0 views

Petjah Kongsi

“TUMBEN kalem, dek! Kecapean abis latihan futsal ya?!” kata Dinda pada Gilang saat di mobil sepulang sekolah, sore tadi.

“Capek emang mbak hari ini! Sejak pagi latihan fisik dulu! Sorenya main futsal dengan serius karena minggu depan mau ikut open turnament! Capeknya dobel-dobel deh!” sahut Gilang.

“Walo capek kalo lakuin sesuatu yang kita senengin kan happy-happy aja, dek! Yang penting hati tetep nyaman!”

“Nah, soal hati itu yang nambahin capeknya, mbak?!”

“Emang kenapa, dek?!” tanya Dinda.

“Di tim adek ini terjadi petjah kongsi, mbak! Makanya malahan nggak solid!” ucap Gilang.

“Kok bisa? Emang gimana kejadiannya, dek?!”

“Baru-baru ini kan ada yang rajin ikut¬† main, mbak! Pas proses seleksi, dia terpilih jadi pemain inti! Posisinya pendukung pemain depan! Nah, ada pemain lama yang digeser gitu aja sama salah satu pemain depan! Karena pemain baru itu ternyata emang dia yang rekomendasiin!” Gilang mulai cerita.

“O gitu, terus dek?!”

“Otomatis terjadilah gesekan, mbak! Walo nggak ketara tapi memengaruhi saat tim bermain di lapangan! Apalagi, pemain lama yang sudah teruji sebagai pendukung pemain depan, digeser gitu aja! Kawan yang berposisi di depan bahkan sering over dengan sengaja ngajak pemain baru itu yang main!”

“Kali emang yang baru itu mainnya lebih bagus, dek? Makanya pemain unggulan rekomendasiin dia!” kata Dinda.

“Nggaklah, mbak! Mainnya mah biasa-biasa aja! Bahkan bisa dibilang nendang bola aja belum terarah! Ngoper pun masih sering salah! Fisiknya pun belum setangguh yang lain! Apalagi soal pengalaman bertanding, masih minim!” ucap Gilang.

“Nah, kok bisa jadi pemain inti kalo kemampuannya masih kayak gitu, dek?!”

“Peran pemain depan yang nenteng dia itu emang besar sekali di tim ini, mbak! Pelatih pun sering oke-oke aja kalo dia punya mau! Jadi ya mau bilang apa, mbak?!”

“Ya mestinya adek ajak temen-temen bicara dong sama pemain depan yang rekomendasiin anak baru itu! Biar dia sadar kalo caranya itu ngebuat tim jadi nggak solid! Ada petjah kongsi diinternal! Dan ini berbahaya bagi kekompakan dan kekuatan tim!” saran Dinda.

“Aduh, mbak! Mana didenger omongan kami! Wong pelatih aja patuh sama mau-mau dia kok! Makanya bingung juga adek sama temen-temen ini, mbak! Ditambah, pemain baru itu bawaannya juga jadi sombong karena ngerasa di-back up pemain berpengaruh!” kata Gilang.

“Emang kelebihan pemain baru itu apa sih sampe segitunya pemain depan yang berpengaruh kasih peran sebesar itu?!”

“Karena pemain baru itu nurut disuruh apa pun sama yang rekomendasiin itu, mbak! Mulai dari bawain tas, cuciin seragam futsalnya, sampe nyiapin air minum kalo pas latihan! Untung aja nggak sekalian ngelapin keringetnya aja! Sedang temen yang dulu juga direkomendasiinnya dan sekarang nggak diperanin itu, nggak bisa lakuin kayak gitu, mbak!” jelas Gilang.

“Ya kalo itu mah bukan sebagai anggota tim, dek! Tapi sudah ngejurus ke pembantu! Bahkan masuk kategori jongos! Mental pemain baru itu nggak bagus, dek! Nanti akan terbukti ketika tampil di pertandingan! Pasti drop dan nggak bisa main dengan baik buat kepentingan tim!” kata Dinda.

“Iya, mbak! Adek sama temen-temen juga nilainya kayak gitu! Cuma yang jadi masalah, dengan adanya petjah kongsi ini ngebuat permainan tim jadi lemah! Temen yang tergusur itu lebih milih jadi penonton ketimbang main!”

“Ya diajak main dong, dek! Lagian dia kan sudah teruji! Kemampuan dan mentalnya juga bagus?!” sela Dinda.

“Dia nggak mau, mbak! Dia bilang lebih baik jadi penonton ketimbang main tapi dipelototin! Jadi, petjah kongsi ini emang sudah parah! Persoalannya; pemain inti yang buat masalah, kayaknya sengaja memainkan bahkan nikmati suasana petjah kongsi ini!” kata Gilang lagi.

“Ya sudah kalo gitu, dek! Nikmati aja bermain dalam tim yang petjah kongsi! Karena tak ada yang tak berhikmah dari situasi kayak manapun itu!” tutur Dinda sambil tertawa. (¬§)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *