1 views

Bicara Percepatan

“MBAK, kok setiap pulang sekolah keliatan capek bener gitu sih? Nggak enjoy ya?!” sapa Gilang pada Dinda yang baru sampai rumah tepat azan maghrib tadi.

“Emang mbak capek bener, dek! Gitu masuk sekolah, langsung belajar full! Ibaratnya ya nggak pake pemanasan lagi, tapi langsung tancap gas!” sahut Dinda.

“Jadi langsung semua mata pelajaran diisi sama guru ya, mbak?! Ya wajar kalo mbak kecapekan! Kan abis libur panjang! Kenapa kok langsung full gitu, mbak?!”

“Katanya ada program percepatan, dek!”

“Maksudnya gimana, mbak?!” tanya Gilang.

“Ya mata pelajarannya dipercepat pengajarannya, dek! Biar anak didik lebih dini tahunya, jadi kalo pas ada pengawasan dari dinas pendidikan, kami sudah lebih siap! Ini juga kan nyangkut nama baik sekolah!” jelas Dinda.

“O gitu, mbak?! Emang program percepatan gini lagi ngetrend kok, mbak?! Cuma adek nggak nyangka aja kalo di sekolah mbak juga diadain gaya itu!” ujar Gilang.

“Yang adek maksud itu percepatan kayak apa emangnya?!” sela Dinda.

“Kawan adek cerita kalo dia disuruh bapaknya nyalon ketua OSIS! Padahal dia masih kelas 7! Tahu dirilah dia kalo posisi itu biasanya dijabat kakak kelas 8! Tapi bapaknya ngotot! Katanya temen adek itu harus lakuin program percepatan! Nggak ada aturan yang ngelarang anak kelas 7 jadi Ketua OSIS! Jadi ya maju aja terus dengan pola percepatan itu!” urai Gilang.

“O gitu, emang bapaknya temen adek itu siapa sih! Kok ngotot bener dorong-dorong anaknya kayak gitu?!” tanya Dinda.

“Itu lo, mbak! Bapak temen adek itu yang jadi Ketua Komite Sekolah kita! Karena dia ngerasa punya jabatan penting, makanya nyuruh anaknya maju jadi Ketua OSIS! Alasannya ya bicara percepatan kayak yang mbak alami di sekolah sekarang ini!” kata Gilang.

“Kalo itu mah bukan pola percepatan, adek! Itu aji mumpung! Kalo percepatan itu larinya ke pengetahuan, pengalaman atau pendewasaan! Ukurannya bukan ke jabatan atau posisi!” ucap Dinda.

“Tapi kata temen adek itu, bapaknya selalu ngomong percepatan kok, mbak?! Cepet-cepet manfaatin peluang dan ambil posisi penting di sekolah! Gitu kata temen adek niruin omongan bapaknya!”

“Kalo nurut mbak sih, bapak temen adek itu ngajarin anaknya aji mumpung, dek! Manfaatin peluang mumpung bapaknya masih jadi Ketua Komite Sekolah! Ya sebenernya sih nggak apa-apa juga, dek! Cuma kembali ke temen adek itu; siapkah dia jadi Ketua OSIS?”

“Kalo adek nilai emang belum siap juga sih, mbak! Temen adek sendiri juga sadar itu! Tapi bapaknya kayak nggak mau tau! Pokoknya temen adek harus maju dan jadi! Apapun caranya!” kata Gilang.

“Nah, kalo sudah pake bahasa pokoknya gini, sudah sulit, dek! Katakanlah mainkan pola percepatan, yang terjadi bukan seperti itu nantinya!”

“Maksudnya gimana, mbak?!” tanya Gilang.

“Segala sesuatu kalo sudah pake bahasa pokoknya itu, pasti sudah nggak bener! Nggak ada lagi toleransi! Nggak ada lagi saling menghargai! Nggak lagi jalani fatsun demokrasi! Yang ada hanyalah pemaksaan kehendak! Dan ketika itu yang terjadi, pasti banyak pihak yang tersakiti! Banyak tatanan yang tak dipeduli! Inilah pemahaman program percepatan -dalam konteks apapun- yang sering kali terjadi!” urai Dinda.

“Emang percepatan yang baik itu gimana sih, mbak?!”

“Yang tetep terukur! Yang nggak keluar dari tatanannya! Dalam kondisi dan situasi apapun! Percepatan yang kita perlukan sekarang ini adalah; sadari siapa diri kita yang sebenernya! Tempatin diri kita sesuai dengan porsi diri kita itu! Jangan melebihkan atau menurunkan! Persoalannya nggak semua kita paham bener posisi kita yang sebenernya, dek! Itulah yang akhirnya membuat kita terjebak dalam percepatan semu! Hal yang nggak kita sadari!” kata Dinda sambil masuk ke kamarnya, meninggalkan Gilang yang masih manggut-manggut; mencoba mahami sesuatu yang sebenernya juga tidak dia pahami. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *