28 views

Soal Ngomong

“DEK, yang cerdas dikit sih! Masak matanya nggak liat tas segitu gede! Pake itu kuping, biar denger kalo mbak ngomong!” kata Dinda pada Gilang sore tadi sesampai di rumah dari sekolah.

“Ya nggak usah ninggi gitu kalo ngomong, mbak! Slow aja sih! Pake bahasa yang enak! Jangan kesannya nyegak-nyegak dan ngerendahin gitulah!” sahut Gilang.

“Abis adek lelet sih! Kan sudah dipesenin buat bawain tas mbak di jok belakang! Pake tanya-tanya pula! Kayak kita nggak semobil aja!”

“Pas mbak ngomong tadi, adek kan lagi ngebales wa mama! Jadi konsennya ke gadget! Apa yang mbak sampein selintas aja kedengerannya! Maka adek tanya! Biar jelas apa yang diomongin!”

“Makanya perhati apa-apa itu, dek! Jadi pas orang ngomong bisa langsung nyambung!” ketus Dinda.

“Ya mana tau kalo tadi itu mbak mau ngomong! Lagian mbak kan tau adek lagi wa-an sama mama! Mestinya ya tunggu selesai dulu, baru ngomong! Buat nyampein sesuatu sama orang, juga perlu diliat dulu sikon orang yang mau diajak ngomong, mbak! Nggak ujug-ujug aja!” ucap Gilang.

“Kok jadi ngeyel gini ya adek hari ini?!”

“Bukan ngeyel lho, mbak! Tapi ngingetin aja! Sekarang ini, soal ngomong itu mesti ekstra hati-hati! Mesti cermat juga pinter-pinter milih kata dan kalimat! Karena sensitivitas masyarakat dengan kalimat sangat tinggi! Salah ngomong atau nyeletuk aja bisa jadi urusan!”

“Emang gitu, dek? Sensitivitas masyarakat sudah makin tinggi dalam nanggepin omongan dan celetukan?! Kenapa gitu ya?!” kata Dinda.

“Iya, mbak! Sekarang ini nggak bisa salah-salah ngomong! Kayak mbak tadi bilangin adek yang cerdas sih! Masak mata adek nggak liat tas segede itu! Makanya kuping itu dipake biar denger kalo orang ngomong! Itu kalimat-kalimat yang sensitif sekarang ini, mbak! Bisa dikategoriin penghinaan! Merendahkan bagi sesama yang matanya tidak sempurna atau pendengarannya terganggu! Gerakan anti body shaning sekarang ini lagi nge-trend! Untung mbak nyeletuknya ke adek! Kalo ke orang lain, bisa jadi masalah!” urai Gilang.

“O gitu ya, dek! Kok mbak nggak tau ya kalo ada perkembangan baru dalam tataran kehidupan masyarakat soal ngomong ini ya?!”

“Karena mbak kelewat nggak peduli dengan sekitar! Asyik dengan dunia mbak sendiri! Jadi nggak tau gimana cepetnya virus sensitivitas masyarakat kita belakangan ini hanya oleh omongan dan celetukan! Sekarang-sekarang ini, becandaan aja mesti hati-hati! Kalo nggak dalam komunitas sendiri lebih baik nggak becandaan ketimbang jadi masalah!”

“Waduh, kalo becanda aja sudah ditakut-takuti dengan ancaman ujaran kebencian atau penghinaan, ya repot juga dong, dek! Nggak segitunya juga kali! Adek aja yang kelewat parno!” sela Dinda.

“Beneran lho, mbak! Suasananya sekarang ini beda banget! Nyeletuk atau ngomong nggak bisa lagi ceplas-ceplos! Kalo pun becanda, mesti disampein dulu maksudnya sekadar becanda!”

“Kok jadi gitu kenapa ya, dek? Padahal kan ini era demokrasi! Jaman keterbukaan! Harusnya ya nggak baper-an gitulah kalo nanggepin omongan!” ujar Dinda.

“Karena sekarang kan masuk era politik, mbak! Jamannya plintar-plintir! Dan dengan kemajuan teknologi sekarang ini, makin banyak orang nebarin pendapatnya! Mau bener mau nggak, yang penting komentar! Yang penting tampil beda! Biar dapet perhatian! Akibatnya, urusan ngomong pun jadi susah!” kata Gilang.

“Kalo gitu, malah mundur dong kita ini, dek! Masak soal ngomong aja mesti diatur-atur!”

“Kalo ambil positifnya, ya nggak mundur juga sih, mbak! Justru buat kita makin hati-hati dalam berucap maupun nyeletuk! Persoalannya: kalo sensitivitas ini terus membuncah, buat mayoritas kita akan kehilangan kreativitas! Padahal, hidup ini bermakna manakala kreativitas dapetin kesempatan meletupnya!” tutur Gilang. (ยค)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *