37 views

Bicara Hitungan

“SING sabar yo , mbak! Allah kasih mbak sakit ini biar ada kesempatan buat istirahat! Juga ngingetin perlunya disiplin jaga pola makan!” kata Gilang sore tadi saat temeni Dinda yang tergolek di tempat tidur akibat deman dan radang tenggorokan.

“Mbak nggak apa-apa kok, dek! Bener itu, disuruh istirahat dulu! Doain cepet sembuh ya, dek?!” ucap Dinda dengan suara pelan.

“Adek selalu doain mbak kok! Yakin aja, Allah yang kasih sakit, Dia juga yang akan kasih sehat! Mbak yang optimis dong! Jangan keliatan nelongso gitu! Emang apa sih yang lagi dipikirin?!”

“Mbak sedih aja, dek! Pas lagi sakit gini, nggak ada kawan yang ngebezoek! Yang nge-chat tanya kondisi aja nggak ada! Padahal kalo kawan-kawan lagi sakit, mbak bela-belain bezoek! Minimal komunikasi lewat hp; tanyain gimana kondisinya! Ini satu kawan pun nggak ada yang nyapa! Kayak ngelupain kalo ada kawannya yang lagi sakit!” urai Dinda mengeluarkan uneg-unegnya.

“Oalah, itu to yang ngebuat mbak nelongso! Karena nggak ada kawan yang ngebezoek! Ambil positifnya aja sih, mbak?! Jadi nggak nambah-nambahin pikiran yang sebenernya nggak perlu dipikirin!” ujar Gilang.
“Ambil positifnya gimana sih, dek! Justru di saat kawan lagi sakit atau kesusahan itu mestinya kita tampil! Bukan malah ngejauh! Dan sok nggak tau! Jadi, positifnya itu dimana?!” sela Dinda.

“Positifnya dengan nggak ada kawan yang bezoek, mbak bisa lebih nyaman istirahatnya! Mbak nggak perlu luangin waktu buat ngeladenin kawan yang dateng! Kan kata dokter emang harus bedrest biar cepet sembuh! Lagian, nggak elok kalo main hitung-hitungan gitu, mbak?!” sahut Gilang.

“Main hitung-hitungan gimana maksudnya, dek?” tanya Dinda.

“Tadi kan mbak bilang, kalo ada kawan yang sakit, mbak bela-belain bezoek! Minimal komunikasi lewat hp! Sekarang pas mbak sakit, nggak ada yang nongol! Omongan itu nandain mbak hitung-hitungan dalam perkawanan! Mestinya ya nggak gitulah!”

“Lha, kan emang bener itu, dek! Kalo kita merhatiin orang, sewajarnyalah kita juga diperhatiin! Ini bukan soal hitung-hitungan tapi etika perkawanan! Jadi ya lumrah aja yang mbak sampein tadi!” kata Dinda.

“Yang mbak omongin emang nggak salah! Manusiawi banget! Tapi sebaiknya, jangan bicara hitung-hitungan dalam sebuah perkawanan!”

“Jadi mestinya gimana dong?!” ketus Dinda.
“Ya disyukuri aja yang ada! Mbak sudah berbuat baik pada perkawanan, ya biarkan jadi pahala! Jangan dirungsingin dengan berharap orang berbuat baik juga di saat mbak merluinnya! Karena kita sebenernya amat nggak layak buat bicara hitung-hitungan! Sebab Tuhan nggak pernah berhitung dengan segala anugerah yang diberikannya pada kita selama ini! Malulah kita pada Tuhan, kalo sesama makhluk mesti hitung-hitungan!” kata Gilang sambil merapihkan selimut Dinda. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *