0 views

Bicara Pemakluman

“APALAH maksud temen mbak ini ya? Ucapan selamat Idul Fitri yang mbak kirim, dia baca! Tapi nggak dibales sama dia!” kata Dinda dengan nada sedikit kesal.

“Kali temen mbak itu lagi sibuk, jadi belum sempet ngebales! Bisa juga, sudah terlalu banyak yang ngucapin ke dia, jadi kelupaan bales pas punya mbak! Mikirnya itu yang positif-positif ajalah!” sahut Gilang.

“Nggak sibuk-sibuk amat sebenernya temen mbak itu, dek! Selebritis juga bukan! Masak iya, sekadar bales ucapan Idul Fitri dan saling memaafkan aja sudah nggak bisa lagi!”

“Kita kan nggak tau sibuknya orang pada saat lebaran, mbak! Bisa aja dia lagi nggak pegang-pegang hp! Gitu aja kok dibuat repot dan jadi pikiran to, mbak?!”

“Ya jadi pikiranlah, dek! Apa iya, buat sekadar berbalas ucapan aja sudah nggak mau lagi?! Apa karena ke depan sudah nggak satu sekolah lagi, terus lupain pertemanan! Cetek amat ya pikiran dan perasaan persahabatan selama ini?!” ujar Dinda masih dengan nada kesal.

“Mbak, memang di jaman sekarang ini diperluin pemakluman-pemakluman yang sangat ekstra! Makanya, kalo ketemu hal yang remeh temeh gini nggak usah jadi beban pikiran! Apalagi dirasa-rasa dengan perasaan yang mendalam!” kata Gilang.

“Maksudnya pemakluman gimana, dek? Jadi biar-biarin aja kalo ngalami kayak mbak gini, gitu ya?!” sela Dinda.

“Dunia ini makin nggak karuan, mbak! Makin susah buat kita tau siapa sahabat atau temen sejati itu! Kalo kita lagi punya kekuasaan, ya semua ngerubung! Tapi begitu kekuasaan itu lepas, semua ngejauh! Itu sudah hukum alam! Maka adek bilang, di jaman sekarang ini kita musti pemakluman-pemakluman yang ekstra! Kalo nggak begitu, bakal sakit hati sendiri!” urai Gilang panjang lebar.

“Tapi yang namanya pertemanan kan nggak diukur dengan kekuasaan, dek?!”

“Itu kan kata mbak?! Nggak begitu buat kebanyakan orang! Kekuasaan itulah penarik pertemanan! Kebersamaan dalam satu sekolah itulah perekat pertemanan! Mbak kemarin kan ketua kelas sampai lulus! Punya kekuasaan! Sekarang sudah lulus dan nggak satu sekolah lagi, jadi ya maklumin aja kalo pertemanan itu menjauh dan akhirnya terlupakan! Ini hukum alam, mbak!”

“Mustinya ya nggak gitu-gitu amatlah, dek! Kan bisa aja nanti ketemu di jalan atau bahkan kuliahnya bareng lagi! Kalo kesannya kayak sudah nggak berteman gini kan jadi rikuh pas ketemu!” ujar Dinda.

“Sudah, nggak usah mbak pikirin yang beginian ya? Karena kehidupan ini luas dan panjang! Beraneka ragam cerita bisa jadi penghiasnya! Dan apapun itu mbak harus siapin diri dengan tunjukin pemakluman-pemakluman yang ekstra! Sebab, hanya dengan itu mbak nggak akan diombang-ambingkan oleh suasana yang ada dalam keseharian kehidupan!” kata Gilang.

“Jadi mbak harus nrimo aja apapun perlakuan temen, gitu ya dek?!”

“Ya nggak gitu jugalah, mbak! Tentu mbak harus punya catatan-catatan sendiri soal begituan! Prinsipnya jangan karena laku orang kurang pas nurut kita, ngebuat kita mikirin dia terus dan makan perasaan sendiri! Padahal belum tentu temen itu ingat sama kita! Atau bisa juga emang sengaja nyingkir dari kita! Hidup ini indah, maka isi dengan pemakluman dan pikiran positif, mbak! Gitu aja kok repot to, mbak?!” tutur Gilang sambil menepuk-nepuk bahu Dinda. Menenangkan. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *