20 views

Ayam Berwarna

“NGAPAINLAH adek ini nongkrongin tempat orang dagang ayam! Kayak nggak pernah liat aja!” tegur Dinda pada Gilang saat ke Pasar Way Kandis, pagi tadi.

“Unik ini anak-anak ayamnya, mbak?! Dikasih warna bulu-bulunya! Jadi beda dengan ayam kebanyakan!” sahut Gilang sambil menunjuk belasan anak ayam dengan bulu warna-warni di kandang kecil.

“Aduuuh, liat gitu aja kok heran sih, dek! Itu anak-anak ayamnya dimasukin tempat yang sudah dikasih air berwarna! Dicelupin! Sesuai dengan warna gincu yang sudah diaduk! Jadi, gitu diangkat, bulunya berwarna sesuai dengan dimana dia dicempungin! Liat gitu aja kok sampe terksima! Ujung-ujungnya nggak bantuin bawa belanjaan!” ucap Dinda.

“Iya juga ya, mbak! Sederhana aja sebenernya ngewarnain bulu anak-anak ayam ini ya! Makanya ada yang biru, kuning, merah, bahkan ungu! Tapi buat adek, emang baru kali ini liat! Maklumin kalo bagi adek ini sesuatu yang aneh dan menarik perhatian!”

“Makanya jangan kuper, dek! Walo anak zaman now, gak ada salahnya sesekali ikut ke pasar tradisional! Banyak hal yang bisa diliat! Dan itu nambah pengalaman?!”

“Kalo adek pernah liat yang diwarnai bulunya gini burung, mbak! Burung pipit! Kalo anak ayam, ya baru ini! Makanya jadi tertarik buat nongkronginnya!” aku Gilang.

“Terus hasilnya apa dari nongkrongin ini tadi?!” sela Dinda.

“Ternyata banyak orang yang tertarik juga, mbak! Banyak yang beliin buat anak-anaknya! Rata-rata kata yang beli, buat mainan anaknya yang masih dibawah umur 8 tahunan!”

“O, laku juga ya, dek? Kok buat mainan sih? Bukannya dipelihara, kan nanti kalo makin gede bisa dipotong?!”

“Laku keras, mbak! Adek itung sekitar 12 ekor sudah laku! Seekornya kan cuma 5 ribu! Ya kali kalo sudah jadi mainan, dan tetep idup, bisa dipelihara sampe waktunya dipotong, mbak! Itu kan anak ayam potong emang! Bukan ayam kampung!”

“O, bukan anak ayam kampung ya yang diwarnai itu, dek?!” tanya Dinda.

“Bukan, mbak! Emang anak ayam potong! Kata penjualnya; kalo anak ayam kampung diwarnai, nggak keluar warnanya! Beda dengan ayam potong! Mungkin karena asli bulunya berpengaruh ya?!” ujar Gilang.

“Maksudnya gimana, dek?!”

“Kalo anak ayam kampung sejak tumbuh bulu, pasti sudah ada warnanya, mbak! Item, cokelat atau blorok! Kalo anak ayam potong kan bulunya putih aja! Jadi, gitu diwarnai sesuai maunya penjual, warnanya langsung keluar! Menarik mata orang yang ngeliat dan akhirnya beli! Cerdik juga si penjual ya, mbak!” kata Gilang.

“Emang berapa lama warna-warni itu bertahan di bulu anak ayam itu, dek?!” sela Dinda.

“Kalo kata si penjualnya bisa sampai 4 bulanan, mbak! Tergantung dari pertumbuhan bulu aslinya aja! Juga sering basah nggak itu anak ayam! Kalo sering, ya cepet luntur warnanya!”

“Wah, paham bener ni adek soal ayam berwarna! Padahal cuma ngobrol sebentar sama penjualnya?! Ada minat ngembangin usaha kayak gini ya?!” kata Dinda sambil tertawa.

“Adek kagum dengan kreativitas si penjual! Walo urusannya ayam, tapi segmen yang dibidiknya itu anak-anak! Makanya ngejual ayam anakan dan buat penariknya, dikasih warna-warni bulunya! Terbukti, mayoritas yang beli juga karena rengekan anak-anaknya lho, mbak?!   Kalo minat ngembangin usaha kayak gini, nggak kepikir, mbak! Bukan dunia adek buat nyemplung ke urusan ini!”

“Bener juga ya, dek?! Cerdik emang penjualnya! Berani berkreasi dalam usahanya! Lahirin sesuatu yang jarang dilakuin orang lain! Orang-orang kayak ginilah yang mestinya dikasih kesempatan buat terus berkembang lewat berbagai program pemerintah!” kata Dinda.

“Yang buat adek kagum lagi, penjualnya itu masih sekolah, mbak! Dagangnya cuma sabtu minggu aja! Pas libur sekolah! Tapi dia sendiri pasti nggak kebayang bakal disentuh program pemerintah, apapun itu namanya, mbak! Karena buat orang-orang seperti dia; terlalu jauh pemerintah mau bantu hidupnya! Maka terus usaha dengan kembangin kreativitasnya!”

“Pengalaman lain yang adek dapetin dari soal ayam berwarna tadi itu apa?!”

“Ternyata, mau dibuat tampil beda kayak manapun, pada akhirnya kita kembali ke fitrah, mbak! Ke warna kita yang sesungguhnya! Persoalannya; Kita sendiri nggak tau apa sebenernya warna kita! Jadi nggak usah heran kalo ada yang hari ini berwarna biru, besok hijau, lusa merah, minggu depan kuning, dan sebagainya! Karena kita kan anak-anak: yang suka dengan warna-warni! Makanya anak ayam berwarna-warni lebih laku dibanding yang alami!” tutur Gilang sambil tersenyum.

“Ngomongnya jangan berfilsafat gitu dong, dek? Biar mbak nyambung!” ucap Dinda.

“Nggak semua omongan kan mesti dipahami, mbak! Layaknya hukum alam; banyak hal di langit dan di bumi yang tak bisa dicerna pikiran! Kecuali dengan hati yang bersih! Jadi, jangan pernah paksakan diri untuk memahami sesuatu, kalo itu emang nggak bisa mbak pahami! Kalo mbak tertarik dengan cerita soal ayam berwarna, ya sampe itu aja! Lahiriyahnya aja!” kata Gilang seraya mengambil tempat belanjaan dari tangan Dinda. (¤)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *