Bicara Sepi

“KOK dari tadi diem aja sih, mbak? Ada yang lagi dipikirin ya?!” kata Gilang, sore tadi.

“Nggak tahu ini, dek?! Kok rasanya sepi gitu ya?!” sahut Dinda.

“Sepi gimana sih, mbak?! Wong rame kayak gini kok! Mobil nggak brenti-brenti lalu lalang! Siaran televisi suaranya juga kenceng! Anak tetangga nangis terus! Burung perkutut juga terus bersuara?! Sepinya itu dimana dan dimana to?!”

“Nggak tahu, dek! Yang mbak rasain ya gitu; sepi!”

“Aneh juga ya, mbak! Wong dunia ingar-bingar gini kok mbak ngerasa sepi!” ucap Gilang.

“Itulah makanya dari tadi mbak diem, dek! Kok rasanya ada sesuatu yang beda gitu?!” kata Dinda.

“Kali karena mbak nggak chatting-an sama kawan-kawan deket hari ini ya?! Atau karena seharian ngerem di rumah aja?!”

“Nggak tahu juga sih kenapanya, dek! Yang pasti, mbak rasain sepi gitu!”

“Kalo nurut adek sih karena mbak hari ini nggak chatting-an sama kawan-kawan deket mbak hari ini! Jadi mbak ngerasa ada sesuatu yang beda! Akhirnya ngebuat mbak ngerasa sepi!” kata Gilang.

“Kali juga ya, dek! Tapi sebenernya nggak gitu juga sih, dek? Alangkah sering mbak nggak komunikasi dengan kawan-kawan deket sampe berhari-hari, tapi biasa aja di hati mbak! Nggak terus ngerasa sepi kayak gini!” ucap Dinda.

“Biasanya sih, orang ngerasa sepi itu karena sudah terbiasa dengan keramaian, mbak! Biasa di kelilingi oleh banyak orang! Terbiasa dengan aktivitas yang tinggi! Nyaris nggak ada kesempatan buat ngerasain kesendirian!” urai Gilang.

“Iya sih, emang biasanya yang kayak gitu, dek! Tapi mbak kan nggak gitu-gitu amat! Mbak kan biasa juga seharian sendirian di kamar! Biasa-biasa aja!” kata Dinda.

“Bingung juga adek, mbak! Baiknya mbak konsultasi ke psikolog aja, biar ada solusinya?!” saran Gilang.

“Emang mbak ada kelainan mesti ke psikolog?! Ya nggak gitu juga kali, dek?!” ketus Dinda.

“Mbak, segala sesuatu itu ada ahlinya! Nggak ada salahnya konsultasi dengan ahlinya!”

“Emang ngerasa sepi di tengah keramaian gini juga suatu kelainan ya, dek?!” tanya Dinda.

“Tinggal gimana kita ngeliatnya aja, mbak?! Kalo ngerasa sepi itu jadi beban pikiran dan perasaan, ya itu suatu kelainan! Tapi kalo semua itu dianggep sebagai hal yang wajar-wajar aja, ya nggak apa-apa juga sebenernya!?”

“Maksudnya dianggap hal yang wajar-wajar aja itu gimana, dek?!”

“Ya nggak usah larut dengan perasaan sepi itu, mbak! Karena sunnatullahnya, rasa sepi dan rasa rame itu sah-sah aja buat hadir dalam hidup kita! Kayak naik itu sama sahnya dengan turun! Kayak hadirnya pagi sama sahnya dengan datengnya sore! Tinggal gimana mbak ngelola rasa itu semua!” urai Gilang.

“O gitu, dek! Jadi ngilangin rasa sepi ini gimana ya?!” kata Dinda.

“Dinikmati dan disyukuri aja, mbak! Karena boleh jadi selama ini mbak cuma rasain keramaian, kegegap-gempitaan! Mbak cuma lakoni satu sisi kehidupan aja; yakni lahiriyah! Mbak melupakan perlunya keseimbangan kehidupan; yakni batiniyah! Kalo mbak bisa nyeimbanginnya, nggak perlu adek anter mbak konsultasi ke psikolog!” kata Gilang, sambil nyengir. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *