Soal Ketenangan

“DEK, jadi orang itu yang tenang sih? Bawaannya goyang-goyang melulu, ngeganggu konsentrasi mbak aja!” kata Dinda pada Gilang, sore tadi.

“Adek pernah jadi komandan upacara kok, mbak?! Nggak ada masalah! Semua baik-baik aja! Peserta upacara juga tetep disiplin!”

“Ya syukur kalo gitu, dek! Mbak khawatir aja, karena bawaan adek yang nggak pernah bisa tenang, bakal ngeganggu langkah-langkah ke depan!” ucap Dinda.

“Nggaklah, mbak! Adek kan punya pola sendiri untuk ngejaga ketenangan! Adek tetep bisa kendaliin anggota badan pada situasi-situasi tertentu! Keseimbangan lahiriyah dan batiniyah itu kan kunci ngejaga ketenangan, mbak!” urai Gilang.

“Jadi adek paham benerlah ngejaga ketenangan ya?!”

“Nggak gitu juga sih, mbak! Cuma setidaknya adek tau harus bersikap gimana kalo nemuin suatu masalah buat tetep ngejaga ketenangan!”

“Misalnya kayak mana, dek?!”

“Begitu ada kabar air laut pasang dan tsunami datang, ya harus tetep tenang, mbak! Dengan ketenangan, kita bisa tetep kendaliin diri! Tau apa yang mesti kita lakuin! Paham bener gimana kita harus ngadepin situasi dadakan kayak gitu! Nggak perlu panik! Nggak ngeluh!”

“Kenyataannya kan serangan air laut akhirnya makan korban, dek! Baik manusia, hewan, maupun rumah warga! Yang ngalami musibah pastinya ya keilangan ketenanganlah, dek?!”

“Bersabar atas ujian yang dikasih Tuhan adalah cara terbaik ngejaga ketenangan, mbak! Memang nggak mudah untuk nerimo suatu musibah apapun itu sebagai sebuah ujian! Disinilah hakekat keberadaan kita selaku makhluk dipertaruhkan! Bahwa kehidupan ini bukan kita yang ngaturnya! Bahwa hidup kita sepenuhnya tergantung pada maunya Tuhan!”

“Dengan kesadaran gitu kita bisa tetep ngejaga ketenangan ya, dek?” tanya Dinda.

“Iya, mbak! Sadar akan kenisbian kita selaku makhluk! Yakin akan keterbatasan kita dan semua Tuhan yang berkehendak, ketenangan itu akan tetep bisa kita rasakan! Sepahit atau seberat apapun ujian dan cobaan yang datang!” kata Gilang.

“Gimana kalo ada kawan yang sudah dikasih isyarat-isyarat bakal ada cobaan ke kita tapi dia nggak mau kasih tau?! Bahkan terkesan ngehindar buat nyampein ke kita, dek?!”

“Biar-biarin aja, mbak! Dengan caranya itu justru kita jadi tau siapa dia yang sebenernya! Yang mau berkawan karena dia lagi ada kepentingan aja! Yang kayak gituan mah nggak usah dipikirin, mbak! Karena nggak ngaruh  sama sekali buat ngeganggu ketenangan!”

“Tetep ngejaga ketenangan itu penting bener ya, dek?! Walo mungkin gerak anggota tubuh kita keliatannya nggak pernah bisa diem?!”

“Penting emang, mbak! Karena ketenangan itu ekspresi dari tersambungnya hakekat kemaklukan kita dengan Sang Pencipta! Yang ukurannya nggak bisa pake kamus body language! Secanggih apapun teori bahasa tubuh itu! Dan yang pasti, hanya orang berketenanganlah yang akan tetep survive, mbak! Seberapa berat pun perjalanan hidup yang harus dilaluinya!” kata Gilang. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *