19 views

Soal Antek

“MBAK, adek kan ikut maju di pemilihan calon Ketua kelas! Ajarin dong gimana kampanye yang bagus!” kata Gilang sore tadi pada Dinda.

“O gitu, dek! Emang sudah punya mental buat ikut kompetisi jadi ketua kelas?!” sahut Dinda setengah tidak percaya atas langkah Gilang.

“Ya sudah siap mentallah, mbak! Makanya ikut nyalonin diri! Kasih masukan dong, apa aja yang mesti disampein pas kampanye nanti!”

“Syukur kalo gitu, dek! Kalo soal kampanye, nggak perlu pusing-pusing mikirinnya!”

“Maksudnya, mbak? Bukannya justru saat kampanye itulah yang nentuinnya! Biar temen-temen tertarik dukung adek!” ucap Gilang.

“Ya tinggal gimana kita nempatin kampanye itu aja sih, dek?! Kalo adek mau nyampein program apa aja yang mau dilakuin bila kepilih jadi ketua kelas dan adek ngerasa perlu nyerep aspirasi temen-temen, emang perlu kampanye yang terukur!”

“Maksudnya, mbak?!”

“Ya kampanye yang diisi dengan uraian program yang mau adek lakuin! Plus masukin aspirasi temen-temen! Kampanye yang kayak gini ngajak temen sekelas paham gimana ke depannya kelas adek kalo adek jadi ketua kelasnya! Jadi, ada prospektif, optimisme, dan kesamaan pemahaman atas apa aja yang mau adek lakuin nantinya!” urai Dinda.

“Jadi mesti terkonsep bener ya, mbak?!”

“Ya kalo mau pake gaya kampanye terukur, emang harus terkonsep dengan baik, dek! Semua sisi kepentingan temen sekelas harus terangkum!”

“Tapi tadi mbak bilang kalo urusan kampanye nggak perlu pusing-pusing! Maksudnya apaan?!” sela Gilang.

“O, kalo itu maksudnya adek hadir di acara kampanye tapi konsen bicaranya bukan soal program yang dirancang buat ke depan! Adek cuma ngulas, ngupas, dan ngoreksi dari sisi negatif atas apa yang dilakuin ketua kelas sebelumnya aja! Intinya ya cuma cari-cari yang kurang pas dari pemimpin sebelumnya! Kalo pola ini yang dimainin, ya adek nggak perlu pusing-pusinglah mikirin bahannya! Kan tinggal ngomong soal kekurangan-kekurangan aja! Yang sudah bener, dibilang belum bener! Kan gitu-gitu aja!” cetus Dinda sambil ketawa.

“Tapi kan nggak bagus pola kampanye kayak gitu, mbak? Nggak ngedidik!” ujar Gilang.

“Dalam praktiknya, justru pola itu yang lebih dominan dalam kompetisi apapun, dek! Walo yang lagi berkompetisi tau kalo pola itu kurang baik, nyatanya ya tetep aja dilakuin!”

“Adek nggak mau pake pola kampanye itu, mbak! Apalagi adek kan didukung ketua kelas yang sekarang! Adek mau kampanye yang ngedidik dan nyampein program sesuai yang dimauin temen-temen aja!”

“Bagus kalo adek punya tekad begitu! Terus dijaga ya?! Sebab, tekad iku ngluwihi kekuatan! Yang adek harus cermati justru adanya dukungan ketua kelas yang sekarang?! Salah-salah bisa dijadiin black campaigne sama lawan adek!” kata Dinda.

“Maksudnya nggak pas ya kalo ketua kelas yang sekarang terang-terangan dukung adek? Gitu ya, mbak?!”

“Ya, sebenernya sih bagus-bagus aja, dek! Itu ngebuktiin kalo kepemimpinan yang sekarang sukses, dengan nyiapin kader penerus, yaitu adek! Tapi biasanya, nanti diplintir! Adek disebut antek-lah! Kaki tangannya-lah! Disetir-lah! Nggak mandiri-lah! Pokoknya semua hal negatif akan diatributin ke adek!”

“Emang kalo disebut antek itu konotasinya negatif ya, mbak?!” tanya Gilang.

“Sebenernya ya nggak jugalah, dek! Cuma karena selama ini terlanjur dipahami kalo antek itu konotasinya negatif, alam bawah sadar tiap orang yang denger kata itu langsung kebawa pada alur kesimpulan negatif juga! Ini yang harusnya sama-sama kita perbaiki!”

“O, adek paham sekarang, mbak! Kenapa Pak Jokowi bolak-balik ngomong kalo dia bukan antek! Baik antek asing maupun antek aseng! Karena, ternyata, soal antek ini lebih diarahin buat ngejatuhin!” ucap Gilang.

“Ya gitulah adanya, dek! Dan soal antek ini bisa masuk kemana aja! Pada setiap kompetisi di tingkat apapun! Termasuk pada pemilihan ketua kelas yang mau adek ikutin ini!”

“Terus gimana ngadepinnya kalo diisuin soal antek ini, mbak?!”

“Baiknya sih nggak usah ditanggepin, dek! Apalagi sampe berkali-kali! Cuekin aja! Sok nggak tau, nggak denger! Lakuin apa pesen nenek moyang kita: ora gumunan, ora kagetan, lan ora umuk! Jangan mudah heran, mudah kaget, dan sombong! Juga: ngeli ning ora keli! Mengalir namun tidak hanyut! Sederhana ajakan nangkal soal antek itu, dek?! Gitu aja kok repot!” tutur Dinda sambil tersenyum. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *