11 views

Soal Liburan

“DEK, besok kan masih libur! Agendain sih kita main kemana gitu? Penat mbak ini?! Pengen liburan!” kata Dinda, sore tadi, saat cengkrama dengan Gilang di kamarnya.

“Lha, mbak aja barusan nyampe rumah?! Kok sudah pengen liburan, aneh!” sela Gilang.

“Ya emang baru nyampe rumah, dek! Tapi kan tadi nggak enjoy gitu pas kumpul sama temen-temen! Malah nambah capek dan penat aja!”

“Emang mbak tadi kemana sih?! Berangkat dari pagi sampe rumah sudah sore gini?!” tanya Gilang.

“Tadi ngumpul sama temen-temen di mal aja, dek! Ngobrol sana-sini! Main di timezone! Nonton! Makan! Udah, abis itu pulang!” jelas Dinda.

“Lha, itu juga kan sebenernya sudah liburan, mbak?! Sudah refreshing! Nyantai dan nikmati hari libur sama temen-temen! Terus liburan kayak mana yang mbak pengenin itu?!”

“Ya liburan yang bisa ngebuat pikiran fresh gitulah, dek! Yang buat badan jadi enak! Enteng, nggak capek!”

“Mbak ini aneh! Liburan yang bisa ngebuat enteng pikiran, fresh atau badan nggak capek, ya susahlah! Mau ke jalan-jalan ke pantai, ya pasti naik mobil! Lama dan pastinya capek juga! Sudah sampe pun mbak belum tentu bisa nikmati debur ombak sebagai pelenyap kepenatan pikiran! Sebenernya, liburan itu ya kembali ke diri kita aja, mbak! Bukan pada tempatnya!” ucap Gilang.

“Maksudnya gimana, dek?” sela Dinda.

“Yang namanya liburan itu kan karena kita pengen ketenangan hati, kepupusnya kepenatan pikiran, dan juga nggak nambah capek badan! Intinya gitukan, mbak?!”

“Iya, gitu, dek! Jadi pasnya kemana ya?! Mumpung besok kan masih hari libur, dek!”

“Liburan yang mbak butuhin itu bukan kemananya lho! Tapi gimana bisa kelola pergerakan hati, pikiran, dan badan dengan baik! Ali bin Abi Thalib pernah bilang; tenangkanlah hati, carilah sudut hikmah untuknya, karena sesungguhnya hati itu juga merasa bosan sebagaimana tubuh merasakannya!”

“Jadi maksudnya apa, dek?!” kata Dinda.

“Coba ajak dialog hati mbak dengan tenang! Telaah dalam pikiran! Temukan hikmahnya, apa yang pas buat ngentenginnya bertajuk liburan itu! Apalagi mbak kan nggak mau liburan yang nambah capek badan! Itu artinya perlu lakuin sesuatu yang nyenengin hati, nggak ngeberatin pikiran dan ngurangin capek badan!” jelas Gilang.

“Iya, mbak nyambung! Cuma liburan yang kayak mana yang pas itu, dek?!”

“Kembali ke mbak aja! Yang nurut mbak bisa buat hati nyaman itu apa? Yang nggak nambahin penat pikiran itu apa? Yang nggak nambah nyapein badan itu apa? Masing-masing kita kan beda kebiasaan untuk itu semua, mbak! Inti liburan itu kan ngebuat hati seneng, pikiran fresh, badan yang capek bisa segeran!”

“Nggak kebayang sama mbak, dek! Kalo adek misalnya apa yang bisa dianggep liburan itu?!” kata Dinda setelah berdiam beberapa saat.

“Kalo adek sih enak aja liburannya, mbak! Dari pagi matiin gadget! Mulai ngeringin air di kolam! Mindahin ikan-ikan di kolam ke ember! Bersihin kolam dan ngisinya lagi! Adek lakuin dengan enjoy! Dinikmati aja! Alhamdulillah, sudah cukup liburan adek dengan gitu aja, mbak!”

“Walah, apa enaknya ngurasin kolam gitu, dek! Malah capek aja! Liburan apaan itu?!” kata Dinda sambil tertawa.

“Ini yang salah dari mbak! Selalu nganggep liburan itu mesti jalan-jalan! Mesti ke tempat wisata! Atau ke mal buat nonton dan makan-makan! Kalo itu mah lahiriyah aja, mbak! Belum tentu bisa ngebuat hati seneng! Liburan yang sesungguhnya itu ya yang ngebuat hati seneng dan tenang! Kalo hati nyaman, pikiran juga fresh! Badan juga seger! Nggak gampang capek!” kata Gilang.

“Jadi, nurut adek, mbak besok bagusnya liburannya kayak mana?!”

“Ya apa yang mbak pengenin aja dikerjain! Nggak bisa adek ngarahin mesti gini-gitu! Sebab, masing-masing kita pasti berbeda dalam cari sesuatu yang bisa nyenengin hati itu?!”

“Saran aja deh kalo gitu, dek! Kasih mbak masukan aja!”

“Mbak kan suka balet! Ya coba main balet lagi aja! Latihan lagi, kan bisa di rumah! Atau bahkan di kamar mbak! Atau lakuin apa yang buat mbak seneng! Hati nyaman, pikiran fresh! Sesuatu yang dilakuin karena hati seneng itu nggak bakal buat nambah capek badan, mbak! Atau lakuin apa yang nurut mbak pas dan nyenengin!”

“Oke kalo gitu, dek! Liburan berarti nggak perlu mesti kemana-mana! Yang penting lakuin sesuatu yang buat hati nyaman ya?!” ujar Dinda.

“Bener itu! Jadi, besok apa yang mau mbak lakuin sebagai liburan itu ya?!” tanya Gilang.

“Rahasialah, dek! Liat besok aja ya apa yang mbak mau lakuin?! Makasih sarannya, dek!” sahut Dinda sambil tersenyum dan beranjak dari tempatnya bercengkrama dengan Gilang. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *