12 views

Soal Berteman

“MBAK, tadi temen adek curhat! Dia kesel banget karena sering di-bully temen di kelasnya! Dia sampe nangis waktu cerita ke adek! Kasian liatnya! Adek mesti berbuat apa ya?!” kata Gilang pada Dinda sepulang sekolah, sore tadi.

“Emang nggak mudah dalam berteman itu, dek! Kita harus pandai-pandai nempatin diri! Harus selalu berprasangka positif apapun yang dilakuin dan diucapin seorang temen! Kalo pun ada perilaku yang kurang pas hari ini misalnya, nggak boleh kita lupain kebaikannya di hari kemarin!” ucap Dinda.

“Kalo terus-terusan di-bully, di-ghibah-in, gimana dong?! Adek kasian liat temen adek itu, mbak! Down bener dia! Jiwanya tertekan! Hatinya menangis karena diperlakuin temen-temennya di kelas dengan nggak sewajar!”

“Kasih tau temen adek itu ya? Kalo ada sesuatu yang nggak disukai temennya dari dia dan omongannya nyampe ke telinganya, jangan langsung benci apalagi mutusin hubungan pertemanan dengan orang itu! Temui aja orangnya! Ceritain kalo omongannya nyampe dan tanya maksudnya apa!” ujar Dinda.

“Kalo yang nge-bully nggak ngaku, gimana, mbak?!” sela Gilang.

“Ya kalo dia ngingkari omongannya, bilang aja kalo dia itu paling bener dan paling baik! Kalo dia ngakuinnya, ya maafin aja!”

“Kalo nggak mau minta maaf, mbak?!”

“Ya sampein aja kalo perbuatannya salah! Temen adek itu jangan lupain kebaikan temennya tersebut di masa lalu hanya dengan satu kesalahan yang dilakuinnya!” kata Dinda.

“Terus, apalagi yang perlu adek sampein ke temen itu, mbak?!” tanya Gilang.

“Ingetin ke temen adek, kalo punya temen, peganglah ia erat-erat! Karena nyari temen itu sulit! Sedang berpisah dengan temen itu mudah! Kasih perumpamaan; anak kecil lemparin kerikil ke dalam sumur! Dia mudah aja ngelemparinnya! Tapi sulit bagi orang dewasa sekalipun buat ngeluarin batu itu lagi!”

“Selain itu, apalagi yang perlu adek sampein, mbak?!”

“Perlu disadari juga kalo bersikap tertutup itu nyebabin permusuhan! Sedang bersikap terlalu terbuka, nyebabin berteman dengan orang-orang jahat! Maka, jadilah di antara sikap tertutup dan terbuka dalam soal berteman!” imbuh Dinda.

“Kalo adek sampein omongan mbak ini semua, dia malahan heran! Kok bisa-bisanya adek bilang begini?! Kalo dia tanya siapa yang ngajarin, gimana mbak?!” kata Gilang.

“Bilang aja mbak yang ngajarin adek! Mbak kan dapetnya juga dari baca buku! Kisah bijak yang disampein Yunus bin Abdul A’la dari pertemuannya dengan Imam Asy-Syafi’i! Jadi bukan buat-buatan mbak lo, dek!” ucap Dinda sambil tersenyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *