2 views

Soal Kesempatan

“KOK pulangnya nyampe maghrib gini sih, dek? Emang ngapain aja abis jam pelajaran sekolah?!” kata Dinda begitu melihat Gilang masuk rumah, sore tadi.

“Tadi kan banyak kegiatan yang adek ikutin, mbak? Abis jam sekolah, latihan futsal! Lanjut latihan band sekolah! Abis itu ya pulang, tapi kan jalanan macet! Jadi ya baru nyampe rumah sekarang inilah!” sahut Gilang.

“Gimana ceritanya, abis futsal terus main band, dek! Emang adek pegang alat musik apa?!”

“Ya jadwalnya gitu, adek nyesuaiin ajalah, mbak! Adek kan pemain gitar! Petikan gitar adek rupanya dianggep pas dengan gaya band sekolah kita! Makanya adek diajak latihan bareng tadi!”

“Itu ngoyo namanya, dek! Maksain diri! Mbok ya kalo sudah futsal, konsen disitu aja! Yang main gitar ya biar orang lain!” kata Dinda.

“Adek mah nggak ngoyo, mbak! Adek yang diajak kok! Lagian, kata mbak kan kalo ada kesempatan, jangan disia-siain! Kalo perlu, rebut itu kesempatan!” ujar Gilang.

“Ya bener gitu sih, dek! Cuma kan atur waktu juga dong! Masak ngedur kayak gitu?! Mbak ngedukung kok aktivitas ekstra kurikuler adek di sekolah, tapi jangan sampe ngoyo aja!”

“Tenang aja, mbak! Adek bisa ngatur waktu kok! Kita kan nggak pernah tau seberapa banyak yang bisa kita lakuin dalam hidup! Maka itu, adek nggak sia-siain kesempatan ini!”

“Sebenernya, adek ini pengennya mantep di tim futsal apa di band sekolah sih?!” tanya Dinda.

“Untuk sekarang ini ya adek jalanin aja dulu, mbak! Kita kan harus kreasikan semua bakat dan minat dengan maksimal! Soal nantinya mantepin pengembangan potensi dimana, ya biar kayak air mengalir ajalah!” kata Gilang.

“Itu bener, dek! Cuma maksud mbak, yang dominan adek senengi itu yang mana?!”

“Ya semuanya seneng, mbak! Makanya adek jalanin! Sebab, Hal yang besar dalam dunia ini bukanlah dimana kita berada, tapi ke arah mana kita bergerak!”

“Emang gerak adek ke arah mana sih?!” sela Dinda.

“Pastinya ya ke depanlah, mbak! Ke arah pengembangan potensi diri yang didukung dengan kesempatan! Yang utama itu kan kita harus terus menjaga mimpi kita! Karena mimpi itu mungkin akan terwujud suatu hari nanti!”

“Mimpi adek apa sih?!”

“Bisa kembangkan seluruh potensi diri secara maksimal, mbak! Sesuai tugas kehadiran sebagai khalifah fil ardh! Itu sebabnya, kesempatan yang ada nggak boleh lewat gitu aja! Harus dimanfaatin dengan baik! Juga terus berpikir positif, sebab sesuai kata Earl Nightingale -seorang mahaguru motivasi; we become what we think about!” tutur Gilang sambil tersenyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *