Bicara Kebersamaan

“KENAPA pulang-pulang kok lemes gini, dek? Bukannya happy seharian kumpul dengan temen-temen?!” kata Dinda saat melihat Gilang masuk rumah, sore tadi.

“Capek aja, mbak! Ditambah nggak happy! Cuma ngumpul lahiriyahnya aja ternyata! Nggak ada rasa kebersamaan batin lagi!” sahut Gilang.

“Maksudnya gimana sih, dek?!”

“Kami emang ngumpul, mbak! Ya kayak reuni gitulah! Cuma masing-masing ngebawa ceritanya sendiri-sendiri! Ngomongin rencananya masing-masing nyambut tahun baruan!”

“Emang salahnya dimana, kok ngebuat adek malahan nggak happy?!” sela Dinda.

“Adek kan sejak awal sudah mikir, kalo ketemuan sama temen-temen tadi itu bisa ngedeketin lagi perasaan kami setelah lama nggak ketemu! Nggak taunya jauh dari yang adek pikirin! Masing-masing malahan unjukin egonya! Luapin kehebatan masing-masing! Nggak ada obrolan yang ngajak buat ngebangun kebersamaan lagi kayak dulu!” urai Gilang.

“Oh gitu to, dek?! Belajar dong dari pengalaman! Jangan terlampau ngebayangin sesuatu itu ideal! Ekspektasi jangan terlalu tinggi! Lakoni aja apa-apa itu apa adanya! Sebab, nggak bakal semua yang kita bayangin, akan terwujud!”

“Ya tapi kan lumrah-lumrah aja sih kalo adek ada mimpi bakal lahir kebersamaan dari ketemuan dengan temen-temen tadi, mbak?!”

“Ya sih, lumrah dan wajar-wajar aja, dek? Tapi kebersamaan yang adek bayangin itu sesuatu yang ideal! Bukan cuma sekadar bersama dalam suatu pertemuan tapi lahir ikatan batin antarsesama! Itu sesuatu yang nggak bisa ujug-ujug adanya!” ucap Dinda.

“Jadi emang bener kata banyak orang ya, ngebangun kebersamaan itu nggak gampang, mbak?” kata Gilang.

“Iya, bener itu, dek?! Bicara kebersamaan nggak gampang! Apalagi ngebangunnya! Ketemuan, sering ngobrol atau bahkan runtang-runtung kesana-sini bareng pun bukan ukuran buat sudah adanya kebersamaan itu! Karena tolok ukurnya bukan disitu!”

“Gimana dong ukuran kebersamaan itu, mbak?” tanya Gilang.

“Nggak bisa diukur dengan kedekatan lahiriyah, dek! Nggak bisa pake rumus matematika! Karena lebih didominasi dengan suara batin! Kesepahaman atas alur pemikiran, atas krenteg hati, dan atas keyakinan antarsesama! Dan yang lebih penting lagi adalah adanya saling menghargai! Saling bertoleransi! Saling menyadari hakekat kehadiran selaku makhluk!” jelas Dinda.

“Ternyata nggak mudah emang ya ngebangun kebersamaan itu, mbak?! Pantes aja banyak orang kecewa karenanya?!”

“Yang mudah itu emang bicara soal kebersamaan, dek! Siapa aja bisa ngomong soal itu! Tapi buat ngewujudinnya amatlah sulit! Itu sebabnya, yang namanya kebersamaan yang sesungguhnya itu sekarang jadi hal yang langka! Akibat dominasi kepentingan yang nggak bisa dikendalikan! Akibat kuatnya nyari keuntungan dari sebuah pertemanan! Yang ironisnya, seakan-akan itu terbungkus dalam kebersamaan! Padahal sesungguhnya berbanding terbalik dari hakekat kebersamaan itu sendiri! Ini yang mestinya jadi introspeksi kita nyambut datangnya tahun baru, dek!” tutur Dinda. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *