengan yang lain kadang kelewat jauh!”

“Ya nggak gitu juga kali, mbak! Malahan temen-temen yang banyak tanya adek kok! Cuma emang, seringkali adek ragu-ragu dengan jawaban yang sudah adek tulis! Pas tanya temen, disuruh ganti! Nggak taunya malah salah!” aku Gilang.

“Itulah adek, kayak ilalang!” sela Dinda.

“Maksudnya apa, mbak?!”

“Adek tau ilalang kan? Itu lo, rumput perdu yang tumbuh di pinggir jalan?! Ilalang itu akan selalu bergerak saat ada kendaraan atau orang yang lewat didekatnya!” ucap Dinda.

“Terus kaitannya dengan adek, apa mbak?!”

“Adek itu ya kayak ilalang! Pas ada angin ke timur, adek condong ke timur! Ada temen yang bisikin sambil kibas-kibasin tangan ke kanan, adek ikut miring ke kanan! Maksudnya, adek itu tergantung pada sesuatu yang memberi pengaruh! Adek nggak mantep punya sikap! Hal kayak gini harus adek buang jauh-jauh! Adek harus yakin dengan jawaban yang adek tuliskan! Jangan mudah berubah pikiran karena bisikan teman!” jelas Dinda panjang lebar.

“Tapi kan wajar aja sih mbak minta pendapat temen kalo kita ragu-ragu?!” kata Gilang.

“Ya wajar aja sih, dek! Nggak bagus juga kita mersigeng dengan pendapat sendiri! Tapi jangan pula semua pendapat temen ditelen mentah-mentah! Kita tetep mesti punya alat ukur sesuai kemampuan nalar dan rasa jiwa! Karena di luaran sana, sudah terlalu banyak orang yang layaknya ilalang! Selalu bergerak ikuti apa yang lewat didekatnya, tanpa pernah tau manfaat pergerakannya untuk apa!” tutur Dinda. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *