0 views

Soal Imunisasi

“Minggu depan ada program imunisasi di sekolah ya, mbak?! Bagusnya ikut nggak ya?!” kata Gilang, petang tadi.

“Ya ikutlah, dek! Itu kan program sekolah! Lagian kan, imunisasi itu buat kesehatan tubuh kita!” sahut Dinda.

“Ya bener sih, imunisasi itu buat sehat! Ngejaga biar nggak kena penyakit campak dan rubella! Tapi kan vaksinnya aja lagi didebatin, mbak! Halal nggaknya kan masih belum jelas!”

“Oh gitu, emangnya gimana sih soal vaksinnya itu, dek?!” tanya Dinda yang tampak terkejut.

“Vaksinnya itu bernama MR, mbak! Singkatan dari Measles Rubella! Didatengin dari India dan sebenernya sejak 2017 lalu sudah disuntikin ke anak-anak di Pulau Jawa! Nah, kita yang diluar Jawa, diagendain mulai awal Agustus ini sampe September nanti!”

“Terus masalahnya dimana?” sela Dinda tak sabaran.

“Sejak masuk ke Indonesia tahun lalu, sampe sekarang, Kementerian Kesehatan nggak ajuin ke Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk dilakukan pengecekan dan nantinya dilebeli sertifikat halalnya! Jadi, yang tau bahan dasarnya vaksin itu ya cuma pihak manufaktur India aja! Kita semua nggak tau halal apa nggak vaksin itu, mbak! Kalo nggak halal terus masuk ke badan kita, kan malahan nggak bener! Ini yang lagi dimasalahin!” terang Gilang.

“Wah, bahaya dong kalo gitu! Bisa rusak keimanan kita kalo ada barang nggak jelas masuk ke badan, dek! Apalagi ini vaksin! Jadi wajar kalo banyak pihak nyetop program ini ya?!”

“Emang imunisasi kali ini nimbulin perdebatan, mbak! Apalagi kalo kita baca reaksinya abis divaksin MR itu! Makanya malah timbul kecurigaan karena bahan dasar vaksinnya kayak sengaja disembunyiin!” tutur Gilang.

“Emang apa aja reaksinya abis divaksin MR itu, dek?!” tanya Dinda.

“Banyak mbak! Dalam waktu 24 jam abis divaksin ada nyeri di bekas suntikan, juga bisa bengkak! Seminggu sampai 12 hari bisa demam, selain ruam atau rash! Yang celaka lagi, antara seminggu sampe tiga minggu bisa terasa nyeri ada anak-anak yang divaksin! Ini kan malah aneh, mbak! Diimunisasi yang maksudnya baik, kok malah nimbulin sakit berkepanjangan! Perasaan adek, sejak bayi sering imunisasi nggak gini-gini amat deh reaksinya!”

“Waduh, harusnya pemerintah bertindak cepat deh, dek! Nyetop dulu imunisasi vaksin MR ini! Banyak mudhorot kayaknya!” kata Dinda.

“Pemkot Metro sudah bertindak, mbak! Dihentikan dulu program ini sampe ada kejelasan dari MUI! Pimpinannya emang cermat melihat hal-hal yang bakal nggak baik buat rakyatnya! Sikap tegas semacam ini emang yang ditunggu rakyat! Jangan korbankan rakyat hanya buat berjalannya program pemerintah aja! Salut kita sama Pemkot Metro!”

“Jadi, kita ini mau ikut imunisasi nggak ntar itu, dek? Mbak jadi ragu juga kalo gini?!” ucap Dinda.

“Nanti kita diskusiin aja dulu sama mama dan buya ya, mbak! Tapi kalo adek sih inget pesen Kakung; Menghindarkan kerusakan, lebih diutamakan dari ada mengambil manfaat!” kata Gilang.

“Jadi maksudnya gimana?!”

“Vaksin MR itu kan belum ketauan halal nggaknya, mbak?! Akan lebih baik kalo kita nggak usah ikut imunisasi itu dulu sampe MUI mengambil keputusan soal ini! Karena ngindarin sesuatu yang belum jelas akan lebih baik! Apalagi urusan vaksin ini masuk ke badan dan akan nyatu dengan darah kita seumur-umur! Amat berbahaya kalo berspekulasi!”

“Berarti yang salah itu Kementerian Kesehatan ya, dek! Nggak mikirin kehalalan vaksin yang didatengin dari India itu?!” sela Dinda.

“Pastinya ya gitu, mbak! Juga distributornya, PT Bio Farma! Selayaknya, pihak berwenang mengusut masalah ini! Bukan mustahil ada kesengajaan nggak ajuin sertifikasi halal ke MUI seperti produk-produk lainnya karena ada yang disembunyikan! Ironisnya lagi kalo yang disembunyikan itu terkait dengan ketidakhalalan bahan yang akan bercampur dalam badan anak-anak Indonesia! Soal imunisasi sekali ini sangat berbahaya, mbak! Kita patut waspada!” ujar Gilang dengan wajah serius. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *