27 views

Bicara Ulangan

“ADEK, jangan jadi kayak stres gini dong? Kan sudah biasa ngadepin ulangan! Dibawa enteng aja, yang penting tetep belajar!” kata Dinda, sore tadi.

“Nggak stres juga sih, mbak! Cuma emang setiap ngadepin ulangan kan adek pasti kayak gini! Badan gregesan! Pikiran mumet!” ucap Gilang, menimpali.

“Mbak kan sudah hafal dengan kebiasaan itu, dek! Maka mbak minta dibawa enteng aja! Pikiran dibuat enjoy! Riang gembira aja! Karena ulangan kan hal yang lumrah-lumrah aja buat kita anak sekolahan!”

“Sebenernya adek sih enjoy aja, mbak! Nggak ada yang adek takutin dari ulangan! Tapi nggak tau kenapa, setiap masuk masa ulangan, badan adek jadi kayak ngedrop gini!”

“Mbak tahu masalahnya, dek!?”

“Kenapa ya, mbak?” tanya Gilang.

“Karena adek ada trauma dalam hal ulangan! Nggak tahu mbak kapan kejadiannya, adek yang paling tahu! Akibat trauma itu, walau sudah berkali-kali adek ikuti ulangan, tetep aja kegamangan!”

“Gimana biar nggak gamang ya, mbak?!”

“Ya dibawa enjoy aja! Anggep-anggep kayak belajar biasa tapi dinilai sama guru! Yang lebih penting lagi buat adek tekenin ke pikiran adalah ulangan ini nggak bakal keluar pertanyaan-pertanyaannya dari apa yang sudah dipelajari!” tutur Dinda.

“Maksudnya gimana sih, mbak?!” sela Gilang.

“Materi ulangan itu sudah diajarkan sebelumnya oleh guru! Jadi tinggal mengingat dan mengulang! Dan adek perlu pahami, hakekat kehidupan ini ya ulangan itulah! Ujian dan cobaan!” ujar Dinda.

“Nah, malah ngelebar omongan mbak ini! Maksudnya gimana, mbak?!”

“Adek jangan pelihara kegamangan dalam ngadepin ujian! Atasi dengan baik aja! Karena kehidupan hakekatnya emang ujian, ulangan atau cobaan! Dan seringkali kita nggak pernah tahu apa jawabannya!” urai Dinda lagi.

“Gimana kalau kita ngadepin ujian kehidupan itu, mbak? Wong yang ulangan ada materinya aja adek gamang begini!” kata Gilang.

“Kuncinya tetep tenang, yakin dan sabar aja, dek! Kita dapet ujian karena bakal naik kelas! Seberat atau stragis apapun yang namanya ulangan atau ujian dihadepin dengan tenang dan tetep optimis!”

“Gimana kalau ulangannya susah bener atau ujiannya kelewat berat, mbak! Kan bisa drop juga!”

“Yakini aja, dek! Nggak bakal Allah kasih ujian diatas kemampuan kita ngatasinnya! Maka mbak bilang tadi tetep enjoy, yakin dan sabar aja! Tetep dibawa senyum dan enteng aja! Mbak yakin adek pasti bisa!” tutur Dinda sambil memeluk Gilang. (*)

Bagikan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *