KPU Jadikan Media Corong Informasi Pemilu

HARIANFOKUS. com – Komisi Pemilihan umum (KPU) Provinsi Lampung, Kamis (25/10) menggelar diskusi bertajuk peran pers dalam penyelenggaraan Pemilu 2019 yang berlangsung di RM Kampung Bambu, Bandarlampung. Diskusi yang dihadiri puluhan wartawan tersebut dimaksudkan untuk menjadikan media sebagai corong atau wadah menyampaikan setiap informasi dan tahapan penyelenggaraan pemilu 2019 agar seluruh masyarakat bisa terpapar isu-isu mengenai kepemiluan.

Dalam paparan, anggota KPU Lampung Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih dan Partisipasi Masyarakat, Antoniyus, mengatakan bahwa tahapan pemilu sudah berjalan dan kini masuk masa kampanye yang telah dimulai sejak 23 september 2018 hingga 13 april 2019 mendatang. Menurutnya tidak semua metode kampanye bisa dilakuan selama lebih kurang 6 bulan masa kampanye tersebut yakni metode kampanye Rapat Umum dan Iklan di media massa atau media cetak yang nanti akan dilaksanakan selama 21 hari yakni sejak 24 maret hingga 13 April 2019 mendatang.

“Jadi saat ini belum boleh beriklan di media masa cetak maupun elektronik serta kampanye di Rapat Umum, kalau dilakukan maka itu bentuk pelanggaran dan tentu ada sanksinya,” kata dia.

Selanjutnya Antoniyus menyampaikan bahwa KPU terus melakukan sosialisasi dan pendidikan politik kepada masyarakat dengan berbagai cara seperti pendidikan pemilih ke basis keluarga hingga menyasar wilayah rawan bencana, ke kelompok muda dan mahasiswa serta kaum disabilitas.

“Kami berusaha melakukan pendidikan pemilih kepada masyarakat termasuk ke wilayah-wilayah pelosok atau susah dijangkau,”ungkap antoniyus.

Menurutnya masyarakat di wilayah pelosok sangat jarang menerima informasi seputar kepemiluan.

“Ya, masih banyak masyarakat yang belum tau kapan pemilu dilaksanakan, berapa jumlah surat suara yang akan di coblos dll.Karena itu penting bagi KPU disemua jenjang untuk menyasar masyarakat seperti ini,”ungkap Antoniyus.

Soal kerawanan pemilu, Lampung memang masuk kategori rawan menurut penilaian Bawaslu.

“Karena itu kami mencoba mengantisipasinya dengan melakukan kampanye deklarasi damai dengan peserta pemilu hingga ke kabupaten bahkan sampai di kecamatan,”tandasnya. (win)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *