Bicara Kepiting

“SABAR dong, mbak! Namanya juga lagi macet! Kalo mau srudak-sruduk, malah nabrak nanti!” kata Gilang saat nyetir mobil, sore tadi.

“Ya cari solusi kalo ketemu macet itu, dek! Apa lewat jalan alternatif kek! Atau muter lewat jalan tikus! Yang cerdas gitu lo kalo bawa mobil itu! Jadi nggak ngebuat bete gini!”ujar Dinda, uring-uringan.

“Mau lewat jalur mana aja pada jam-jam segini pasti ketemu macet, mbak! Namanya juga bulan Ramadhan! Keluar rumah mau cari takjil nggak bisa sore-sore! Bisa-bisa nggak buka puasa di rumah, mbak! Emang apa sih yang mau mbak beli sampe-sampe ngedadak gini?!”

“Mbak mau beli kepiting, dek! Pengen minta dibuatin kepiting saos tiram yang pedes buat buka puasa nanti!” kata Dinda.

“Kenapa pengennya kepiting ya, mbak?! Agak susah lo nyarinya di musim sekarang ini?!” ucap Gilang.

“Ya lagi pengen aja, dek! Pastinya makan kepiting itu punya obsesi tersendiri! Perlu perjuangan buat bisa dapetin dagingnya yang mak nyus itu! Kita juga harus cermat-cermat mecahinnya! Selip sedikit, bisa-bisa tangan kita robek kena cangkangnya!”

“Sudah tau perlu perjuangan dan kehati-hatian gitu buat makannya, kenapa mbak masih pengen aja makan kepiting?! Lagian, daging yang bisa dimakan juga nggak banyak?!” sela Gilang.

“Justru disitu makan kepiting itu jadi asyik, dek! Karena perlu perjuangan, kehati-hatian saat ngupas cangkangnya, dan cuma sedikit dapetin dagingnya! Inilah yang buat mbak suka! Banyak tantangannya tapi sedikit hasilnya!”

“Bukannya kebalik, mbak! Biasanya kan orang itu suka sedikit aja tantangannya tapi hasilnya banyak! Ini mbak kok kebalikannya! Maksudnya apaan sih, mbak?!” sela Gilang.

“Karena kalo kita bicara kepiting itu nggak semata manfaat lahiriyah aja, dek! Kasarnya ngomong; nggak cuma buat ngenyangin hasrat makan doang! Tapi juga ada manfaat batiniyah yang selayaknya kita dapetin dari kepiting itu!” jelas Dinda.

“Maksudnya gimana sih, mbak?! Nggak paham adek!”
“Adek perlu tau, kepiting itu hewan yang over emosional! Ngerasa keganggu sedikit aja, akan bereaksi secara frontal! Maka, buat nangkep kepiting itu mudah! Karena dia lebih reaksional dibanding hewan lain!”

“O gitu, terus apa hubungannya dengan sore ini juga kita harus bisa dapet beli kepiting, mbak?!”

“Karena kepiting itu hewan emosional, suka marah, reaktif dan mudah terjebak dalam pancingan siapa pun, dengan makan kepiting waktu buka puasa nanti, kita akan belajar agar nggak kayak kepiting, dek! Nggak emosian, nggak gampang marah! Nggak mudah dipancing dijebak orang! Ini yang mbak sebut manfaat batiniyah dari kepiting itu tadi, dek” ujar Dinda.

“Gitu to maksudnya! Gimana kalo nyampe pasar ini nanti nggak ada yang jual kepiting, mbak?!” kata Gilang.

“Pasti ada, dek! Karena di sesama kita kan masih banyak yang suka mancing-mancing, suka ngejebak-ngejebak! Di sisi lain, masih terlampau banyak sesama kita yang emosian, yang berangasan, yang sulit rendah hati! Harapan kita, ya di bulan Ramadhan ini terjadi proses menghabisi sifat kepiting dari kehidupan kita, dek! Sifat nyapit sana-sini! Sifat duluin emosi!” tutur Dinda, yang langsung turun dari mobil sesampainya di pasar, sore tadi. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *