Soal Aklimatisasi

“MAU ngadepin ujian sekolah kok malah males-malesan gini sih, dek?! Makanya nahan diri dulu buat nggak megang gadget dong?!” kata Dinda padaa Gilang, petang tadi.

“Bukan males-malesan kok, mbak! Badan rasanya lagi nggak enak aja! Kayak meriang tapi nggak panas!” sahut Gilang.

“Stres kali adek karena mau ngadepin ujian! Sudah ngebayangin susahnya soal-soal nanti!”

“Nggak juga sih, mbak! Adek kan sudah banyak belajar selama ini! Ditambah les juga sudah terfokus pada mata pelajaran buat ujian sekolah aja!”

“Terus kenapa dong kok males-malesan kayak gini? Masak iya, harus mbak simpen gadget adek karena ngeganggu konsentrasi ngadepin ujian?! Mbak rasa nggak perlu sampe gitulah!”

“Nggak ngaruh sih kalo soal gadget itu, mbak! Mau mbak simpen dulu selama adek ngadepin ujian sampe selesai juga no problem kok buat adek mah!” sela Gilang.

“Ya nggaklah, dek! Mbak tau kok, adek sudah bisa ngatur urusan pribadi dengan cukup baik selama ini! Adek tau kapan waktunya main, kapan belajar, kapan bantu bersih-bersih, dan sebagainya! Nurut mbak, adek cukup disiplin dan mandiri!” ucap Dinda.

“Terimakasih kalo mbak nilainya begitu! Adeknya siapa dulu dong?!” kata Gilang sambil cengengesan.

“Nggak usah lebay, dek! Mbak bukan ngalemin terus selesai yang mbak tanyain tadi, kenapa kok jadi males-malesan gini! Padahal ujian sekolah sudah di depan mata!”

“Sudah adek bilang, adek ini bukan males-malesan lho, mbak! Tapi badan ini rasanya nggak enak gitu lho! Gregesan nggak karuan gitulah rasanya! Padahal, adek cek, suhu badan normal! Kayak masuk angin, sudah adek minumin tolak angin! Vitamin juga minum rutin!” urai Gilang.

“Adek itu stres ngadepin ujian! Makanya jangan dijadiin beban! Biasa-biasa ajalah!”

“Adek nggak stres kok, mbak! Enjoy-enjoy aja kok adek ini!”

“Ya, mungkin bener, adek emang enjoy-enjoy aja ngadepin ujian besok itu! Mbak percaya deh! Tapi mbak rasa adek perlu lakuin aklimatisasi juga!” kata Dinda.

“Apa aklimatisasi itu sih, mbak? Adek nggak mudeng lho?!”

“Emang kata aklimatisasi itu jarang kita denger, dek! Tapi bagi petualang alam, khususnya pendaki gunung, kalimat tersebut amat familiar!”

“Maksudnya apa, mbak?!” tanya Gilang.

“Simpelnya, bagi petualang yang akan mendaki gunung, dia memerlukan proses adaptasi suhu tubuhnya dengan suhu gunung yang akan didaki! Misalnya, dia mau mendaki gunung yang tingginya 4000 meter diatas permukaan laut, sebelumnya dia harus lakukan aklimatisasi itu sampai ketinggian 2000 meter! Jadi, ada penyesuaian suhu tubuhnya dengan suasana alam yang akan dicapainya!”

“Oh, maksudnya harus ngelakuin penyesuaian dulu! Gitukan, mbak?!”

“Ya semacam itulah, dek! Kalo pendaki gunung perlu aklimatisasi lebih  berorientasi kepada kesiapan fisik, bagi adek harus fisik dan mental sekaligus!”

“Maksudnya gimana, mbak?!”

“Secara fisik adek harus belajar dan menjaga kesehatan! Secara mental, adek harus meyakini kalo ujian itu bukan hal yang menakutkan! Nah, kalo keseimbangan fisik dan mental itu bener-bener terjaga, baru bisa adek bilang ngadepin ujian nanti itu dengan enjoy!” kata Dinda.

“Oh gitu to, mbak? Tapi kan bukan buat adek aja aklimatisasi itu perlu dilakuin ya, mbak?!” ucap Gilang.

“Maksudnya apa, dek?!”

“Para tokoh yang lagi berebut simpati rakyat ngadepin pilgub juga mesti harus lakoni proses aklimatisasi dong! Kan waktunya makin dekat! Dipastikan persaingan menuju puncak keberhasilan jadi kian seru! Bahkan bisa-bisa penuh intrik yang tak mendidik!” kata Gilang.

“Iya, bener itu, dek! Penyesuaian suhu badan dan mental dengan suasana politik yang kian memanas émang wajib dilakukan! Karena hanya yang terlatih dan telah teruji sesuai kapasitasnya saat ini saja yang mampu menaklukkan puncak untuk merebut keberhasilan! Bagi yang ambisius mau  mendaki lebih tinggi, tentu masih perlu aklimatisasi berulangkali! Pemahaman ilmu menaklukkan alam ini yang mestinya jadi pelajaran!” tutur Dinda. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *