10 views

Soal Momentum

“KENAPA adek tadi nggak ambil alih aja, jadi vokalisnya? Mumpung yang biasa nyanyi lagi berhalangan?!” kata Dinda pada Gilang sepulang dari acara pentas seni, sore tadi.

“Nggak enaklah, mbak?! Adek tetep konsentrasi main basnya aja!” sahut Gilang.

“Masih bagusan suara adek dibanding yang gantiin vokalis band adek tadi! Mestinya adek maju aja! Ambil alih! Tetep megang bas sekalian vokalisnya! Kan nggak apa-apa!”

“Ya nggak apa-apa juga sih sebenernya, mbak! Cuma adek nggak enak aja!”

“Temen vokalis itu nggak bisa mentas kan karena lagi sakit, mbak! Prihatinlah! Masak mau gantiin gitu aja! Lagian temen yang gantiin vokalis tadi itu kan juga sesuai maunya vokalis, mbak! Kalo adek yang tampil, ya nggak enaklah, mbak?! Ntar disangkanya mau geser posisi dia atau gimana? Kan malah nggak bagus buat kekompakan band kami!” urai Gilang.

“Tapi itu sama aja adek lepasin kesempatan! Adek nggak manfaatin momentum yang ada di depan mata dengan sebaik-baiknya! Ngelepas peluang! Ini rugiin diri sendiri, dek?!” sahut Dinda.

“Kalo ngeliatnya dari sisi momentum, ya nggak salah yang mbak bilang! Tapi, memanfaatkan momentum itu juga kan tetep perlu etika, mbak! Tetep ada perasaan yang harus kita jaga, selain nyesuaiin dengan perasaan kita sendiri; sreg apa nggaknya!” ucap Gilang.

“Yang penting kan bukan adek dengan sengaja nyingkirin orang lain dalam manfaatin momentum itu! Kalo manfaatin kesempatan karena orangnya berhalangan, ya nggak apa-apalah! Wajar-wajar aja itu mah, dek!” cetus Dinda.

“Mungkin bagi sebagian orang, wajar dan biasa-biasa aja, mbak! Tapi bagi adek, nggak pas aja di hati ini! Makanya tadi adek tetep nge-bas aja! Itulah peran utama adek!”

“Adek ini terlalu perasa! Terlalu ngitung enak nggak enak! Terlalu sopan dan ngalahan! Dalam hal-hal tertentu, pembawaan itu ya bagus sih, dek! Oke banget! Tapi ketika bicara momentum, mbok ya agak lentur dalam berprinsip!”

“Justru karena adek lentur dalam berprinsip makanya milih nggak mau manfaatin momentum gantiin vokalis yang lagi sakit itu, mbak! Karena amat nggak elok, nggak etis, dan nggak dewasa kalo adek manfaatin posisi orang lagi sakit buat naikin pamor pribadi! Dalam posisi temen yang lagi prihatin, susah atau sulit, semestinya kita ngejaga perasaannya, kalo nggak bisa bantu dia! Bukan malah nenggeleminnya!” ucap Gilang.

“Tapi momentum buat adek jadi vokalis ilang dengan sikap itu! Padahal, orang berebut mau jadi vokalis utama band sekolah kita!” sela Dinda.

“Nggak jugalah, mbak! Banyak momentum lain yang pasti akan muncul! Tinggal etis nggaknya aja buat dimanfaatin! Wong sama lawan aja kita tetep mesti jaga etika, mosok sama temen sendiri main potong gitu, ya nggaklah mbak!”

“Ya kalo jelas-jelas dengan lawan, nggak apalah main potong mah, dek! Ngapain ngejaga etika! Yang penting kan manfaatin momentumnya buat kepentingan kita!”

“Nggak gitu juga kali, mbak! Nggak semua lawan mesti ditangani dengan nggak baik! Tetep harus ada etika! Dengan begitu, ada saatnya, sang lawan akan bantu kita! Bahkan tanpa kita sangka dan di saat yang genting! Jadi, dalam soal momentum, buat manfaatin atau tidaknya, tetep mesti dipikir panjang dengan bijak!” ujar Gilang.

“Emang ada yang nangani lawan dengan baik dan si lawan itu berbalas baik juga, dek?!” sela Dinda.

“Banyak, mbak! Bukan cuma ada! Baik dalam kenyataan kehidupan maupun dalam film! Mbak tonton aja film berjudul Hunter Killer, banyak tularan langkah beretika yang bisa dipetik! Utamanya gimana kita mesti manfaatin momentum dengan pas! Tanpa menyakiti! Berbuah kebahagiaan dalam pertemanan, walo beda bangsa!” tutur Gilang. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *