6 views

Bicara Gantian

“NGGAK elok lah kalo adek yang gantiin mbak jadi ketua OSIS! Apa nanti kata temen-temen di sekolahan kita! Kayak nggak ada orang lain aja!” kata Gilang saat diskusi dengan Dinda, sore tadi.

“Nggak apa-apalah, dek! Nggak ada satu aturan pun yang ngelarang seorang adek gantiin kakaknya sebagai ketua OSIS! Justru malah bagus kalo adek yang ngegantiin mbak?!” ujar Dinda.

“Bagusnya dimana, mbak?! Di-bully temen-temen malah iya?!” sela Gilang.

“Bagusnya kalo adek yang gantiin mbak, karena adek tau bener gimana mbak ngelola kegiatan selama ini di OSIS! Jadi adek tinggal ningkatin aja! Yang kurang bagus, diperbaiki! Nggak perlu adaptasi lama buat jalanin program-program yang ada! Selain itu, di rumah, kita bisa sharing!” jelas Dinda.

“Ya kalo ngeliatnya dari sisi itu sih nggak masalah, mbak! Persoalannya kan kebanyakan orang malah ngeliatnya dari sisi lain! Dianggep KKN-lah! Dihembusin isu kayak nggak ada orang lain lagilah! Haduuh, adek nggak sanggup diomongin macem-macem gitu, mbak! Mendingan kayak gini aja deh!” kata Gilang dengan entengnya.

“Adek jangan salah! Pola gantian mimpin kayak gini sekarang lagi ngetrend ngadepin pilkada 2020 nanti! Belajar dari itulah maka mbak mikir, kenapa bukan adek aja yang gantiin mbak jadi ketua OSIS! Lagian nggak ada aturan yang ngelarangnya!”

“Emang yang mau gantian mimpin dimana, mbak?!” tanya Gilang.

“Di tempat kita ini, dek! Di Kota Bandarlampung! Tahun depan kan masa tugas Pak Herman sebagai walikota sudah selesai untuk periode ke duanya! Nah, yang mau dijagoin sebagai penggantinya ya istrinya!” ucap Dinda.

“O gitu, mbak?! Emang boleh gantian dari suami ke istri mimpin pemerintahan gitu?!”

“Bolehlah, dek! Nggak ada satu aturan pun yang ngelarangnya kok! Apalagi, mencalonkan diri dan dicalonkan sebagai pejabat publik itu hak asasi setiap orang! Jadi ya nggak ada masalah! Justru aneh kalo ada yang masalahin!”

“Okelah nggak ada aturan yang ngelarang, tapi kan nggak lucu kalo suami digantiin istri dijabatan publik!”

“Justru ini yang lucu, dek! Dunia politik kan emang harus dibuat dalam suasana riang gembira! Sudah nggak jamannya lagi urusan politik dibawa pada situasi mengernyitkan dahi, suasana yang keilangan kesantaian dan ke-enjoy-an! Soal politik harus dibangun dalam suasana kebersamaan yang nyaman! Kalo pun ada diskusi-diskusi, itu buat sekadar adu argumen, bukan ngebangun sentimen! Dan kalo itu kejadian; Pak Herman digantikan istrinya, pasti masuk rekor Muri! Pastinya itu juga promosi buat kota kita, dek!” urai Dinda panjang lebar.

“Mbak yakin pola gantian gini bisa berjalan dengan baik?!” kata Gilang.

“Kalo soal itu, mbak nggak berani komentar, dek! Sebab proses gantian itu bisa berjalan sesuai rencana apa nggak, hanya Tuhan yang nentuin! Suara rakyat yang ngewakili Tuhan yang mastiinnya! Yang jelas, kita jangan mersoalin dimainkannya gaya gantian kayak gini! Biar semua berjalan sesuai alurnya aja!”

“Mbak nggak mau mersoalin karena mbak juga lagi mainin pola gantian sih ya?! Coba kalo polanya beda, pasti mbak komentari!” ujar Gilang sambil ketawa. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *