0 views

Soal Kaos

“ITU kenapa temen adek kok langsung buka kaosnya dan dimasukin ke tempat kaos tim gitu? Kan besok masih tanding lagi?! Biasanya kaos dibawa pulang, dicuci dan dipake main lagi!” kata Dinda saat menemani Gilang main futsal, sore tadi.

“Dia sudah patah semangat, mbak?! Kasian juga sih?!” ucap Gilang.

“Lho, emangnya ada apa, dek?!”

“Dia denger bisik-bisik kalo ini tadi terakhir dia main di tim ini! Makanya dia langsung masukin kaosnya ke tempat naruh kaos tim, mbak! Dia nggak mau terbebani!”

“Emang sudah pasti dia nggak masuk tim futsal klub adek ini?!” tanya Dinda.

“Ya belum pasti sebenernya, mbak! Baru bisik-bisik aja!” sahut Gilang.

“Terus kenapa temen adek itu ngerasa kalo dia bakal tersingkir?”

“Adek nggak tau juga, mbak! Emang ada bisik-bisik aja! Terus ada temen lain yang pernah bilang pengen pake kaos temen itu! Yah, kali sudah kecil hati duluan aja, mbak?!”

“Kok gitu ya? Mestinya kan nunggu sampe pelatih ambil keputusan! Nggak ujug-ujug bertindak karena bisik-bisik?!”

“Masing-masing orang kan beda penilaian, mbak? Ada yang denger bisik-bisik aja langsung kecil hati dan bertindak! Ada yang sudah dikasih tau tapi sok nggak tau?! Kalo ini masih mending, mbak! Ada kejadian, karena dia pernah ngerasa sokongan beli kaos tim, pas dia jarang main dan nggak pernah kumpul-kumpul lagi, kaos yang pernah dia siapin, diminta lagi?!” kata Gilang.

“Emang ada yang kayak gitu, dek? Gimana ceritanya?!” sela Dinda.

“Waktu awal bentuk tim futsal ini, kan serba kekurangan, mbak! Ada temen yang nawarin kalo urusan kaos, dia yang siapin! Temen lain sokongan beli bola! Ada yang beli kaos kaki! Pokoknya serba saling mengisilah! Jadilah tim ini bisa ikut berbagai kejuaraan!” ujar Gilang.

“Terus gimana lanjutannya, dek?! Kata Dinda, penasaran.

“Dalam beberapa bulan ke depan, temen yang waktu awal nyiapin kaos itu nggak aktif lagi! Nggak pernah kumpul-kumpul lagi! Waktu latihan pun nggak pernah dateng! Sampe pas kami mau pindah tempat latihan, ada temen dari temen yang kasih kaos itu bilang ke kami kalo dia mau ambil lagi kaos yang dulu! Kami kagetlah, mbak! Kok bisa gitu?!”

“Terus, terus gimana, dek?!”

“Salah satu temen kami nanya ke temen yang waktu itu nyiapin kaos, gimana ceritanya? Enteng aja dia bilang kalo kaos yang dulu dia kasih itu emang dari temennya yang mau ngambil kaosnya lagi! Ya sudah, kami kasihinlah kaos-kaos itu, mbak!”

“Mestinya ya nggak gitulah, dek! Kan kaosnya sudah dikasihin! Sudah dipake! Lagian kan temen adek itu sendiri yang nggak pernah ikut latihan! Nyingkir atas kemauan sendiri dari tim!” ucap Dinda.

“Kalo beretika ya gitu mestinya, mbak! Kalo paham sopan santun ya nggak malah nyuruh orang yang katanya dulu ngasih kaos buat ngambilnya lagi! Adek sama temen-temen nggak nyangka mau kayak gini laku temen itu, mbak! Kok kerdil amat! Kok kayak nggak pernah inget kalo kemarin-kemarin berjuang bareng lahirin tim ini! Tapi ya sudahlah! Masing-masing kita kan punya hak buat lakuin apapun, mbak!” kata Gilang.

“Tapi kan jadi cerita nggak bagus, dek?! Mosok malah temen adek itu yang ngabari ke temennya lagi yang katanya pernah nyiapin kaos buat ngubungin tim dan minta kaosnya lagi?! Heran aja sih, mbak! Soal kaos kok bisa sampe kayak gini!”

“Ya itulah seninya kehidupan, mbak! Sering kali kita lupa kalo banyak hal lebih bernilai yang sudah terukir dengan indahnya jadi rusak oleh sesuatu yang remeh-temeh! Kalo soal kaos aja sudah setega itu, apalagi soal-soal lain! Disini kita bisa ngukur kualitas pertemanan itu, mbak! Dan ini pelajaran kehidupan yang sangat bermakna buat tim adek ke depannya!” tutur Gilang sambil mengajak Dinda meninggalkan tempat latihan futsal. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *