0 views

Soal Tontonan

“Adek ini bener-bener lho?! Kerjaannya nonton terus! Nggak mau bantu-bantu lagi!” ujar Dinda, usai makan malem tadi

“Sesekali nggak apa-apakan agak seriusan dikit nonton acara di tv, mbak! Mumpung ada tontonan hiburan gratis!” sahut Gilang.

“Sesekali apaan! Sudah tiga malem berturut-turut gitu kok, dek! Selama itu pula adek nggak mau bantu nyupir! Nyuci piring! Padahal adek tetep aja makan tiga kali sehari!”

“Besok adek bantu-bantu mbak lagi deh!” kata Gilang.

“Nggak usah bilang gitu! Lakuin aja! Mbak ingetin ya, nikmati tontonan itu boleh-boleh aja, tapi jangan lupain hal-hal lain!” ucap Dinda.

“Maksudnya gimana, mbak?!” tanya Gilang.

“Adek mau nikmati tontonan di tv kapan aja, nggak masalah! Tapi harus inget, selama masa libur sekolah ini, kita punya tugas-tugas khusus yang dikasih mama! Lakuin tugas-tugas itu dengan sungguh-sungguh!”

“Ya adek kan tetep lakuin sih apa yang ditugasin mama, mbak?! Kalo soal bersih-bersih kamar, nyapu dan ngepel teras, kan selalu adek lakuin!”

“Tapi gitu ada tontonan di tv, adek tinggalin tugas walo belum beres? Itu yang mbak ingetin!”

“Mbak, bukannya sekarang ini emang eranya tontonan? Jamannya semua serba jadi hiburan? Jadi kalo mbak ngebatesin adek nonton berarti mbak nggak ikuti perkembangan jaman?!” kata Gilang.

“Yang adek maksud itu apa sih? Mbak nggak nyambung lho?!” sela Dinda.

“Haduuuh, katanya anak jaman now! Nggak bisa lepas dari gadget! Ternyata mbak nggak juga peka dengan perkembangan yang ada! Jadi apa manfaatnya ngebuka medsos melulu kalo malah keilangan sensitivitas?!”

“Nggak usah muter-muter sih, dek?! Maksudnya apa?”

“Ya sekarang emang jamannya tontonan, mbak? Isinya hiburan semua! Nggak bisa kita tanggepin dengan serius!!”

“Kenapa kalo kita nanggepinnya dengan serius, dek?!” kata Dinda.

“Malah sakit kepala sendiri, mbak? Karena bukan jamannya buat seriusan! Semua serba tontonan! Serba hiburan!” jelas Gilang.

“Konkretnya kayak mana, dek?!”

“Nggak perlulah adek kasih contoh, mbak! Semua kita -kalo peka dan tetep sensitiv- sebenernya tau dan rasain kok! Urusan-urusan serius aja sudah jadi tontonan, apalagi yang remeh temeh! Serba jadi hiburan itulah isi jaman now ini, mbak?!”

“Kasih satu contoh aja sih, dek?!” ucap Dinda.

“Mbak tau kan, mau nyaleg atau nyapres-nyawapres itu mesti lolos tes kejiwaan?”

“Iya, dek! Wajib sehat rohani dan jasmani! Emang kenapa?!”

“Nah, yang milih nanti, orang gila pun dibolehin! Nggak cuma yang waras jasmani dan rohaninya aja yang bisa nyoblos! Nggak salahkan kalo adek bilang sekarang eranya tontonan? Jamannya hiburan?” kata Gilang sambil tertawa ngakak. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *