3 views

Bicara Pertemanan

“KOK keliatan lagi sedih gini sih, dek? Kenapa..?!” tanya Dinda pada Gilang.

“Temen adek dapet musibah, mbak! Kecelakaan lalu lintas pas arus balik abis lebaran! Kakinya patah! Sekarang di rumah sakit!” kata Gilang.

“Masyaallah..! Terus gimana kondisinya, dek? Dirawat di rumah sakit mana? Bezoek aja dek?!”

“Infonya sih sudah sadar, mbak! Tapi kakinya patah dan harus diamputasi! Ini yang buat adek sedih bener, mbak?!” ucap Gilang dengan nada prihatin.

“Separah itu ya, dek?! Kasian kalo sampe diamputasi gitu?! Bisa keilangan percaya diri nantinya!”

“Ya itulah yang buat adek sedih bener, mbak! Temen adek itu kan andalan tim futsal di sekolah! Dia disegeni lawan dan kawan karena mainnya bagus dan sportif!”

“Oalah, anak futsal juga ya?! Berarti nanti nggak bisa main lagi dong dia, dek?! Selayaknya kita ikut prihatin, dek! Bezoek aja ke rumah sakit! Kasih dia semangat!” kata Dinda.

“Dia masih dirawat di rumah sakit di Jawa sana, mbak! Gimana mau bezoeknya! Nanti aja kalo sudah dibawa kesini, adek bezoeknya!” ujar Gilang.

“Terus apa yang adek lakuin? Sudah kasih tau temen-temen yang lain apa belum adanya musibah ini?!”

“Sudah, mbak! Semua temen futsal dan pelatih sudah adek kasih tahu! Adek juga sudah kontakan dengan kakak temen yang dapet musibah itu!” kata Gilang.

“Bagus kalo gitu, dek! Pertemanan itu emang diukur dari hal-hal kayak gini! Yang adek lakuin itu bagus!”
“Maksudnya apa, mbak?!” sela Gilang.

“Iya, adek kan sudah infoin ke temen-temen, pelatih dan sudah komunikasi dengan kakak temen yang lagi kena musibah! Apa yang adek lakuin itu nunjukin kalo adek emang tulus dalam pertemanan! Di saat temen dapet musibah atau kesulitan, disitulah kita emang harus hadir, dek! Itu baru namanya temen sejati!” urai Dinda.

“Lagian emang temen yang dapet musibah itu selama ini baik kok sama adek, mbak! Makanya adek sedih dan prihatin dengan kejadian ini!” kata Gilang tak mampu nutupi kesedihannya.

“Apalagi dia orang baik, dek! Sewajarnya kita pun berbalas budi di saat dia lagi dapet musibah! Sekarang ini jarang orang yang ngejaga pertemanan seperti ini! Jadi adek harus pertahanin kepribadian bagus ini ya?!”

“Emang sekarang banyak pertemanan yang nggak baik ya, mbak?!” kata Gilang.

“Bukan nggak baik, dek! Tapi banyak orang yang rela memutus pertemanan saat sang teman dalam kondisi susah! Banyak orang yang seakan nggak mau kenal lagi hanya karena sang teman sedang dapet ujian kehidupan!”

“O gitu, mbak! Padahal kan kehidupan emang nggak selalu mulus ya, mbak?! Kayak suasana hari-hari kita! Kadang pagi hari gerimis, matahari nggak muncul! Kadang sore yang mestinya redup, malahan panas! Kalo adek sih sekali berteman ya semaksimalnya adek jaga, mbak! Dalam kondisi apapun!”

“Mestinya ya gitu, dek! Kita semua harus sadari kalo dibalik semua musibah pasti ada berkah! Dibalik kesulitan pasti ada kemudahan! Dibalik ujian pasti ada kemenangan! Hanya memang nggak mudah jalaninnya! Dibutuhin ketenangan, keyakinan dan kesabaran! Dan juga keikhlasan serta kepasrahan pada kehendak Tuhan! Persoalannya; tak banyak dalam pertemanan itu kita pake hati! Yang ada cuma lahiriyah dan kepentingan semata! Itulah ujian dalam pertemanan!” tutur Dinda. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *