Soal Kedodoran

“KOK pake kaos dan celananya selalu kedodoran gitu sih, dek? Kan malah ngeganggu penampilan di lapangan?!” tegur Dinda di sela Gilang latihan futsal, petang tadi.

“Nggak apalah, mbak! Nggak ngaruh kok?!” sahut Gilang dengan cueknya.

“Bukan gitu lo, dek! Ngeliatnya nggak enak tau! Sudah kaosnya kebesaran gini, celananya juga kedodoran! Dan keliatan bener kalo ngeganggu permainan adek di lapangan! Emang nggak punya kaos dan celana yang pas di badan ya?!” celetuk Dinda.

“Ya adalah kaos dan celana yang pas, mbak! Banyak malahan! Kan mama rajin beliin! Tapi adek suka pake yang gombor-gombor gini! Yang keliatannya kedodoran!” sela Gilang sambil tersenyum.

“Aneh lo, adek ini! Dimana-mana juga orang yang main futsal, sepakbola, badminton, dan olahraga lainnya itu pasti pake pakaian yang ngepas di badan, dek! Biar lebih enak dalam geraknya! Selain itu ya enak diliat!”

“Ya biar aja orang dengan kesukaannya, mbak! Kita kan nggak bisa ngelarangnya juga! Jadi ya biarin aja adek dengan kesukaan adek! Kan nggak ada yang dirugiin ini?!”

“Ya nggak gitu juga kali, dek! Kebiasaan yang baik dari orang lain kan mestinya ditiru! Kita juga nggak boleh sedikit-sedikit nunjukin egoisme kita! Kalo tampil beda tapi enak dipandang dan nggak keliatan ngeribetin dalam permainan sih mungkin masih bisa diterima, dek! Lha ini, sudah kaos dan celananya kedodoran, ngebuat adek nggak trengginas di lapangan!” ujar Dinda.

“Mbak, kalo adek kan emang sengaja pake kaos dan celana yang kedodoran gini! Dan itu nyaman-nyaman aja buat adek! Banyak urusan lain yang kayaknya sudah disiapin bener, sudah perfect bener, nyatanya masih kedodoran juga! Bahkan ngerugiin ribuan orang!” kata Gilang.

“Contohnya apa, dek?!” tanya Dinda.

“Itu, tes CPNS kemarin, kan kedodoran! Malah nggak karu- karuan, mbak! Gara-gara pake sistem computer assisted test (CAT), kan jadi molor berjam-jam pelaksanaan tesnya!  Bahkan banyak yang terpaksa ditunda! Dan itu terjadi bukan cuma di daerah kita, mbak! Tapi juga di daerah lain! Malang, Jawa Timur, dan banyak lainnya!”

“O gitu, dek?! Kok bisa ya..?!”

“Persoalannya sederhana, mbak! Soal jaringan yang nggak stabil aja! Padahal, yang nangani CAT itu lembaga profesional lho! Yang dibayar resmi oleh BKN! Kerjaan ini kan pastinya sudah disiapkan sejak lama! Tapi tetep kedodoran dalam praktiknya! Nah, kedodoran yang kayak gini ini yang patut dapet kritikan, mbak?!” urai Gilang.

“Aneh ya, kok soal jaringan nggak stabil yang dijadiin alasan? Mestinya kan pihak ketiga sebagai pelaksana CAT sudah ngitung dengan baik segala sesuatunya sejak jauh-jauh hari! Providernya pastinya juga sudah nyiapin semuanya dengan baik?! Kok bisa gitu ya, dek?! Wajar kalo ribuan peserta tes CPNS ngerasa dirugiin akibat masalah ini!” tanggap Dinda.

“Inilah yang namanya kedodoran nggak ngenakin itu, mbak?! Dan lebih ngenek-in lagi karena selalu aja soal jaringan nggak stabil yang dijadiin kambing hitam! Kebiasaan nyiapin kambing hitam kayak ginilah akhirnya banyak urusan yang nyangkut kepentingan orang banyak jadi kedodoran disana-sini, mbak?! Dan itu sudah biasa kita alami sehari-hari! Kalo adek kan kedodorannya cuma pas main futsal doang!” kata Gilang sambil tertawa. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *