2 views

Soal Kegerahan

“SENENG mbak liat adek kalo pulang dari sekolah sambil senyum-senyum gini! Berarti adek bisa ngejawab soal UAS tadi dengan baik!” kata Dinda saat menyambut Gilang, siang tadi.

“Alhamdulilah, walo nggak bener semua, insyaallah kalo nilai 9 sih dapetlah, mbak!” sahut Gilang sambil tetap tersenyum.

“Wah, surprise kalo pelajaran Bahasa Lampung bisa dapet nilai 9 mah, dek! Luar biasa itu! Mbak nggak pernah dapet nilai segitu!”

“Mbak aja yang belajarnya kurang serius kali, maka nggak pernah dapet nilai 9?! Kalo adek, ujian harian aja bisa dapet nilai segitu kok!”

“Jangan sombong, dek! Ntar malah jeblok nilainya lho! Tapi ngomong-ngomong, apa karena bisa ngerjain semua soal di UAS tadi yang buat adek kesenengan gini?!” ujar Dinda.

“Adek nggak sombonglah, mbak! Bicara fakta aja kok! Kalo soal kesenengan ini emang bukan cuma bisa ngerjain soal tadi doang, mbak! Tapi ada cerita lain!” kata Gilang.

“Cerita apaan emangnya, dek?!”

“Ternyata, diem-diem banyak temen yang kegerahan liat adek!”

“Maksudnya kegerahan gimana sih, dek? Kepanasan? Atau gerah bahasa jawa kromo inggil yang artinya sakit?!” tanya Dinda.

“Bukan itu maksudnya, mbak?!” sela Gilang.

“Jadi apa dong..?!”

“Kegerahan karena nggak nyaman aja dengan keberadaan adek selama ini!”

“Ya maksudnya itu kayak mana?!”

“Mbak kan tau, adek selama ini termasuk pemain inti di tim futsal sekolah! Dari kelas III sampai kelas VI ini kan keberadaan adek di tim selalu eksis dan survive! Cuma belakangan emang jarang ikut latihan bareng karena mau ngadepin ujian!” ucap Gilang.

“Terus kenapa emangnya?!”

“Nah, diem-diem beberapa temen ngedorong adek main di luar tim yang ada selama ini!”

“Maksudnya adek mau dikeluarin dari tim, gitu ya?!”

“Ujung-ujungnya ya kesana, mbak! Tapi di kemas agar adek mau main atas nama pribadi tanpa ngelibatin tim secara resmi!”

“Ya kan malah bagus, dek! Adek bisa nunjukin kalo punya kemampuan personal yang tak perlu diragukan lagi!” kata Dinda.

“Ya emang bagus juga sih, mbak! Tapi kan itu mencerabut adek dari tim yang sekian tahun ini sudah menyatu! Kualitas personal adek kan sudah terlebur dalam soliditas, loyalitas, dan dedikasi bersama tim! Jadi, saat tau ada yang ngedorong adek main di gelanggang lain dan melepas atribut sebagai pemain di tim sekolah, buat adek senyum-senyum, mbak!”

“Kok malah senyum-senyum? Itu kan nunjukin adek seneng atas adanya upaya temen-temen yang ngedorong adek buat lepas dari tim?” sela Dinda.

“Ngadepin suatu kegerahan yang dikemas seapik apapun, eloknya ya tetep dengan senyuman dong, mbak! Karena dengan ekspresi itu, orang yang kegerahan akibat keberadaan kita akan adem juga! Toh, abis ujian ini juga adek lulus dari sekolah dan meninggalkan semuanya! Karena pada hakekatnya, sesuatu itu ada masanya dan pada masa tertentu ada sesuatunya! Itulah rahasia kehidupan!” tutur Gilang, masih sambil senyum-senyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *