Bicara Pikiran

“DEK, awal minggu depan kan kita sudah sekolah lagi, kok adek kayaknya nggak semangat gitu sih? Malahan keliatan lagi banyak pikiran, kenapa?!”

“Bener, mbak! Mau masuk sekolah smester kedua ini adek kok malah kepikiran macem-macem!” aku Gilang.

“Emang apa yang adek pikirin?!” sela Dinda.

“Masuk semester kedua nanti kan pastinya akan ganti wali kelas, mbak! Pasti banyak aturan baru, perubahan disana-sini! Bahkan bisa-bisa, tempat duduk di kelas pun akan diatur lagi!” kata Gilang.

“Oalah, soal itu to yang jadi pikiran adek, makanya keliatan kurang semangat nyambut masa masuk sekolah lagi?! Nggak usah dipikirinlah, kan semuanya tetep tertata sesuai aturan persekolahan?!” ujar Dinda.

“Maksudnya gimana, mbak?” tanya Gilang.

“Soal ganti wali kelas itu kan emang biasa, dek! Bukan sesuatu yang aneh! Terus ngapain jadi pikiran?! Apalagi yang jadi wali kelas nantinya pasti sudah paham dengan proses belajar mengajar di sekolah ini! Sudah tau gimana adek dan temen-temen! Mulai dari disiplin, kemampuan, sampai kebiasaan masing-masing! Jadi nggak ada alasan buat jadi pikiran, dek?!”

“Adek tanya temen-temen, mayoritas ngaku kalo soal bakal ganti wali kelas ini jadi pikiran lo, mbak?!”

“Itu yang nggak perlu, dek?! Ngapain jadi pikiran! Biar aja semua berjalan sesuai alurnya! Emang apa yang mau dilakuin adek dengan temen-temen yang kepikiran soal mau ganti wali kelas ini?!”

“Ada temen yang ngajak untuk dateng ke rumah calon wali kelas, mbak?! Gimana nurut mbak?!” ujar Gilang.

“Mau ngapain..?!” sela Dinda.

“Silaturahmi aja, mbak?!”

“Sebelumnya, dulu-dulu, pernah nggak main ke rumah calon wali kelas itu, dek?!”

“Nggak pernah, mbak! Dulu mainnya ya ke rumah wali kelas sekarang!” aku Gilang.

“Kalo gitu, baikan nanti-nanti aja deh silaturahminya itu, dek! Setelah resmi jadi wali kelas! Kalo mainnya saat-saat ini malahan nggak bagus!” saran Dinda.

“O gitu ya, mbak?! Nanti adek sampein ke temen-temen saran mbak ini! Biar temen-temen nggak kepikiran terus soal ini!” kata Gilang.

“Yang adek perlu tau, semestinya urusan ganti wali kelas ini nggak perlu jadi pikiran! Karena tugas adek dan temen-temen itu belajar! Berprestasi! Bukan ngurusin soal ganti wali kelas!”

“Ya bener sih, mbak! Cuma kan tetep aja jadi pikiran karena mau ganti wali kelas itu?!”

“Nggak perlu jadi pikiran sebenernya, dek! Sekolah aja baik-baik! Ikuti semua pelajaran┬ádengan disiplin! Tunjukin prestasi! Nggak perlu carmuk-carmuk! Nggak usah baper! Lakuin aja tugas sebagai murid dengan baik! Nggak ada yang perlu dikhawatirin!” urai Dinda panjang lebar.

“Jadi gimana biar adek sama temen-temen nggak selalu ngomongin soal pikiran karena mau ganti wali kelas ini, mbak?!” kata Gilang.

“Konsentrasi aja dengan tugas dan kewajiban sebagai murid! Sambut kehadiran wali kelas baru dengan nunjukin prestasi! Itu lebih positif ketimbang ngikutin pikiran yang nggak jelas alurnya!” tutur Dinda. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *